Ibukota & Reruntuhan Istana Fujiwara

Napak tilas ibukota kuno Jepang sebelum Nara dan Kyoto

Oleh Alena Eckelmann   

Bayangkan sebuah ibu kota kuno yang tersebar di area seluas lebih dari 20 kilometer persegi, dijaga oleh tiga gunung suci. Pemandangan ini adalah latar Fujiwara-kyo, ibu kota yang terintegrasi pertama di Jepang yang dibangun 1.300 tahun lalu.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Nara dan Kyoto adalah ibu kota Jepang sebelumnya, dan jutaan pengunjung asing berkumpul di sana untuk mengunjungi kuil dan situs bersejarah lainnya. Heijo-kyo di Nara adalah ibu kota Jepang dari tahun 710, sedangkan Heian-kyo di Kyoto adalah ibu kota dari tahun 784. Kedua ibu kota tersebut ditata mengikuti model ibu kota Tiongkok kuno.

Tahukah Anda bahwa ada ibu kota lain sebelum itu, yang juga direncanakan dan dieksekusi dengan cermat dalam tata letak? Selamat datang di Fujiwara, ibu kota terencana pertama di Jepang, sekaligus pusat pemerintahan kekaisaran selama 16 tahun (694 dan 710).

Penguasa Fujiwara

Bangsa Jepang baru saja terbentuk di Dataran Yamato, yang sekarang menjadi Prefektur Nara. Kaisar dan permaisuri awal yang tinggal di Asuka, ibu kota Jepang sebelum Fujiwara, mencoba mengonsolidasikan kekuatan dan pengaruh mereka. Kaisar Tenmu (631-686) dan, setelah kematiannya, Permaisuri Jito (645-703), yang sebenarnya adalah pasangan yang agung, berhasil melakukannya.

Tenmu mengeluarkan kode sipil dan administrasi yang mengatur pemerintahan dan aktivitas birokrat. Setelah Jito menjadi Permaisuri, dia menerapkan kode-kode hukum ini. Mereka mendirikan pemerintahan terpusat dan terintegrasi di ibu kota yang dibangun untuk memerintah negara baru. Tenmu meninggal setelah dimulainya proyek itu, tetapi istrinya menyelesaikan tugas raksasa mereka sampai akhir.

Struktur pemerintahan yang baru membutuhkan pengaturan yang tepat agar berfungsi dengan baik. Oleh karena itu, ibu kota baru memiliki Balai Negara yang layak, Balai Pertemuan Negara, dan Kantor Pemerintah.

Membayangkan kembali kemuliaan yang dulu

Ketika Asuka menjadi ibu kota, setiap penguasa baru akan mendirikan istana baru di lokasi yang berbeda untuk menghindari masalah dengan roh masa lalu. Inilah sebabnya mengapa ada banyak bekas sisi istana di Asuka, daerah yang juga terkenal dengan tumuli, tempat pemakaman kekaisaran.

Di Fujiwara yang berumur pendek, hanya satu istana megah yang pernah dibangun yang berdiri di tengah ibu kota. Istana itu mencakup area seluas satu kilometer persegi dan dikelilingi oleh tembok besar. Di setiap empat sisi tembok ada tiga gerbang. Gerbang terpenting adalah Suzakumon yang menghadap ke selatan.

Jalan selebar 24 meter yang di sebut Jalan Susaku, membentang dari Utara-Selatan melalui ibu kota.

Di tengah kompleks istana berdiri Aula Penonton Kekaisaran. Di sinilah politik dibuat dan di mana ritual resmi untuk perlindungan bangsa berlangsung.

Istana Fujiwara sebenarnya adalah istana kekaisaran pertama dengan atap genteng. Ubin tanah liat diproduksi di berbagai tempat di Jepang dan diangkut ke Fujiwara bersama dengan sejumlah besar bahan bangunan lainnya, seperti kayu. Diperkirakan ada 2 juta genteng yang dibuat untuk istana. Semua bangunan lain di ibu kota memiliki atap yang terbuat dari sirap kayu atau kulit kayu.

Diketahui bahwa jaringan jalan dibuat terlebih dahulu, baru kemudian bangunan ditambahkan. Akhir-akhir ini, sisa kanal dan parit digali, yang konon digunakan untuk mengangkut material.

Pemandangan hari ini

Hampir tidak ada ibukota Fujiwara yang tersisa sekarang.

Kebakaran terjadi pada tahun 711 dan membakar seluruh kota. Yang tersisa hanyalah lokasinya, ruang terbuka lebar, gundukan tanah tempat Aula Penonton Kekaisaran pernah berdiri, dan beberapa batu fondasi yang sekarang ditandai dengan pilar tiruan besar.

Pengaturan pilar berwarna merah terang memberi Anda gambaran samar tentang dimensi luas ibu kota Fujiwara. Berdiri di tengah padang rumput sekarang, di mana dulu jalan-jalan ibu kota yang sibuk, Anda dapat melihat Tiga Gunung Suci Yamato dari kejauhan yaitu Unebiyama, Kaguyama dan Miminashiyama. Mereka dikatakan berada dalam parameter ibu kota, meskipun tampaknya cukup jauh bagi kita sekarang.

Penggalian sedang berlangsung dan sampai saat ini telah menemukan sejumlah besar mokkan atau tablet kayu yang digunakan untuk menulis pada pejabat pemerintah yang baru didirikan, serta koin yang diidentifikasi sebagai Wado Kaichin yang merupakan mata uang resmi pertama Jepang, yang dicetak di ibukota Fujiwara!

Barang-barang ini dipajang di Institut Arkeologi Kashihara, Institut Penelitian Nasional Nara, dan di Pusat Informasi Ibu Kota Fujiwara -- yang terakhir terletak paling dekat dengan situs.

Pusat Informasi ini adalah tempat terbaik untuk memulai kunjungan Anda ke reruntuhan ibu kota Fujiwara. Tampilan skala 1:1000 dari area Fujiwara dan Asuka-nya patut untuk dilihat, termasuk menonton kartun pendek di Fujiwara. Setelah Anda memahami kejayaan tempat ini sebelumnya, Anda siap untuk menjelajahi situs tersebut.

Alih-alih mencari batu dan artefak kuno, mayoritas pengunjung saat ini datang ke sini untuk menikmati tampilan bunga musiman.

Di halaman bekas situs istana terdapat lahan-lahan besar yang dipenuhi lobak pada musim semi, teratai pada musim panas, dan kosmos pada musim gugur. Di sekitar lokasi juga terdapat banyak pohon sakura dan pohon maple dengan kelopak merah atau daunnya yang berwarna-warni, dan dapat dinikmati pada musim semi dan juga musim gugur.

Mengapa tidak menyewa sepeda dan menjelajahi situs kuno ini bersama dengan perjalanan bersepeda ke Kuil Kashihara Jingu di dekatnya? Suatu keharusan bagi penggemar sejarah zaman kuno Jepang!

Cara ke sana

Karena situs bekas istana sangat besar, Anda memiliki beberapa pilihan untuk mendekatinya dari sisi yang berbeda.

Akses dengan Kintetsu Rail dari Kintetsu Osaka Abenobashi atau Kintetsu Kyoto: situs ini berjarak 30 menit berjalan kaki dari Stasiun Kintetsu Miminashi dan juga 30 menit dari Stasiun Kintetsu Unebogoryomae.

Akses dengan JR dari JR Osaka atau JR Kyoto: naik Jalur JR Sakurai dan turun di Stasiun JR Unebi. Dari sana dibutuhkan 30 menit berjalan kaki.

Ada juga akses yang baik dengan naik Bus. Naik bus di depan Stasiun Yamato-Yagi dan turun di Pusat Informasi Ibu Kota Fujiwara. Tarif busnya 170 yen.

Bahkan lebih baik, sewa sepeda dari salah satu tempat persewaan di Kintetsu Kashihara Jingu atau di Kintetsu Yamato-Yagi dan bersepeda di sini.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Alena Eckelmann

Tinggalkan komentar