Jalan Kuno Narita Omotesando

Ziarah untuk Tahun Baru

Tradisi Tahun Baru Jepang sedikit jadi misteri ketika saya pertama kali datang ke Jepang beberapa tahun lalu, karena tidak ada hitung mundur atau pesta kembang api untuk menyambut Tahun Baru -- jadi apa yang dilakukan orang-orang? Kemudian saya tahu bahwa orang-orang di negara ini merayakan dengan tenang bersama keluarga mereka, biasanya tinggal di rumah dan makan makanan tradisional seperti osechi dan mie soba, dan menonton variety show di televisi. Namun, ada perayaan unik yang membuat keluarga keluar dari rumah mereka yang hangat dan masuk ke dalam hatsumode yaitu kunjungan kuil pertama di Tahun Baru. Tepat sebelum tengah malam, lonceng kuil Buddha berdering di seluruh Jepang, dan terkadang, jika Anda datang cukup awal, Anda dapat membunyikan lonceng itu sendiri dan tinggal menyaksikan matahari terbit pertama tahun ini.

Salah satu kuil paling populer untuk hatsumode adalah Kuil Narita-san Shinsho-ji, sekitar tiga juta pengunjung diprediksi datang stiap tahunnya dari tanggal 1 hingga 3 Januari. Narita-san adalah salah satu tujuan paling populer di Jepang selama Tahun Baru, jadi tentu saja, salah satu yang paling ramai. Namun jangan biarkan antrean panjang untuk berdoa di kuil menghalangi Anda untuk berkunjung. Jalan menuju kuil yaitu Narita Omotesando, adalah cara yang indah dan bersejarah untuk menghabiskan liburan Anda.

Omotesando umumnya diartikan sebagai jalan menuju kuil atau tempat suci, itulah sebabnya jalan menuju Narita-san dinamai dengan tepat. Narita Omotesando sepanjang 800 meter mengingatkan kita pada Zaman Edo ketika orang-orang dari Tokyo berjalan enam puluh empat kilometer ke Narita untuk mengunjungi kuil tersebut. Untuk memberikan nutrisi para peziarah yang lelah, banyak toko unagi (belut bakar) yang dibuka. Saat ini, lebih dari 150 toko tetap berada di sepanjang Omotesando, dan lebih dari enam puluh di antaranya adalah toko dan restoran unagi. Barang terkenal lainnya yang ditemukan di Narita Omotesando termasuk yokan (camilan kacang manis), senbei (kerupuk beras yang terbuat dari beras Chiba), teppozuke (acar uri melon yang diisi dengan cabai rawit hijau dan daun shiso), dan tentu saja sake. Barang-barang kerajinan tangan seperti keranjang anyaman dan sumpit yang dibuat khusus juga dapat ditemukan sebagai hadiah untuk orang yang Anda cintai.

Selama Tahun Baru, sebuah festival diadakan di sepanjang Narita Omotesando, terutama di ujung jalan di mana pintu gerbang Narita-san berdiri. Di sepanjang Narita Omotesando dan di depan kuil, Anda akan dapat membeli makanan dan barang tradisional Tahun Baru. Ratusan boneka daruma dipasang di toko-toko. Anda dapat membeli boneka khusus ini untuk membuat resolusi Tahun Baru Anda. Boneka merah ini, meniru pendiri Buddhisme Zen dan pada saat anda beli tidak disertai dengan pupil mata. Untuk menetapkan resolusi Anda di Tahun Baru, isi mata kiri dengan spidol sambil berkonsentrasi pada resolusi Anda, tetapi jangan tambahkan mata kanan sampai Anda telah memenuhi tujuan Anda. Ini adalah cara yang bagus untuk motivasi Tahun Baru!

Tradisi Tahun Baru Jepang lainnya termasuk membeli omamori, yaitu jimat yang dijual di dekat Narita-san. Ada banyak desain dan fungsi untuk omamori, seperti mencapai nilai bagus atau menjaga kesehatan. Untungnya, beberapa toko memiliki arti yang diterjemahkan dalam Bahasa Inggris untuk pengunjung asing. Tapi ingat, pesonanya hanya bagus untuk satu tahun, dan sebaiknya dibakar di candi tahun berikutnya.

Meskipun Tahun Baru Jepang sangat bervariasi dari yang biasa kita lakukan di rumah, kita masih dapat menemukan kebahagiaan dan motivasi untuk Tahun Baru yang akan datang di Narita Omotesando dan Kuil Narita-san. Jangan lupa juga untuk coba luangkan waktu datang ke sini saat malam hari, di mana suasanya terasa benar-benar berubah!

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
JapanTravel Featured

Difitur di Japan Travel

Advertising feature

Tinggalkan komentar