Homestay di Rumah Minpaku Asuka

Akomodasi dengan pengalaman budaya dan kuliner

Oleh Celine Villeneuve   

Selama tinggal di Prefektur Nara, sebuah kunjungan ke kota Asuka wajib dilakukan. Di Asuka, terdapat banyak sekali kegiatan termasuk pencampuran hebat alam dan sejarah. Ada tempat-tempat terkenal, termasuk kuil Buddha Asuka-dera dan kofun, tanah pemakaman terkenal yang menyerupai lubang kunci.

Meskipun Asuka terkenal karena menjadi salah satu kota kuno terbaik yang dilestarikan, ada kemunculan teknologi dalam beberapa tahun terakhir untuk membantu pariwisata. Berjalan berkelok-kelok melalui kota dalam mobil listrik futuristik dan melihat representasi hologrophic sebuah kuil asli dari abad ke-6 adalah sedikit contohnya.

Di sisi yang lebih tradisional dari spektrum ini, memilih sebuah minpaku, akomodasi homestay tradisional, sangat dianjurkan sebagai tempat untuk menghabiskan malam, makan dan bersantai. Singkatnya, minpaku tidak seperti hotel atau ryokan (losmen) karena dengan menginap di sini kamu seperti tinggal di sebuah rumah tradisional dan mengalami kehidupan Jepang. Di rumah tangga pedesaan kamu dapat menemukan masakan tradisional yang dibuat dengan bahan-bahan buatan sendiri atau dari sumber setempat. Minpaku bukanlah akomodasi komersial, tetapi merupakan jenis baru dalam dunia pariwisata. Sebuah alternatif yang berkelanjutan bagi pasar massal wisata. Pada saat kedatangan ke rumah minpaku pilihanku, saya mendapati sebuah rumah besar yang dirancang dengan indah yang dikelilingi oleh taman yang mengesankan.

Setelah istirahat minum teh yang singkat untuk menyapa keluarga pemilik rumah, saya diberi waktu luang untuk bersantai dan membongkar barang. Begitu semua beres, saya diminta untuk berpartisipasi dalam persiapan makan malam: udon buatan sendiri. Pertama-tama kami mencampur adonan yang terbuat dari tepung terigu, garam dan air. Setelah siap, tuan rumah menunjukkan teknik untuk menguleni adonan dengan menempatkannya dalam kantong plastik, menutupinya dengan kain, dan benar-benar berjalan melintasi adonan beberapa kali! Metode Jepang tradisional untuk mengaduk udon dilakukan dengan kaki. Kami kemudian meneruskan adonan ke dalam mesin pasta, menaburinya dengan tepung kentang dan menempatkannya ke dalam air mendidih selama seperempat jam.

Setelah udon beres, dilanjutkan dengan pengiringnya: tempura sayuran. Tempura dapat dibuat dari semua jenis produk: ikan, udang, jamur, terong ... kamu hanya perlu mencemplungkan bahan-bahanmu ke dalam campuran yang terdiri dari telur, air tawar, tepung dan kemudian menggorengnya dalam minyak tempura.

Pengalaman menyiapkan makan malam dengan tuan rumah lumayan menghilangkan kecanggungan di antara kami. Setelah itu, kami duduk di lantai di sekitar meja rendah ruang tamu dan semua orang mengambil bagian mereka dari porsi besar hidangan mie dan hidangan lainnya yang disiapkan secara terpisah. Semuanya buatan sendiri, dan hampir semua sayuran dipetik beberapa jam sebelumnya dari kebun atau jalan setapak pegunungan di dekatnya. Di luar, ada banyak daikon (lobak putih), wortel dan sayuran lainnya yang dipotong untuk dikeringkan di bawah sinar matahari dalam persiapan untuk makan berikutnya.

Setelah makan berakhir, pengalaman saya berlanjut dengan kesempatan untuk menguji kemampuan saya sebagai kaligrafer dengan nyonya rumah. Belajar mencoret mungkin terlihat sulit pada awalnya, tapi dia tahu bagaimana membimbing tindakanmu dan dengan cepat meningkatkan teknikmu. Jika kamu tidak terlalu menyukai sisi budaya kaligrafi, teh, dll, kamu selalu dapat bergabung dengan tuan rumah untuk menikmati secangkir sake.

Ketika tiba waktunya untuk tidur, kamu dapat menikmati kenyamanan washitsu, kamar bergaya Jepang ditandai dengan lantai bertikar tatami dan pintu geser kertas. Sebelum kamu tergelincir masuk ke dalam kasur, nikmati dulu momen panas dari kotatsu, meja rendah yang dipanaskan dan dipasang di kamarmu, yang sempurna untuk relaksasi selama beberapa menit.

Kamu tidak hanya akan meninggalkan rumah pondokanmu dengan banyak resep baru dalam pikiran, tetapi juga dengan perasaan telah merasakan pengalaman otentik yang dipetik dari kehidupan sehari-hari penduduk Asuka.

Akses dan informasi

Asuka hanya 40 menit dari Osaka dan rumah minpaku terletak sekitar 15 menit dari stasiun Asuka di wilayah pedesaan. Informasi kontak dapat ditemukan pada website: http://asuka-minpaku.com/en/

Tuan rumah bagi rumah minpaku kebanyakan tidak bisa berbahasa Inggris, tapi kamu bisa berkomunikasi dengan gerak-isyarat dan komunikasi dasar. Lagipula akan selalu ada penerjemah elektronik untuk memfasilitasi percakapan.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Santy Tobing

Santy Tobing @santy.tobing

no one realizes how beautiful it is to travel until he comes home and rests his head on his old, familiar pillow. 

Artikel asli oleh Celine Villeneuve

Tinggalkan komentar