Gunung Haruna, Gunma

Pengalaman berkendara

Oleh Peter Bungate   

Setelah Anda meninggalkan batas kota bagian dalam, hal pertama yang terlihat di depan Anda adalah Gunung Haruna (榛 名山) yang membentang luas di lingkungan sekitar Anda. Pegunungan yang tertutup salju dari Gunma, tertutup pohon jarum tua yang akan ditanggalkan dalam berbagai tahap tergantung pada musim, membentang tinggi di sekitar Anda di kedua sisi jalan dan berkombinasi dengan langit yang rendah untuk menciptakan rasa yang meluap dari kesederhanaan alami.

Bahkan sebelum Anda memulai pendakian yang tepat, ada satu jalur jalan untuk mobil dengan ladang kecil dan selokan yang mengalir di kedua sisi dan tidak lama sampai Anda mencapai awal tanjakan dan Anda ragu apakah mobil Anda punya daya yang cukup untuk sampai ke puncak. Tidak lama setelah tanjakan mulai meningkat, Anda akan berada di antara pohon jarum, yang tampak begitu tidak bertalian sebelumnya, menjulang di atas Anda seperti Anda menavigasi koridor aspal yang sempit.

Tidak seperti mengemudi ke puncak gunung lainnya, perjalanan naik gunung Haruna bukanlah perjalanan yang lurus dengan beberapa tikungan, melainkan mengikuti lipatan medan gunung yang tidak konsisten. Jalan menikung membawa Anda melalui bagian pohon paling tebal diikuti oleh beberapa belokan rumit yang melintasi depan gunung menuju dataran tinggi yang panjang dan lurus. Tidak mengherankan bahwa Gunung Haruna terpilih sebagai gunung yang menjadi dasar fiksi Gunung Akina (秋 名山) dalam manga dan anime populer, Initial D (頭 文字 D). Sementara drifting tidak dianjurkan, ini benar-benar adalah jalan untuk pengemudi. Penumpang juga diperlakukan dengan tidak konsisten dari daun pohon-pohon dan lapangan membuat suasana pencahayaan yang indah dengan sinar matahari baik melalui percikan atau melalui atau Tersajikannya ambang emas di seberang Anda pada tikungan berikutnya. Jika Anda cukup beruntung mendapatkan jalan untuk diri Anda sendiri, mudah untuk merasakan seperti Anda melewati jalan menuju film Studio Ghibli. Tidak sedikit karena jembatan besi berwarna merah cerah terletak di antara lingkungan alami yang membawa Anda melintasi ngarai bawah, dan yang warnanya sangat kontras dengan salju putih (di musim dingin) dan hijau subur dedaunan (di musim panas) seperti jembatan besi berwarna merah yang dijadikan sebagai simbol kemajuan manusia melalui kekontrasan daerah pemandangan gunung yang alami.

Ada banyak hal untuk dilihat dan dilakukan di sepanjang jalan. Platform pemandangan menawarkan pemandangan panorama yang luar biasa dari daerah yang dibangun lebih rendah dari Shibukawa (渋 川 市), dan Mizusawa Kannon (水 沢 観 音 堂) dan Haruna Shrine (榛 名 神社) juga ditemukan di antara batu dan pohon-pohon di gunung sekitar setengah jalan di sisi berlawanan.

Selain itu sepanjang perjalanan Anda, Anda akan datang ke Ikaho Onsen (伊 香 保 溫泉), salah satu penginapan onsen Jepang yang paling populer, pada ke abad ke-7, dibangun di dalam pegunungan di sekitar sejumlah onsens alami yang dikenal dengan air dengan kandungan zat besinya yang tinggi dan menjadi inspirasi banyak tanka (短歌) (puisi pendek) muncul di Man'yōshū (万 葉 集), koleksi tertua puisi Jepang.

Setelah sekitar satu jam setengah berkendara, Anda akan dibalas oleh pohon-pohon yang menerobos ke sebuah jalan Jalur Melody lurus melintasi dataran terbuka dan berujung di Danau Haruna (榛 名 湖), sebuah danau kaldera yang terbentuk di kawah stratovolcano yang aktif.

Di sebelah Danau Haruna, ada kereta gantung yang menanti untuk membawa Anda ke puncak Haruna-fuji (榛 名 富士山), tambahan gunung berbentuk kerucut simeteris setinggi 300 meter dari dimana Anda dapat melihat semua yang telah Anda lalui dan bahkan melihat Gunung Fuji yang sebenarnya. Tidak seperti gunung-gunung lainnya di wilayah ini, Gunung Haruna memungkinkan Anda untuk naik dan turun di sisi berlawanan yang memberi Anda dua kali lebih banyak untuk melihat-lihat dan berkesempatan untuk tetap terkena matahari sepanjang hari.

Sebagai salah satu yang terkenal dari "Tiga Pegunungan Jomo" (上 毛 三 山) ("Jomo" adalah nama lama dari Gunma), Gunung Haruna layak dikunjungi, jika tidak untuk atraksi di sepanjang jalan, maka untuk kesenangan sederhana dari perjalanan bagi pengemudi dan penumpang.

Tanggal dikunjungi: 27 Desember 2014

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Annisa Maghfirah

Annisa Maghfirah @annisa.maghfirah

Artikel asli oleh Peter Bungate

Tinggalkan komentar