Jalan Perbelanjaan Motomachi

Gabungan Sejarah dan Fashion

Oleh JapanTravel Guest   

Ketika meninggalkan kereta biru (jalur Keihin Tohhoku/Negishi) di stasiun Ishikawacho, Saya mempunyai dua pilihan utama untuk hiburan; kota Cina, atau Motomachi.

Kota Cina, berada di sisi sebelah barat stasiun Ishikawacho memiliki banyak restoran cina, sementara Motomachi, di sisi sebelah timur stasiun Ishikawacho merupakan distrik toko tradisional dan telah menjadi pencipta tren untuk gaya mode Yokohama yang ‘klasik’ dan ‘tradisional’.

Berdasarkan sejarah, Motomachi juga dikenal sebagai salah satu jalan perbelanjaan seluruh Jepang. Pada awalnya berada tepat di sisi belakang pelabuhan Yokohama, area ini adalah rumah bagi ribuan warga asing yang tinggal dan bekerja untuk bisnis ekspor dan impor. Tentu saja, tempat belanja untuk warga asing dimulai oleh warga lokal Jepang, yang menyediakan barang impor bersamaan dengan kebutuhan sehari-hari. Beberapa sekolah internasional juga dibangun di sini dan hingga sekarang masih tetap berdiri di lingkungan. Berjalan sekitar 10 menit akan membawa Anda ke area perumahan klasik dan kuburan besar bagi warga asing.

Meninggalkan stasiun Ishikawacho, Saya merasakan sesuatu yang berbeda; percampuran budaya. Tentu saja Saya berada di Yokohama, Jepang, akan tetapi terasa sesuatu yang lain, sesuatu yang terasa kebaratan akan tetapi juga ketimuran.

Seluruh budaya timur dan barat bercampur menjadi satu di sini. Saya dapat membeli Air Jordan yang langka, kaos Abercrombie, dan baju Cina di sini. Akan tetapi, untungnya, tidak terdapat gedung iklan tinggi, dan mal perbelanjaan yang jelek, karena pedagang lokal independen yang memiliki toko sendiri, gaya, dan merek mendominasi distrik pedagang tradisional.

Pada tahun 1970, ‘HAMATORA’ (kependekan dari tradisional Yokohama) salah satu dari pencipta tren terkenal di Jepang, memulai bisnisnya di Motomachi. Sejak saat itu, tempat ini telah menjadi rumah bagi tren dan gaya lainnya untuk fashion dan gaya hidup.

Jalan perbelanjaan Motomachi sedikit berkelok-kelok, yang membuat Anda harus berjalan perlahan dan melihat-lihat jendela setiap toko dan barang yang mendekorasi toko tersebut. Langkah yang lambat dan senggang ini akan menggoda Anda untuk melangkah masuk dan membeli sesuatu, hingga berhati-hatilah!

Saya juga merekomendasikan Anda untuk menjelajah ke belakang jalan setelah mengelilingi jalan utama, banyak toko dan restoran baru dibuka setiap saat. Jalan belakang ini memberikan gelombang baru bagi Motomachi, yang mengharmonisasikan suasana tradisional. Ketika berjalan di jalan belakang, Anda dapat merasakan dari jarak dekat campuran budaya yang Saya gambarkan di atas.

Sebagai penutup, Saya buatkan beberapa rekomendasi di Motomachi. Anda dapat melihat referensi di bawah ini untuk menemukan toko-toko tersebut.

(www.motomachi.or.jp/html/shop/map.html)

  1. Kitamura (Tas) (Wilayah 4 pada peta)
    http://www.motomachi-kitamura.com/
    Kitamura memiliki sejarah panjang dan kebanyakan wanita yang hidup atau bekerja di Yokohama memiliki satu atau lebih tas dari toko ini. Mereka menjadi sangat sukses hingga memiliki empat toko berbeda di Motomachi!
  2. Kent Ave. (Pakaian Pria) (Wilayah 4 pada peta)
    Kent memiliki pilihan bagus. Cobalah!
  3. Caravan coffee (Kopi) (Wilayah 4 pada peta) 
    Caravan juga telah ada sejak lama. Anda dapat duduk dan menikmati secangkir kopi yang baru dibuat di toko kecil ini, atau membeli sekantong biji kopi dan membuatnya sendiri di rumah.
  4. Kouro-an (Manisan gaya Jepang) (Wilayah 1 pada peta) www.kouro-an.jp/
    Manisan Jepang sangat berbeda dengan gaya manisan barat. Belilah beberapa dan makanlah nanti di hotel Anda, di taman, atau bahkan ketika menjelajahi Motomachi.

Selamat menjelajah Motomachi!

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Dian Retno Mayang Sari

Dian Retno Mayang Sari @dian.retno.mayang.sari

My 2nd home country is my-yasashi-yokoso Japan!

Artikel asli oleh JapanTravel Guest

Tinggalkan komentar