Snow World Takino

Keseruan musim dingin yang sangat dekat dari Sapporo!

Oleh Varsha Vaswati   

Sekembalinya kami dari tamasya es terapung di Abashiri, kami masih memiliki waktu luang sehari penuh di Sapporo sebelum terbang kembali ke Tokyo. Karena kami telah menghabiskan sisa perjalanan menikmati Festival Salju Sapporo dan festival lampu salju Otaru selain dari tamasya lokal, sekarang saatnya untuk beberapa olahraga musim dingin. Menjadi pemula membuat kami berhati-hati menghabiskan waktu kami di resor ski mewah mana pun dan kami hanya ingin mengunjungi tempat yang tidak terlalu menakutkan serta mudah didatangi dari Sapporo. Mengikuti referensi seorang teman, juga melewati sesi tanya jawab personal yang panjang namun efisien dan ramah di Pusat Informasi Turis Sapporo, kami dapat menemukan satu tempat seperti yang cocok dengan keinginan kami, yakni Snow World Takino.

Taman Nasional Lereng Bukit Takino Suzuran dengan indah menyamarkan dirinya menjadi negeri salju ajaib setiap musim dingin dan hadir sebagai "Snow World Takino". Taman ini merupakan satu-satunya Taman Pemerintah Nasional Jepang di Hokkaido dan dapat dicapai dalam waktu kurang dari satu jam berkendara dari Sapporo. Mereka yang memilih transportasi umum, seperti kami, dapat naik subway Nanboku Line sampai stasiun Makomanai (20 menit) dan setelah itu naik Chuo Bus #102 Takino Suzuran Koen Line selama setengah jam perjalanan sampai halte "Suzuran Koen Higashiguchi".

Biasanya, pada musim lain ada biaya masuk sebesar ¥400 tetapi pada musim dingin, masuknya gratis. Di atas tangga dan melalui gerbang masuk timur yang terbuat dari batu bata, Anda akan melihat adalah hamparan salju yang sangat luas. Bangunan pertama di sebelah kiri adalah fasilitas peristirahatan Higashi-guchi yang juga menampung loker koin -- tempat yang sempurna untuk beristirahat dan menikmati makanan ringan. Kami butuh beberapa saat dan beberapa langkah lagi sebelum dapat menemukan pusat informasi yang terletak di "Rumah Pedesaan" di sebelah kiri. Tempat ini juga merupakan tempat sewa ski dan peralatan snowboarding. Tepat di seberang persewaan ini adalah "lereng keluarga" sepanjang 250 meter. Dengan kemiringan yang landai sekitar 7 derajat dan berbagai tiket lift untuk dipilih sesuai kenyamanan, waktu, dan minat seseorang, tempat selancar ini ideal untuk keluarga, anak-anak, dan pemula.

Tapi sebelum mencoba ski, kami langsung menuju kereta tabung luncur. Menawarkan jalur kereta luncur terpanjang di seluruh Hokkaido, inilah daya tarik utama dari taman salju ini. Sesampainya di sana kami melihat barisan tabung luncur melalui jalur paralel di mana orang-orang serta anak-anak bergiliran. Kami mencari loket tiketnya beberapa saat untuk tetapi segera menemukan bahwa fasilitas ini ternyata gratis. Tabung-tabung itu gratis untuk disewa dan begitu pula fasilitas penarik tali yang menarik kami ke puncak tempat kami berbaris untuk menunggu giliran meluncur menuruni salah satu jalur. Seseorang dapat melakukannya lagi dan lagi, sesuka hati mereka. Selain jalur lurus, ada satu jalur S dengan belokan dan tepian tinggi yang membuat perjalanan menjadi lebih menarik.

Dekat dengan area kereta tabung luncur adalah rumah bermain anak-anak dalam ruangan, dan rumah peristirahatan anak-anak. Setelah menikmati waktu naik seluncuran yang bagus, kami kemudian mencoba bermain ski. Seluruh perangkat ski tersedia dengan harga sewa ¥2,500 sehari. Setelah berhasil terikat dan bersiap-siap, kami berkelana mengarungi salju dan jatuh beberapa kali, membuat beberapa anak berlarian dari hadapan kami sebelum akhirnya kami menyerah dan lega karena bisa kembali berdiri lagi.

Begitu keluar dari taman, kami terkejut melihat sebuah van yang menawarkan makanan India yang bisa dibawa pulang, tepat di dekat pintu keluar. Beberapa langkah ke depan di sebelah kanan ada area kereta luncur kecil khusus untuk anak-anak dan sederet kios makanan di sebelah kanannya.

Karena kami memiliki penerbangan yang harus kami kejar pada malam yang sama, kami memutuskan untuk naik bus pukul 15:28 alih-alih yang terakhir pada pukul 16:33. Dalam perjalanan pulang, kami terkejut ketika, di luar pemandangan normal, menjulang deretan patung manusia atau moai yang sangat besar. Kami tidak dapat memeriksa tempat ini karena kurangnya waktu, tetapi kemudian, dengan beberapa penelitian online, kami dapat mengidentifikasinya sebagai Makomanai Takino Cemetery.

Terlepas dari berbagai kegiatan musim dingin, taman Takino menawarkan sejumlah hiburan seperti berkemah, bersepeda, golf, memancing, dll. Untuk musim panas dan musim semi juga dapat dipastikan hari penuh dengan kesenangan dan petualangan kapan saja sepanjang tahun.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Varsha Vaswati

Tinggalkan komentar