Makanan Cina Tokokuro

Sebuat hit dengan nikmat nostalgia

Saya belum pernah ke China dan oleh karena itu mungkin tidak pernah merasakan makanan otentik Cina. Saya ingat betul apa yang kami di Amerika berpikir seperti apa seharusnya rasanya, dan lingkungan restoran yang biasanya menyajikannya. Saya berkeinginan mencoba makanan Cina ala Amerika yang sudah tidak terpenuhi dalam waktu yang lama. Keinginan saya sekarang telah dipenuhi oleh Tokokuro dengan sempurna.

Tokokuro adalah rantai dari restoran Cina, dan hotel dengan lokasi yang tersebar di Kota Osaka dan Nara. Berjalan ke Toko Kebun Sehat Tokokuro di Shinomiya di Nara adalah nostalgia. Arsitektur dan dekorasi interiornya mengingatkan kembali kepada kunjungan saya di restoran Cina yang saya tau di Amerika, meskipun dengan perbedaan kelas. Tokokuro tidak memerlukan anggaran seperti banyak restoran Cina di Amerika dan itu tercermin dalam kemewahan karpet, kursi dan bangku bantal, dan warna yang cerah dan sesuai dan skema pencahayaan yang dalam sekaligus memberikan rasa berkelas Mediterania Perancis dan New York Hamptons.

Makan malam dimulai dengan minuman yang biasa disebut "yakuzew," yang berarti minuman kesehatan. Minuman ini terbuat dari campuran karasu (gagak) jus plum, sayuran gunung, jahe dan jus dari beberapa buah-buahan lainnya. Ini sedikit mengingatkan saya pada Ukon no Chikara yang banyak disediakan dengan minuman Jepang untuk menangkal mabuk hanya saja yang itu lebih manis, lebih halus dan jauh lebih menyegarkan untuk diminum. Sepiring irisan chashu babi dengan kacang manis adalah item makanan pertama yang disajikan. Saya terkejut dengan betapa berkurangnya lemak dan minyak pada chashu ini. Tidak seasin chashu di ramen, dan hanya sedikit manis, cukup untuk memberikan kontras ke kacang dan rasa alami dari daging babi.

Mangkuk berikutnya adalah traktiran untuk saya dan salah satu hidangan yang paling saya tunggu-tunggu saat berada di Jepang, sup yang panas dan asam, atau "sanratan" seperti yang dibaca dalam bahasa Jepang dari tulisan Cina. Hangat, tebal, membentur lidah dengan bumbu seperti lada hitam, kumpulan sedikit kulit tahu dan sayuran lain dengan topping daun sup (bagus untuk hiasan), makanan tersebut memuaskan selera lidah saya seperti tidak pernah makan dalam waktu yang lama. Saya yakin saya makan lebih dari seharusnya tapi untungnya tuan rumah saya senang dengan makanan ini.

Udang cabe merah diikuti dengan sup panas dan asam. Kesegaran saus cabai tomat jelas sempurna. Tokokuro tidak dipusingkan dengan saus tomat, seorang koki profesional mendapat sumber tomat dari peternakan lokal sedapat mungkin dan membuat saus sendiri. Lebih pedas sedikit atau pembumbuan yang berbeda dan ini akan menjadikannya rasa yang sangat mirip dengan saus pasta pedas ibu saya yang kira-kira mirip makanan Cina.

Gaya shu mai Hong Kong, yang kita tidak memiliki di Amerika Serikat, dan lumpia goreng, yang kita miliki, diikuti dengan udang cabai dan setiap gigitannya yang seenak kelihatannya dan baunya. Shu mai yang hangat lembut dan beraroma dan gulungannya renyah di luar dan sayuran di dalamnya masih bisa terasa sedikit renyah. Minyak cabai buatan sendiri dan mustard kuning yang pedas menyempurnakan kemasannya.

Tuan rumah melayani kami anggur putih sedikit rasa buah dan kemudian menukarnya dengan yag merah ketika hidangan utama disajikan. Babi cuka hitam tampaknya menjadi hidangan populer di restoran Cina di seluruh Jepang dan Tokokuro memiliki caranya sendiri untuk menyajikannya dengan lebih baik: tumis iga daging babi dengan saus cuka hitam buatan sendiri yang dituangkan di atasnya dan disajikan dengan sedikit mie goreng dan roti kukus. Aroma saus dan dagingnya merangsang air liur dan tetap ada sampai muncullah apa yang diharapkan dari sesuatu yang berbau enak. Sausnya gurih dan tajam dan dagingnya begitu lembut dan kelembutannya meleleh dari tulang dan ke dalam mulut saya. Saya sangat senang dengan makanan tersebut dan saya bahkan berusaha untuk menyingkirkan sajian kedua ke dalam perut saya yang sudah penuh (membiarkan makanan dibuang, terutama makanan yang enak, adalah pelanggaran).

Saya tidak bisa memberi tekanan yang cukup betapa nikmatnya makanan Tokukuro dan betapa menyenangkannya pengalaman bersantap ini. Ini adalah pembuatan akhir yang lebih tinggi dan itu membuktikan nilainya di setiap gigitan. Jika saya punya uang saya akan makan di sana setiap minggu. Selamat menikmati perjalanan!

0
1

Gabung diskusi

Odilia Sindy Okinawati 7 tahun yang lalu
Hidangannya mirip seperti kebanyakan restoran Cina lainnya tapi yang paling menarik bikin pengen dicoba itu tumis iga daging babi dengan saus cuka hitam yang dituang di atasnya.