Pertengahan
Aug
Foto tidak dapat menggambarkan kebisingan luar biasa dan pengaruh pertunjukan

Festival musim panas Mori no Kuni [Batal]

Hiburan musim panas dengan kembang api yang mengagumkan

Oleh JapanTravel Guest   
Tempat: Niji-no-Mori-koen Kapan: Pertengahan Aug 2021
Perhatian: Tanggal untuk event ini belum terkonfirmasi. Halaman ini akan diperbarui dengan tanggal resmi setelah diumumkan oleh pihak penyelenggara. Harap cek situs event resmi untuk info terkini.

Batal

Telah diinformasikan bahwa event tahun ini telah dibatalkan - harap cek situs resmi untuk info lebih lanjut.

Terakhir diperbarui: 11 Agt 2020

Anda mungkin pernah mendengar bahwa orang Jepang sangat menyukai kembang api. Bahwa tempat ini dan tempat itu merupakan tempat yang “terkenal” dengan kembang apinya. Sebagai contoh, organisasi keagamaan PL di Osaka yang membanggakan pertunjukan kembang apinya. “Hal ini menjadi satu pertunjukan kembang api terbesar di dunia, dengan lebih dari 120,000 buah dinyalakan dan diluncurkan (biasanya pada festival kembang api akan diluncurkan antara 5,000 hingga 10,000 buah)”. Terus kenapa? Mereka memang menang di jumlah, tidak ada sanggahan tentang hal itu, akan tetapi bagaimana dengan kualitasnya? Pertanyaan yang ditanyakan oleh masyarakat Muri no Kuni di kota sepi Matsumaru – apakah satu kembang api yang diluncurkan tepat di muka Anda setara dengan dua puluh set per satu mil di langit? Dan mereka menemukan jawabannya adalah ya. Ya, itu pasti.

Festival musim panas Mori no Kuni telah melalui banyak hal hanya dalam beberapa tahun. Biasanya pertunjukan berupa kembang api kecil yang tidak memuaskan, menutup jembatan utama yang melewati sungai, dan hanya itu. Sedikit demi sedikit, penyelenggara memperkenalkan serangkaian tahapan untuk pertunjukan dan tarian di lokasi yang berbeda. Pada saat yang bersamaan, penyelenggara memulai beberapa inovasi seni penempatan kembang api untuk tampilan piroteknik sebagai pertunjukan inti festival.

Inovasi ini telah berhasil membawa lebih banyak pengunjung, hingga sekarang, kota kecil penuh dengan orang berpakaian yukata dan pakaian tradisional festival musim panas, dan sejumlah pedagang sepanjang jembatan dan sungai semakin bertambah setiap tahun. Pertunjukan musik agak masih sedikit kampungan, bukan bermaksud untuk mengatakan memalukan. Saya ingat menonton beberapa rapper Jepang dengan celana selutut menyanyikan beberapa lagu yang berhubungan dengan liburan musim panas. “Saya bilang ini adalah liburan yang pan-pan-jang!” Kata mereka. Agak ironi memang, mempertimbangkan kebanyakan orang Jepang hanya mendapatkan beberapa hari libur di musim panas, tetapi tidak usah memikirkan hal tersebut. Sementara itu, serangga yang tidak terlihat di pinggiran sungai dimana setiap orang duduk pergi bekerja (semut merah? Lalat hitam? Hanya Tuhan yang tahu, akan tetapi gatalnya berlangsung selama seminggu penuh setelah itu). Setelah penampilan rapper remaja kemudian diikuti dengan pertunjukan drum yang bagus, yang selalu mendapatkan sambutan darimanapun mereka berasal. Setelah beberapa waktu, setiap orang bersiap untuk kembang api, dan waktu ditandai dengan gebukan terakhir drum. Sehingga pengunjung tahu dan bersiap dengan apa yang akan terjadi berikutnya.

Siapapun yang tidak bersiap untuk itu mungkin akan menjatuhkan bir di pangkuan, karena tiba-tiba seluruh tepi sungai meledak seperti teroris yang sedang marah. Membuat Anda berpikir sedang berada di medan perang. Pinggir sungai dikelilingi dengan sejenis tipe kembang api yang memercikan bola api putih ke udara dan terdengar seperti senapan mesin. Kemudian dari beberapa lokasi berbeda di belakang Anda, diluncurkan mortar bom besar yang meledak tepat di atas kepala, meninggalkan debu di pakaian. Asap ada di mana-mana dan orang-orang melihat ke sini dan ke sana dengan penuh kekaguman, memperkirakan dari mana serangan berikutnya datang. Sangat mengagumkan. Dan mungkin tidak berjumlah sebanyak 120,000, akan tetapi tetap sangat banyak. Saya tidak pernah mendapatkan pengalaman seperti ini sebelumnya, dimanapun. Ketika pertunjukan selesai, orang-orang merasa segar. Liburan musim panas mungkin tidak berlangsung lama, akan tetapi sangat bersemangat, dan penuh kenangan.

0
0
Dian Retno Mayang Sari

Dian Retno Mayang Sari @dian.retno.mayang.sari

My 2nd home country is my-yasashi-yokoso Japan!

ARTICLE_TRANSLATION_ORIGINAL_BY_GUEST

Tinggalkan komentar