Cicada di taman Motomachi

Serangga-serangga yang seperti mengaum

Oleh Reynald Ventura   12 Des 2018

Suatu kali saya bertemu seorang anak laki-laki yang sedang menangkap cicada, semacam serangga lompat di sungai: "Mereka sedang bersuara, bagaimana menurutmu, yang ini jantan atau betina?"

"Tentu saja," jawab bocah itu dengan penuh percaya diri, "mereka jantan. Hanya pejantan yang bisa bersuara". Saya ingin berinteraksi lebih lanjut dengan para bocah ini, tetapi anak lelaki dan teman-temannya itu bergegas untuk menangkap lebih banyak cicada. Saya ingin bertanya kepada anak lelaki itu: "Mengapa kamu pikir mereka berteriak begitu keras?"

Selagi saya duduk di bawah pohon ek besar (pohon ek Jepang) di Taman Motomachi, saya memikirkan pertanyaan, apakah mereka ingin menarik perhatian perempuan? Apakah mereka berteriak ketika kecewa? Dipercaya bahwa mereka hidup hanya seminggu setelah menghabiskan tujuh tahun di bawah tanah.

Apakah mereka menyanyikan lagu-lagu cinta atau hanya menangis? Atau keduanya? Apakah mereka menangis untuk memperingati? Saya tidak tahu.

Dalam film ini, cicada abura zemi (アブラゼミ) sedang bersuara. Ada juga higurashi (ヒグラシ) atau cicada malam di taman. Lagu-lagu mereka memiliki irama dan bisa membuat Anda seperti sedang melakukan relaksasi ketika mendengarkannya, tetapi mereka hanya dapat bernyanyi pada malam hari.

Di kamar saya, ada beberapa abura di ambang jendela. Mereka telah di sini selama bertahun-tahun dan saya sangat menikmati kehadiran mereka.

Was this article helpful?

Ada kesalahan?

0
0
BellaSinta

BellaSinta @BellaSinta

Original by Reynald Ventura

Tinggalkan komentar