Belut Panggang di Kawatoyo

Nikmati unagi bergaya kabayaki di sepanjang jalan Omotesando Narita

Oleh Tom Roseveare   

Sementara banyak orang mungkin menggunakan layanan Narita Express langsung antara Bandara Narita dan pusat Tokyo, ada baiknya turun di Stasiun Narita itu sendiri untuk mencicipi salah satu makanan khas setempat di Kawatoyo (川 豊).

Terletak di tengah-tengah antara Stasiun Narita dan Kuil Shinshoji di sepanjang Narita-san jalan Omotesando, permata kecil ini akan segera menarik perhatian Anda saat mendekat. Dengan belut yang dipanggang satu sisi dan staf yang bersungguh-sungguh menyiapkan tusuk sate segar di sisi lain, jika aroma manis kabayaki (belut) yang dapat terciup di jalan tidak menyita perhatian Anda, paling tidak tontonan bagaimana para koki bermain dengan jualannya lah yang akan menarik Anda.

Tidak perlu banyak waktu untuk mengetahui bahwa ada restoran sederhana di belakang etalase toko yang mewah ini, dan Anda sebaiknya menjelajah ke dalam. Biasanya ada hamburan pelanggan lokal reguler yang datang dan pergi yang memberi tahu Anda bahwa Kawatoyo adalah salah satu hal terpenting di daerah ini.

Belut Kabayaki, atau unagi, adalah pengalaman yang luar biasa. Bukan hanya makanan sehat dan bergizi yang terkenal dengan khasiatnya untuk meningkatkan stamina, rasa kecap manis yang renyah di luar bersama dengan belut panggang yang lembut dan empuk di bagian dalam digabungkan untuk menghasilkan rasa yang kaya! Rasa yang sangat unik! Disajikan di atas nasi dalam kotak jubako berpernis indah, Anda mungkin ingin memesan lebih banyak lagi.

Menu ini menyediakan berbagai jumlah belut dengan / tanpa nasi: tokujyou-unaju (¥4,100) adalah belut kualitas terbaik kelas atas, dengan versi yang lebih kecil (jo-unaju / ¥3,500) dan dasar (unaju / ¥2,500) juga tersedia. Kimosui (¥100), sup tradisional berisi hati belut, juga bisa dipesan. Anda juga dapat memesan belutnya sendiri (kabayaki / ¥2,300 - ¥2,900) jika Anda tidak ke sini untuk makan lengkap, tetapi nasi (gaya donburi) benar-benar dapat meningkatkan dan menyeimbangkan rasa kabayaki.

Satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah Anda harus membayar di awal, setelah mengambil menu dan mencoba dengan cepat memutuskan apa yang akan dipesan. Tetapi stafnya sangat ramah, dan beberapa memiliki kemampuan Bahasa Inggris dasar. Tempat ini tutup pada hari Senin.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Tom Roseveare

Tinggalkan komentar