Panduan Lengkap ke Naoshima

Semua yang perlu Anda ketahui tentang pulau seni

Oleh Peter Sidell   

Jika Anda penggemar seni modern, Naoshima adalah suatu keharusan yang mutlak. Sebuah pulau kecil di Laut Pedalaman Seto, tempat ini merupakan rumah bagi sejumlah museum yang luar biasa dan dirancang selaras dengan pemandangan yang menarik. Meskipun memungkinkan untuk dikunjungi sebagai perjalanan sehari, jauh lebih baik untuk menginap satu atau dua malam, melihat-lihat pemandangan dengan kecepatan terukur, dan menikmati suasana damai yang tidak terburu-buru.

Apa Yang Dapat Dilihat

Pusat dari area museum di pantai selatan adalah Benesse House yang dirancang oleh arsitek pemenang penghargaan Ando Tadao, yang menggabungkan hotel, toko, spa, dan restoran, di samping museum dengan galeri luas yang menampung seni oleh Andy Warhol, David Hockney, Jean Michel Basquiat, Jasper Johns, dan banyak lagi. Di dekatnya terdapat Museum Chichu, juga dirancang oleh Ando, di mana Anda dapat melihat lima lukisan oleh Claude Monet dan lokasi instalasi khusus oleh James Turrell dan Walter di Maria.

Di antara mereka ada Museum Lee Ufan, yang didedikasikan untuk karya seniman Korea Lee Ufan yang minimalis namun berkesan. Sedangkan jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang Ando, ada museum tentang kehidupan dan karyanya, serta sejarah Naoshima, di gedung berusia seratus tahun dengan interior yang didesain ulang (Anda pasti bisa menebak siapa yang mendesain ulang tempat ini).

Sebuah project menarik yang sedang berlangsung di dalam dan sekitar Honmura di pantai timur adalah Art House Project, melihat rumah-rumah hunian kosong yang dipulihkan dan diubah menjadi karya seni. Sejauh ini ada tujuh yang diselesaikan, mulai dari ruang tertutup yang benar-benar gelap dan sunyi, hingga kuil yang direnovasi untuk menggabungkan ruang bawah tanah dan tangga kaca.

Di pelabuhan utama Miyanoura di pantai barat, ada beberapa tempat yang lebih kecil untuk dikunjungi yaitu Galeri 6 yang merupakan galeri seni kecil di ruang tamu pachinko yang telah diubah, dan Museum 007 adalah bunyinya, sebuah ruangan kecil yang menyenangkan penuh dengan memorabilia James Bond, lengkap dengan film pendek tentang “JB” yang mengunjungi Naoshima.

Terakhir, saat Anda menjelajahi pulau, Anda akan melihat banyak seni luar ruangan yang gratis, dan ada baiknya Anda mampir untuk menikmati pemandangan laut. Lalu jika Anda ingin bersantai setelah seharian melihat-lihat, ada pemandian umum bertema seni di Miyanoura di mana Anda dapat merendam tubuh yang pegal.

Di Mana Harus Menginap

Gulungan ombak yang tinggi memungkinkan untuk bermain air di Benesse House Hotel, di mana setiap kamar dihiasi dengan seni, beberapa dengan dinding yang dilukis oleh seniman, dan semuanya memiliki pemandangan laut. Bagi mereka yang memiliki anggaran lebih sedikit, Miyanoura adalah rumah bagi hostel backpacker Domi-Kowloon dan penginapan tua yang menawan yaitu Yado 7. Dan untuk merasakan pengalaman menginap yang sangat berbeda, Tsutsujiso Lodge di area museum memberi Anda pilihan pondok Jepang, tenda kemah, atau asrama Mongolia.

Bagaimana Cara Berkeliling

Terlepas dari kekayaan pemandangannya, Naoshima sangat kecil, jadi sangat mungkin untuk berjalan ke mana-mana. Namun, cara itu bisa melelahkan dan menyita waktu, jadi Anda bisa menggunakan bus kecil yang melintasi pulau setiap satu jam sekali dari Miyanoura ke Tsutsujiso, ada bus antar-jemput gratis dan seterusnya dari Tsutsujiso ke area museum. Jika ingin pergi sesuka hati, Anda dapat menyewa sepeda atau skuter dari Little Plum (yang juga menyajikan kari yang enak) atau sejumlah tempat lain.

Akses ke Sana

Tidak ada bandara atau helipad di sini. Kecuali jika Anda seorang perenang yang sangat tangguh, Anda harus naik salah satu feri reguler, baik dari Uno di pulau utama, atau dari Takamatsu di Shikoku. Feri juga menghubungkan Naoshima dengan Teshima, Shodoshima, dan Megijima di dekatnya. Semua pulau ini menjadi tempat untuk Setouchi Art Triennale, sebuah perayaan seni ekstensif yang diadakan setiap tiga tahun sekali.

Info lebih lanjut

Cari tahu tentang Benesse Art Site Naoshima

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Peter Sidell

Tinggalkan komentar