Kebun Binatang Asahiyama, Asahikawa

Jika Anda kebetulan berada di lingkungan sekitar sini

Oleh Clifford Bernstein   

Ada dua kesimpulan dari perjalanan baru-baru ini ke Kebun Binatang Asahiyama di Asahikawa, Hokkaido: (1) Kesimpulan dari saya, sebaiknya tidak perlu mampir kalau memang tidak lewat saya sendiri dan (2) Kesimpulan dari anak-anak saya, “luar biasa!” Kebun Binatang Asahiyama telah menerima banyak pemberitaan di Jepang sebagai kebun binatang terbaik di kepulauan Jepang, yang mungkin cukup akurat, tetapi perlu ditekankan pada kata-kata “di kepulauan Jepang”.

Hewan di Kebun Binatang Asahiyama tidak berkeliaran di ruang terbuka lebar dan tidak bebas dari kandang seperti yang bisa dinikmati di Singapura atau San Diego. Ukuran keseluruhan kebun binatang ini kira-kira sebesar satu area San Diego. Tentu saja itu berarti kandangnya sangat bagus, berlokasi di lereng bukit sekitar 15 menit berkendara dari pusat kota. Anak-anak berlari dengan antisipasi yang besar dan melakukan pemanasan dengan beberapa kuda poni dan kambing di istal yang dapat diakses, yang mana di atasnya adalah kandang dengan beberapa angsa dan kelinci yang dapat (dan pernah) menjadi hewan peliharaan.

Di seberang jalan ada tiga set kandang besar tempat bertengger elang besar. Melihat burung-burung bertengger dengan anggun di cabang-cabang yang relatif dekat sangat mengesankan. Namun, keinginan sebenarnya adalah mereka dapat diberikan kandang burung seukuran kaitan pesawat sehingga bentang sayap mereka yang melonjak secara alami dapat terbuka. Kami meninggalkan burung raptor untuk berjalan di jalan setapak yang berliku-liku menuju ke padang rumput berukuran lumayan besar tempat sepasang jerapah yang anggun melompat dengan damai. Tempat pengamatan berputar di berbagai sudut untuk mendapatkan pemandangan hewan di berbagai ketinggian.

Sentuhan di jalan setapak adalah kandang primata yang merupakan kandang besar tempat monyet-monyet owa melompat-lompat dengan bebas. Rumah simpanse adalah pusat dari pertunjukan primata. Sebuah cincin bertingkat, kawat, dan palang gantung yang dipasang di luar ruangan kosong, tetapi di dalam ruangan memiliki empat simpanse yang tampak sehat dalam berbagai pose berbaring, yang tampaknya beristirahat di antara pertunjukan.

Hewan-hewan itu muncul berkumpul secara acak: rusa di sini, burung hantu bertanduk besar di sana, dan sekelompok serigala dalam kandang yang dirancang dengan cerdik dengan gelembung di tengahnya, manusia dapat melongokkan kepalanya untuk mengamati mereka dari dekat. Salah satu serigala mulai melolong saat kami lewat, yang menambahkan beberapa perasaan sedih pada pameran, tetapi sebagian besar, hewan-hewan itu tidak banyak bergerak.

Asahikawa sebagai kota besar paling utara di Jepang mengharapkan pameran beruang kutubnya menjadi sorotan di kebun binatang ini. Rumah beruang kutub adalah struktur yang mengesankan dengan tangki besar dan tempat istirahat untuk spesimen besar. Mereka tampak sehat dan terawat dari kejauhan di mana kami bisa melihat mereka. Kami memutuskan untuk tidak masuk ke struktur dalam, karena posisi bagian tengahnya disertai dengan antrean yang cukup panjang untuk masuk, dan ada banyak titik pandang dari sisi lain.

Kami melewatkan kandang penguin, karena anak-anak saya telah melihat banyak penguin di berbagai akuarium di sekitar Tokyo, dan penguin berjalan, parade bentuk burung-burung yang terbang di sekitar halaman taman yang paling terkenal di kebun binatang, hanya berlangsung pada musim dingin saat hewan merasa seperti di rumah.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Clifford Bernstein

Tinggalkan komentar