Festival Es Susukino

Patung es di Pusat Kota Sapporo

Oleh Catherine Hagar   

Kalau Anda berada di Sapporo untuk Festival Salju, pastikan untuk datang ke  Festival Es di jalan utama di Susukino, Redlight District Sapporo. Daerah ini sangat mirip dengan Kabukicho di Shinjuku dengan restoran, bar, dan klub yang bagus. Jalan utama hanya 10 menit berjalan kaki dari Festival Salju di Taman Odori dan masih bagian dari Festival Salju, tapi bukannya salju, Anda akan melihat patung-patung yang semuanya terbuat dari es.

Waktu terbaik untuk mengunjungi Festival Es di malam hari setelah matahari telah turun. Susukino semakin hidup dengan lampu neon dari izakayas, hostes bar, dan bangunan karaoke. Patung es dicahayai lampu-lampu dan dan wisatawan berkerumun di sepanjang jalan. Beberapa karya seni ditampilkan di tahun 2012 adalah kehidupan laut yang dibekukan seperti kepiting dan gurita beku dalam balok es, patung komputer animasi pop star-Miku, naga dengan bentuk rumit dan kuda. Jika Anda mencari sesuatu selain patung, bar-bar terbuat dari es tersebar di sepanjang jalan dengan segala sesuatu yang diukir dari balok-balok es, mulai dari kursi hingga gelas bir. Ada juga kontes kecantikan disebut Susukino Ratu Es dimana Anda dapat bertemu para kontestan sebelum acara.

Saya harus mempersiapkan diri dengan baik karena saya tahu Susukino adalah Redlight District, hingga saya benar-benar terkejut melihat jumlah host dan hostes mengenakan pakaian tipis dan rok mini di tengah musim dingin. Sementara saya terbungkus dalam lapisan demi lapisan, syal yang menutupi sebagian wajah saya, dan segala baju yang menghangatkan. Saya tidak bisa membayangkan seberapa dingin yang harus mereka tahan, ketika mereka mencoba untuk membawa orang masuk ke bar mereka. Saya merasa sulit untuk berjalan satu blok tanpa menemukan tempat berlindung dalam kehangatan di department store. Hingga saya menemukan cara : berjalan satu blok, masuk ke dalam toko untuk menghangatkan diri, pergi satu blok, dan ulangi.

Tapi setelah setengah jam, saya tidak tahan berada di luar lagi. Saya pergi ke Daruma, rantai restoran terkenal di mana mereka menyajikan makanan tradisional Hokkaido: restoran ini bernama Genghis Khan (ジ ン ギ ス ン カ). Dinamakan setelah prajurit Mongolia, restoran ini menyajikan domba panggang di wajan kubah-bentuk dengan daun bawang dan bawang. Saat asap dari barbecue mendesis, Daruma adalah pelarian yang sempurna dari dingin.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
1
Sari Musdar

Sari Musdar @sari.musdar

HRD loves traveling, photography, writing and cat.  Winner of 1st PSA (Publisher Searching for Author), Author of best selling novel Cinderella In Paris & 3 other travelogue books, working on movie's script & next novel about Papua

Artikel asli oleh Catherine Hagar

Gabung diskusi

Odilia Sindy Okinawati 4 tahun yang lalu
Sepertinya memang asyik kalau pergi pas musim dingin. Tapi harus benar-benar buat persiapan yang mateng biar ga kedinginan