Tambang Emas Sado

Sejarah mulia dari pulau terpencil

Tambang Emas Sado ditemukan pada tahun 1601. Emas vena menyebar dari timur ke barat sepanjang lebih dari tiga kilometer dan utara ke selatan sepanjang lebih dari 600 meter. Lubang terdalam adalah sekitar 800 meter di bawah tanah. Pemerintah Meiji mengambil alih pengoperasian tambang emas pada 1869. Namun, pada akhir abad ke-19, Perusahaan Mitsubishi telah membeli tambang itu dan beroperasi sampai penutupannya pada tahun 1989.

Untuk mencapai tambang emas, Anda harus ke Aikawa terlebih dahulu, dapat diakses dari semua tiga pelabuhan feri di Pulau Sado. Tapi transportasi umum dari Aikawa ke tempat ini tidak begitu nyaman. Bus hanya beroperasi beberapa kali sehari. Alternatifnya, yang tidak buruk sama sekali, berjalan. Dibutuhkan sekitar 25 menit untuk berjalan kaki dari stasiun bis pusat Aikawa ke pintu masuk tambang emas Kinsan, dengan pemandangan pegunungan yang sangat bagus sepanjang jalan.

Ada dua tur kunjungan, yang bisa dilakukan secara terpisah. Kegiatan pertambangan Sodayu-koh memungkinkan Anda menikmati pengalaman bagaimana tambang benar-benar berfungsi. Turun beberapa meter dari pintu masuk terowongan, diberikan informasi dan sejarah tambang. Tokoh-tokoh dengan ukuran manusia biasa mendemonstrasikan pekerjaan rutin di tambang, termasuk bagaimana karyawan beristirahat, makan atau bergerak sepanjang terowongan. Pekerja memiliki nama yang berbeda sesuai dengan tugas-tugas dan tanggung jawab mereka. Alat mereka juga diberi label. (Tersedia penjelasan dalam bahasa Inggris.) Pada akhir terowongan bagian ini, museum menyediakan informasi lebih lanjut tentang seluruh proses dari tambang emas sampai membuat koin emas, yang melibatkan lebih banyak orang yang bekerja di luar tambang untuk pemurnian, kualifikasi, pengangkutan dan mencetak emas. Seorang model menunjukkan terowongan jaringan bawah tanah yang luas yang terhubung ke laut di dekatnya.

Tur lainnya, kegiatan Dohyu-Koh, kegiatan ini kurang informatif, dan kurang menginspirasi. Setelah melewati sebuah terowongan panjang dan ruang penyimpanan, ada pabrik dan fasilitas penyimpanan di mana mesin-mesin berat dan peralatan pertambangan lainnya akan ditampilkan. Trek kereta api mengarah dari sini ke terowongan untuk transportasi orang dan barang. Lift bawah tanah dibangun di antara pabrik dan terowongan lain. Tapi jangan lupa untuk kembali ke terowongan keluar sebelumnya, di mana ada jalan naik ke Dohyu-No-Wareto, lubang besar tambang yang terbuka, yang dibuka selama Periode Edo dan merupakan simbol dari lokasi tambang Sado.

Kembali menuruni lereng dan melewati pabrik, platform kecil memberikan pemandangan gunung yang indah di atas lubang besar yang terlihat seolah-olah itu dibelah oleh kapak tepat di bagian tengah. Di sisi berlawanan Anda dapat melihat lembah kecil dan pabrik di bawahnya. Gunung yang berlokasi langsung berlawanan adalah tempat di mana emas vena  pertama ditemukan. Terowongan berikutnya lebih lanjut, yang digunakan untuk kereta angkut sampai penutupan tambang pada tahun 1989, mengarah baik di sebelah kiri menuju pintu keluar atau di sebelah kanan kembali ke lift bawah tanah di sebelah pabrik dan keluar dari terowongan pertama.

Selain lokasi tambang yang menakjubkan ini, ada lebih banyak hal yang ditawarkan Pulau Sado. Pastikan Anda memiliki waktu untuk menjelajah!

Info lebih lanjut

Cari tahu tentang Sado Kinzan

0
0

Tinggalkan komentar