Foto:

Restoran Naniwa Tomoare, Osaka

Rumah bebek Aigamo yang ikonis

Foto:
Oleh Tad Ichimiya   

Yakitori, ayam yang dimasak dan disajikan dengan tusuk sate, dikenal luas sebagai masakan B-Kyu, makanan jalanan murah di Jepang yang disukai banyak orang dari segala usia.

Jika Anda pernah mengikuti festival Jepang, kemungkinan besar Anda pernah melihat stand yakitori. Ambil satu tusuk sate dan gigit, lalu umami ayam panggang yang baru dipanggang menyebar di mulut Anda. Benar-benar menggiurkan, dan karena kemudahan makannya, Yakitori telah memikat orang-orang sejak Zaman Edo, ketika pertama kali disajikan kepada penguasa Kastil Komoro dari permainan.

Berbeda dengan stan makanan, saat makan di restoran, Anda bisa duduk dan lebih santai, sehingga cita rasa yakitori yang bermutu tinggi semakin menonjol. Beberapa restoran yakitori telah memikirkan berbagai cara untuk menarik pelanggan, misalnya dengan menggunakan ayam bermerek dan sayuran organik lokal, atau memasak dengan gaya Sumiyaki di atas arang panas, serta menggunakan saus barbekyu yang khas dan lauk yang sehat.

Naniwa Tomoare adalah restoran yakitori yang terletak di Matsubara, sekitar 12km di selatan pusat Osaka. Peternakan Tsumura Honten Aigamo terkenal dengan persilangan kamo (bebek liar) dan ahiru (bebek lokal). Sebenarnya bebek sudah dimakan di Jepang sebelum ayam diperkenalkan untuk konsumsi umum pada zaman Meiji pada abad ke-19. Daging aigamo di sini lembut dan gurih serta dikenal secara nasional dengan merek Bebek Kawachi. Meskipun ada beberapa toko yakitori di pusat kota Umeda atau Namba di Osaka, Anda hanya dapat mencoba Bebek Kawachi di Naniwa Tomoare.

Saat memasuki toko, Anda bisa melihat interior yang luas dengan sekitar 40 tempat duduk zashiki atau tikar tatami. Anda akan disambut oleh staf restoran yang energik dengan kaus merah dengan ikat kepala. Saya pertama kali memesan ayam Tamba-Jidori seharga ¥50, tusuk sate yang merupakan hidangan khas mereka dan penuh dengan cita rasa, penghargaan untuk salah satu jenis pusaka yang telah menempatkan Kansai utara di peta kuliner. Pemiliknya mengatakan bahwa setiap tusuk sate dipanggang dengan hati-hati di atas arang satu per satu, dengan begitu ayam menjadi empuk dan arang menambahkan aroma yang sedap.

Saya pergi ke sana bersama keluarga, jadi kami memesan semua jenis yakitori, kokoro (jantung), kimo (hati) tsukune (bakso) dan kamameshi (nasi, ayam, dan sayuran yang direbus bersama dalam panci kecil.) Baksonya luar biasa empuk, telah diremas dengan penuh kasih ratusan kali untuk mendapatkan tekstur ini. Yakitori juga cocok dengan alkohol. Jika Anda suka sake, Anda dapat memilih yang paling cocok dengan yakitori yang lezat dari banyak pilihan.

Sejak dibuka pada Maret 2014, layanan ramah Naniwa Tomoare dan harga uniknya telah menempatkan Matsubara di peta. Kemunculannya di program TV semakin menambah popularitasnya sehingga mereka telah menambahkan menu ramah keluarga. Saat berada di Osaka, Anda harus mencoba datang ke sini dan merasakan yakitori otentik. Restorannya mungkin sedikit ramai pada akhir pekan, jadi saya sarankan datang pada hari kerja. Anda dapat melakukan reservasi melalui telepon, dan ingatlah untuk membawa uang tunai karena mereka tidak menerima kartu kredit.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Tad Ichimiya

Tinggalkan komentar