Tōdai-ji, Rusa Dan Taman di Nara

Rusa yang ramah di taman yang ramah turis di Nara

Oleh Kaitlynn Scannell   

Nara adalah ibu kota Prefektur Nara, terletak di wilayah Kansai yang berbatasan langsung dengan Prefektur Kyoto. Ini adalah rumah bagi delapan kuil, tempat suci, dan reruntuhan yang secara kolektif membentuk Monumen Bersejarah Nara Kuno, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 1998. Nara adalah ibu kota Jepang dari 710 hingga 784 dan pada tahun 2010 Nara merayakan ulang tahun ke-1.300 kenaikannya sebagai ibu kota kekaisaran Jepang.

Rusa di Nara sangat ramah dan bebas berkeliaran di kota. Menurut legenda, dewa mitologi Takemikazuchi, tiba di Nara dengan seekor rusa putih untuk menjaga ibu kota Heijokyo yang baru dibangun. Sejak saat itu, rusa dipandang sebagai hewan surgawi yang melindungi kota dan desa. Anda dapat menemukan rusa hampir di mana saja, tetapi titik berkumpul terbanyak terletak di Taman Nara di mana mereka juga menjual biskuit rusa atau shika sembei. Rusa yang menghuni Nara adalah rusa Sika atau rusa tutul dan juga dikenal sebagai rusa tunduk karena sering menundukkan kepala sebelum diberi makan.

Yang mungkin akan Anda sukai

Todaiji Temple in Nara

Todaiji Temple in Nara

The largest wooden structure in the world and iconic landmark of Nara city. 

31

Salah satu keajaiban terbesar Nara adalah Balai Daibutsuden Kuil Todaiji, bangunan kayu terbesar di dunia. Aula Buddha Besar atau Aula Daibutsuden juga menampung patung perunggu Buddha Vairocana atau Daibutsu terbesar di dunia. Rusa Sika juga berkeliaran di pekarangan karena diyakini rusa adalah pembawa pesan para dewa. Kuil ini dibangun pada 728 dan telah direkonstruksi dan diperbarui hingga 1993. Daibutsu berdiri hampir 50 kaki dan beratnya sekitar 550 ton. Banyak fitur lain dari kuil ini termasuk Bishamonten dan Komokuten yang berdiri sebagai penjaga yang mengawasi Daibutsuden. Yang juga dekat dari sini adalah Sorin. Ini adalah pagoda kayu yang dibagi menjadi beberapa bagian yang memiliki makna simbolis. Mereka ditemukan di kuil Buddha dan kuil Shinto.

Taman di Jepang memang luar biasa. Mereka mengubah ruang kecil menjadi retret yang membawa Anda ke dunia yang sama sekali berbeda. Dua dari taman yang harus Anda kunjungi adalah Yoshikien dan Isuien. Mereka terletak bersebelahan dalam sepuluh menit berjalan kaki dari Kuil Todaiji dan Kuil Kofukuji. Taman Yoshikien gratis untuk turis asing dan memiliki tiga ruang terpisah di dalamnya: taman pong, taman upacara minum teh, dan taman lumut. Taman Yoshikien dinamai menurut Sungai Yoshikigawa yang mengalir di samping taman. Taman Isuien dianggap satu-satunya taman berjalan di Nara. Ini memiliki dua bagian yang berbeda; Taman bagian bawah memiliki pong dengan dua pulau yang melambangkan bangau dan kura-kura, simbol umur panjang. Taman atas lebih besar dari keduanya dan merupakan taman jalan-jalan dengan perbukitan, air terjun, dan pulau kecil.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Kaitlynn Scannell

Tinggalkan komentar