Restoran Belut Motoyoshiya

Kekhususan Yanagawa dalam gedung berusia 300 tahun

Ada kesempatan yang sangat baik bahwa Anda akan mencium Motoyoshiya sebelum Anda melihatnya. Asap yang muncul dari cerobong dari restoran beratap jerami ini diwarnai dengan bau yang kaya akan unagi, kelezatan belut sungai yang terkenal di kota Yanagawa. Motoyoshiya adalah salah satu instansi belut tertua di Yanagawa dan salah satu yang paling populer. Jika asap tidak menarik Anda untuk masuk, kerumunan pengunjung lapar yang berkumpul di luar pintu bertirai pasti akan mengingatkan Anda tentang fakta bahwa restoran ini harus menjadi "tempat yang harus dikunjungi" pada jadwal Anda.

Interior Motoyoshiya luas dan bertingkat-tingkat. Di lantai dasar, meja-meja rendah ditempatkan pada tikar tatami untuk dapat melihat keluar ke taman interior yang cantik. Anda akan memiliki banyak waktu untuk mengagumi lentera batu dan lumut yang dibudayakan dengan hati-hati; belut tidak dikenal sebagai "makanan cepat saji". Menunya terbatas, karena restoran hanya menyajikan makanan khususnya. Dua hidangan yang paling populer adalah unagidon (biasanya terlihat pada menu hanya sebagai "unadon"), semangkuk dua atau tiga potong belut panggang di atas nasi, dan satu set seiromushi. Seiromushi adalah belut yang dipanggang tapi kemudian ditempatkan dalam kotak bambu merah, diatapi dengan irisan telur goreng, dan dikukus. Nasi di bawah belut berubah menjadi warna tembaga yang indah saat dicelupkan dalam jus dari belut. Seiromushi disajikan dengan panas dan biasanya tetap panas sampai gigitan terakhir. Satu set seiromushi di Motoyoshiya dihidangkan dengan semangkuk sup jernih yang mencakup jeroan belut dan sepiring kecil acar buatan lokal. Semua set dihidangkan dengan teh hijau sebanyak yang dapat Anda minum. Harga untuk satu set seiromushi adalah ¥ 3500 dan ¥ 2.900 untuk unagidon.

Menu di Motoyoshiya sepenuhnya dalam bahasa Jepang dan tidak ada versi bahasa Inggris yang tersedia. Namun, staf membawa gambar dari dua pilihan yang paling populer dan akan menggunakan gambar tersebut untuk menjelaskan pilihannya kepada siapa pun yang tidak bisa bahasa Jepang.

Motoyoshiya terletak jauh dari distrik kanal utama, di mana banyak dari instansi belut lainnya dapat ditemukan. Lebih baik berjalan kaki 20-25 menit ke restoran dari stasiun kereta api atau distrik kanal, cukup lama untuk menguras nafsu makan! Untuk pengemudi, setidaknya ada dua lusin tempat parkir gratis di kedua sisi restoran tersebut.

0
0

Tinggalkan komentar