Kelas Fotografi Taman Jepang

Tips untuk kamera ponsel anda

Oleh Bonson Lam   

Tenju-an tidak dikenal dengan pohon sakura, sehingga menjadikannya sebuah berkat yang tersamarkan, oasis dari kerumunan orang yang cenderung memotret di Keage selama musim bunga sakura pada bulan April.

Selama berabad-abad, taman ini lebih dikenal dengan daun maple pada musim gugur. Namun demikian, ada banyak hal yang bisa dilihat di sini bahkan pada musim semi, dan ketenangannya sangat cocok untuk meditasi berjalan -- tempat pelarian bagi para biksu dan kaisar sejak 1337. Ini adalah bukti teknik desain taman yang canggih pada saat itu, meskipun beberapa elemen, seperti pulau di kolam barat, menunjukkan tangan desainer Zaman Meiji yang telah menyempurnakannya di abad ke-19.

Keragaman pemandangan membuatnya menyenangkan bagi para fotografer, dengan berbagai sudut pandang mulai dari kolam ikan koi dan taman batu menantang Anda berpikir mengenai bagaimana cara desain, interaksi cahaya dan pantulan, serta tekstur dan bayangan kayu dan daun dari keseluruhan taman ini bermain satu sama lain.

Ukurannya yang ringkas memudahkan Anda untuk menangkap elemen alami dan buatan manusia, meskipun kamera Anda tidak memiliki pengaturan lanjutan atau lensa khusus. Ini juga memungkinkan Anda untuk bereksperimen dengan komposisi, menyertakan atau mengecualikan jalur yang berkelok-kelok di sekitar kolam. Biarkan mata Anda tertuju pada garis atap dan pegunungan di kejauhan, sementara pantulannya di kolam memberi Anda gambar ganda, menghasilkan gambar yang mendorong lisensi artistik Anda. Seberangi jembatan batu dan kagumi bagaimana tukang kebun, berabad-abad yang lalu mengubah pohon menjadi patung dengan mengikatnya dengan tali. Di sisi lain, kontras antara kolam kaca dan siluet dari jembatan papan kayu menghasilkan foto yang bagus. Berjalanlah sedikit lebih jauh dan tangkap bagaimana sinar matahari jatuh pada pepohonan pada pagi hari, sehingga terlihat seperti salju dari kejauhan.

Ini adalah tempat yang tepat untuk meluangkan waktu dan bereksperimen dengan mengambil foto dari berbagai sudut dan ketinggian, serta mendisiplinkan diri Anda dengan tidak terlalu banyak menyusun foto dengan terlalu banyak elemen.

Cara ke sana

Taman Tenju-an adalah sub-kuil Nanzenji, yang berjarak sepuluh menit berjalan kaki dari stasiun kereta bawah tanah Keage. Kereta bawah tanah jauh lebih cepat daripada bus yang sering ramai dari stasiun Kyoto.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Bonson Lam

Tinggalkan komentar