Sushi Rahasia Kobe: Fusazushi

Sushi menakjubkan yang tersembunyi di pasar utama Kobe

Oleh Charlotte Griffiths   

Sushi mungkin merupakan kuliner paling terkenal dari Jepang. Di negaranya langsung, Anda akan dimanjakan oleh beragam pilihan, termasuk harga, kualitas, dan tempat. Untuk ikan yang paling segar, cara yang paling masuk akal adalah dengan menyantapnya langsung setelah diturunkan dari perahu—dan pasar-pasar grosir Jepang yang menakjubkan adalah tempat paling ideal untuk melakukan hal ini. Bagi kebanyakan orang, pasar Tsukiji Tokyo adalah yang teratas dalam daftar, dan Endo Sushi di pasar Osaka menampilkan ragam sushi yang berlimpah. Karena sudah pernah mengunjungi keduanya, dan sebagai pencinta ikan mentah tulen, saya sangat yakin untuk menyatakan bahwa saya telah menemukan pilihan yang lebih baik: Fusazuzhi di Pasar Pusat Grosir Kota Kobe (Kobe City Central Wholesale Market).

Saya mengunjungi harta terpendam ini setelah mendapat rekomendasi dari seorang teman yang merupakan penduduk setempat. Hujan turun sangat deras, ketika saya membawa empat orang teman sekaligus pencinta sushi ke Fusazushi. Meski hanya berjarak sepuluh menit jalan kaki dari stasiun Fukae di jalur Hanshin Line, kaki kami harus basah kuyup akibat kubangan. Kami tiba di pasar yang terbengkalai itu pada pukul 10:30 pagi, lama setelah aktivitas pelelangan dan jual-beli produk segar selesai. Sebuah pasar yang dilapisi papan-papan sebenarnya tampak menyeramkan ketika suara rintik hujan bergema di sepanjang gang berisi boks-boks berantakan. Rasanya seperti terkungkung, sangat bertolak belakang dengan keramaian pasar pada umumnya (lebih mirip dengan bagian awal dari sebuah film bertema kiamat). Bagaimanapun juga, kami tetap berderap masuk. Jurnalisme investigatif tidak akan membuat hati menjadi lemah.

Setelah beberapa kali salah berbelok, akhirnya kami tiba di tempat yang kami tuju, yang ternyata terpisah cukup jauh dari pusat pasar. Fusazushi secara harfiah benar-benar seperti secercah cahaya di penghujung terowongan. Papan penandanya menyapa kami dalam cahaya yang menghangatkan, dan menu di bagian luar membuat perut-perut kami bergemuruh tak sabar.

Bagian dalam restoran sangat nyaman dan ramah dengan sekitar sepuluh bangku di konter dan sebuah meja untuk dua orang - ada yang tertarik untuk berkencan romantis? Kami tidak perlu menunggu (mungkin karena saat itu ada sebuah pertandingan bola besar), namun saya sudah diperingatkan bahwa, meski restoran ini buka dari pukul 9 pagi sampai 2 siang, mereka akan segera tutup setelah kehabisan stok ikan.

Sarapan sushi adalah sesuatu yang harus dirasakan siapapun di Jepang. Letaknya yang berada di pasar berarti Fusazushi memiliki stok ikan paling segar dan menyajikan piring-piring dengan hidangan fantastis kepada para pengunjung yang kelaparan. Yang menurut saya mengesankan adalah ukuran dari masing-masing sushi. Saya belum pernah melihat kerang yang lebih besar dari pada apa yang saya lihat di sini! Ukuran satu sushi sangat dermawan, membuat mereka harus memotongnya menjadi dua agar lebih mudah disantap. Ini membuat Anda dapat mencoba semua jenis sushi dalam porsi yang kecil (karena disantap dengan banyak orang), untuk nantinya diakhiri dengan pilihan-pilihan yang menjadi favorit Anda - salmon, kerang, dan cumi-cumi adalah beberapa yang menurut kami paling baik. Para staf restoran ini sangat membantu dan kalau ada yang tidak Anda sukai dari apa yang disajikan dalam piring Anda, mereka akan menggantinya dengan jenis sushi yang lain.

Piring berisi campuran sushi rekomendasi dipatok dengan harga mulai dari ¥1050 hingga ¥2800, semua sudah termasuk teh hijau dan sup miso yang asin namun lezat. Anda juga dapat memesan porsi satuan yang Anda sukai yang, melihat tampang orang-orang yang duduk di sebelah saya, juga berukuran besar - ikura (telur salmon) nigiri yang saya lihat lebih mirip dengan sebuah gunung meletus! Saya tidak pernah melihat begitu banyak telur ikan ditaburkan di atas segenggam nasi.

Setelah kelompok saya selesai bergumam dalam kegembiraan sekaligus meratapi kenyataan bahwa jumlah sushi di negara kami sangat sedikit, kaki kami ternyata sudah kering dan matahari sudah keluar kembali: sebuah keajaiban sushi. Fusazushi adalah pengalaman sushi saya nomor satu sejauh ini, dan sangat setimpal dengan perjalanan basah nan menyeramkan untuk mencapainya.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Vicky Amin

Vicky Amin @vicky.amin632

A traveler, budding travel writer, and amateur author. Writing is my way to redo my amazing journey all over again. I started "Cheating the World" project and with it, I've made two of my annual trips in a form of a book: "Cheating Southern Vietnam", and "Cheating Hong Kong & Macau" (still in Bahasa Indonesia, sorry...). Japan? Of course it's on top of my writing list. It was too good to not be recorded.

Artikel asli oleh Charlotte Griffiths

Tinggalkan komentar