Kyoto Adashino Nenbutsu-ji (Bag.01)

Dari gerbang gunung ke halaman pagoda

Oleh Shozo Fujii   11 Des 2018

Timur adalah Toribeno, barat adalah Adashino. Dua daerah di Kyoto ini dikenal sebagai tempat pemakaman orang-orang yang telah meninggal karena perang, bencana alam atau penyakit. Ketika imam terkenal Kuya Shoin mengunjungi tempat suci ini, ia mengutip "Hymn to Jizo":

Bukan dari dunia ini adalah kisah kesedihan. Kisah mengenai Sai-no-Kawara, akar dari gunung Shide - Bukan dari dunia ini adalah dongeng; tapi itu yang paling menyedihkan untuk didengar. Sai-no-Kawara mengumpulkan anak-anak yang rentan - bayi, berumur dua atau tiga tahun, empat atau lima tahun, bahkan di bawah sepuluh tahun, Di Sai-no-Kawara, mereka berkumpul bersama. Dan kerinduan mereka untuk orang tua mereka, Mereka menangis untuk ibu dan ayah mereka - Chichi koishi! (Hearn, 1894)

Sai-no-Kawara mengacu pada beberapa umat Buddha yang percaya bahwa anak-anak yang telah meninggal selama kelahiran atau kehidupan awal harus lulus untuk mencapai kemurnian di kerajaan datang.

Kata "adashi" dalam Adashino berarti "pendek dan sia-sia". Dari zaman kuno, mayat-mayat itu ditinggalkan di sini agar orang-orang dapat turut berkabung dan mengucapkan kata perpisahan terakhir.

Klik di sini untuk Bagian 2.

Was this article helpful?

Ada kesalahan?

0
0
BellaSinta

BellaSinta @BellaSinta

Original by Shozo Fujii