Foto:

Obihiro, Kota dari Tenaga Kuda

Hiburan dari pacuan kuda hingga bar yang ditarik kuda

Foto:

Wilayah Tokachi di Hokkaido adalah daerah dataran dan padang rumput yang luas, tidak seperti kebanyakan daerah di Jepang. Para pemukim awal di tahun 1900-an membawa kuda ke daerah itu untuk membantu pertanian dan pembangunan. Saat ini, budaya kuda masih kuat di sini dan bahkan Anda bisa menemukan berbagai bentuk hiburan yang berlimpah termasuk museum, arena pacuan kuda, berkuda, dan restoran.

(Foto: )

Para penduduk tahu bahwa mereka menginginkan jenis kuda besar yang dibuat untuk menarik beban besar dalam jarak yang jauh. Kuda lokal tersebut dibawa dari daerah seperti Belgia dan Prancis dan termasuk ras besar seperti Percheron. Peternakan di sekitar Obihiro masih membiakkan kuda dan sering menawarkan wisata berkuda yang indah.

Pacuan kuda Banei, di mana kuda-kuda terkuat bersaing untuk menarik kereta luncur yang berat yang merupakan tradisi lokal unik yang dapat disaksikan di Lintasan Balap Obihiro. Hokkaido dulunya sangat terkenal dengan pacuan kuda Banei, tetapi saat ini hanya ada satu pacuan kuda Banei di dunia. Meskipun kuda tidak lagi dibesarkan untuk pekerjaan pertanian karena penyebaran mobil dan traktor, masih ada budaya lokal yang senang beternak dan melihat kuda beraksi saat mereka menarik beban besar dan bersaing satu sama lain di jalur lurus yang mencakup perbukitan dan daerah berpasir yang dibuat untuk meniru alam liar di masa lalu. Penduduk setempat menggambarkan pacuan kuda sebagai cara untuk menghormati kuda dan menciptakan komunitas tempat hewan dan alam untuk terus hidup berdampingan. Budaya Kuda Hokkaido diberi label sebagai warisan Hokkaido dan Obihiro kemungkinan satu-satunya tempat di dunia di mana Anda dapat melihat kuda berbobot lebih dari satu ton menarik kereta luncur besi seberat satu ton dengan kecepatan tinggi di sepanjang jalur 200 meter. Acara balapan diadakan setiap hari Sabtu, Minggu, dan Senin dan melihat acara tersebut gratis. Bagi mereka yang ingin memasang taruhan, Anda pasti dapat melakukannya hanya dengan ¥100 per balapan.

(Foto: )

Bagi mereka yang tertarik mempelajari lebih lanjut tentang budaya dan sejarah kuda di wilayah ini, tempat terbaik untuk melakukannya adalah di Museum Kuda Obihiro. Museum ini mengeksplorasi sejarah lokal wilayah Tokachi dan pentingnya kuda untuk mengembangkan wilayah tersebut. Sementara kuda-kuda itu awalnya dibawa dan dibesarkan murni dengan kemampuan untuk menarik beban besar pada perangkat seperti kereta luncur, museum juga menjelaskan secara rinci tentang bagaimana kuda menjadi simbol lokal wilayah tersebut dan akhirnya menjadi bentuk hiburan terhebat di daerah tersebut. Bahasa Utama di Museum adalah Bahasa Jepang dan terletak tepat di sebelah arena pacuan kuda.

Yang terakhir adalah bar kereta kuda yang disebut Basha Bar. Bar unik dan tur kuliner ini ditarik oleh Musashikoma, yang pernah menjadi pembalap aktif di Pacuan Kuda Obihiro. Jika dibandingkan dengan kerja keras menarik kereta luncur logam di arena pacuan kuda, membawa tamu melintasi kota dengan kereta beroda adalah hal yang mudah bagi binatang kuda yang besar ini. Pengalaman bersantap dan minum di Basha Bar adalah cara yang tak terlupakan untuk menjelajahi pusat kota Obihiro di malam hari dan merasakan kehidupan malam setempat yang menyenangkan. Pemandu juga akan dengan ramah menjelaskan restoran dan bar panas selama tur kota selama satu jam untuk membantu mempersiapkan Anda untuk makan malam atau rencana minum untuk malam itu. Tur dimulai di Hotel & Cafe Nupka dan rincian reservasi dapat ditemukan di situs web.

(Foto: )

Berlokasi strategis di antara Furano dan Taman Nasional Akan-Mashu di tenggara Hokkaido, Obihiro sangat kontras dengan pegunungan dan hutan di Jepang dan sangat ideal bagi mereka yang ingin melihat daratan perbatasan. Jika Anda melakukan perjalanan ke utara, pastikan untuk memeriksa konten yang berhubungan dengan kuda dan berterima kasih kepada orang-orang besar karena membantu membuka jalan menuju peradaban!

(Foto: )

Cara ke sana

Area Obihiro dapat diakses dari Tokyo atau dengan transportasi umum dari Sapporo.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
JapanTravel Featured

Difitur di Japan Travel

Advertising feature

Tinggalkan komentar