Echigo-Yuzawa

Resort ski di negari salju

Oleh Alena Eckelmann   

Negara salju berada dalam fiksi dan dunia nyata dan berlokasi di Jepang!

“Yukikuni” (negara salju) sebenarnya merupakan judul novel Yasunari Kawabata (1899-1972), salah satu penulis terkenal Jepang yang mengharumkan nama seluruh wilayah sisi utara Echigo Sanzan (Tiga Gunung Echigo) yang memisahkan Prefektur Gunma dari Prefektur Niigata.

Novel bercerita mengenai hubungan cinta antara Tokyoite (orang yang berasal dari atau tinggal di Tokyo) dan geisha provinsi yang mengambil lokasi di kota pemandian air panas gunung terpencil. Berada di bagian laut sisi pegunungan, wilayah ini menerima banyak salju pada musim dingin dan oleh karena itu sang penulis menamakannya “negara salju”.

Terlalu banyak salju pada musim dingin membuat kehidupan sangat sulit pada masa lalu akan tetapi saat ini salju menjadi sumber kehidupan utama di Yuzawa Onsen, desa sumber mata air panas yang dulunya terpencil yang ditampilkan dalam novel, sekarang menjadi resort modern sumber mata air panas terbaik.

Bayangkan, dari Tokyo ke resort ski kurang dari 80 menit! Bukanlah hari yang buruk untuk wisata akhir pekan singkat di lereng. Anda akan dimanjakan oleh 16 resort ski pilihan di Yuzawa Onsen dan berbagai sumber mata air panas. Kota resort modern menjadi benar-benar hidup pada musim dingin.

Dikatakan bahwa salju bubuk dalam jumlah banyaklah yang membuat Yuzawa populer sebagai resort ski sejak akhir era Meiji Jepang (1868-1912) dan bangga menjadi resort ski pertama yang dibuka di Jepang.

Selama gelembung harga aset Jepang (1986-1991) beberapa resort ski besar dibangun di Jepang dan juga di sekitar Yuzawa dan bermain ski untuk bersenang-senang menjadi kian berkembang.

Resort di Naeba “gelembung ekonomi” yang terkenal, berdasarkan beberapa teman yang menyukai salju, masih tetap populer di kalangan anak muda. Merupakan resort ski terdekat dari Tokyo. Juga populer di sekitar Yuzawa adalah resort NASPA dan resort GALA.

Yuzawa di Niigata memiliki peringkat popularitas paling tinggi dalam tingkat yang sama dengan resort ski lain yang terkenal di Jepang, seperti Niseko di Hokkaido, Hakuba di Prefektur Nagano, dan Zao Onsen di Prfektur Yamagata.

Kedekatan Yuzawa Onsen ke Tokyo membuatnya menjadi resort paling terkenal. Dapat diakses dari Shinkansen Joetsu yang berjalan antara Tokyo dan Kota Niigata, perjalanan ke Stasiun Echigo-Yuzawa dari Stasiun Tokyo akan memakan waktu sekitar 80 menit.

Apabila Anda seperti Saya yang tidak begitu bagus bermain ski atau papan salju akan tetapi menyukai pemandangan musim dingin, maka pergilah bersama teman yang sangat menyukai salju ke Yuzawa dan bermainlah di salah satu dari banyak tempat pemandian air panas atau pergi berjalan untuk musim dingin romantis menjelajahi kota onsen.

Saya memilih Yuzawa Hotspring Literary Walk, tur jalan kaki sekitar kota yang akan memberikan Anda kesempatan untuk menemukan pesona Yuzawa tua yang menjadi inspriasi sang novelis.

Ikuti cerita karakter utama novel, Shimamura, Tokyoite, dan Komako, sang geisha dengan mengunjungi beberapa tempat yang disebutkan dalam novel, seperti sumber mata air panas Yaman-no-yu dan barisan pohon cedar Kuil Suwa. Puncak tur tersebut adalah kamar Kawabata di Hotel Takahan dan “Yuki-kan” Musium sejarah Kota Yuzawa, tepat disebut sebagai “Yukikuni-kan” (musium negara salju).

Kaki Anda akan terasa dingin sepanjang perjalanan akan tetapi jangan menyerah, redakan dengan cepat dalam bentuk “foot onsen”. Anda hanya perlu melepas sepatu dan kaos kaki, gulung celana dan masukkan kaki yang dingin ke dalam air panas yang mengebul. Salah satu foot onsen, Kan-Nakuri, berlokasi di tepi jalan utama Yuzawa tepat di sebelah Yukikuni-Kan.

Ambilah peta panduan yang berisi semua tempat utama di Kantor Turis stasiun dan pergilah dalam tur penjelajahan sastra Yusawa Onsen untuk mempelajari semua mengenai Kawabata, novelis pemenang Nobel, sementara teman Anda mengambil risiko berlomba menuruni lereng.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Dian Retno Mayang Sari

Dian Retno Mayang Sari @dian.retno.mayang.sari

My 2nd home country is my-yasashi-yokoso Japan!

Artikel asli oleh Alena Eckelmann

Tinggalkan komentar