Taman Nasional Kirishima

Pemandangan bulan yang menawan

Oleh Alena Eckelmann   

Jika Anda suka hiking dan menjelajah ruang terbuka lebar, Taman Nasional Kirishima cocok untuk Anda.

Pemandangan di sini bertemakan vulkanik dan terkadang Anda merasa seperti berada di bulan. Dibuat pada tahun 1934, Taman Nasional ini adalah yang tertua di Jepang. Ada kurang dari 23 puncak gunung berapi dan 15 kawah gunung berapi, yang sebagian besar telah terisi air.

Ada banyak jalur pendakian dan kebanyakan dimulai dari Ebino-kogen atau dari Takachiho-gawara. Dari pangkalan pendakian Ebino-kogen, sebuah jalan setapak mengarah ke lereng curam ke puncak Karakuni-dake yang merupakan puncak tertinggi kisarannya di 1.700m.

Dari sana, rute berlanjut ke tenggara dari satu puncak vulkanik ke puncak berikutnya, termasuk Shishiko-dake (1.428m), Shinmoe-dake (1.421m) dan Naka-dake (1.345m), dan akhirnya jalan setapak mengarah menuruni bukit ke Takachiho-gawara, pangkalan pendakian lainnya di Taman Nasional Kirishima. Dari sana, Anda dapat mendaki Takachiho-dake (1.574m).

Dari puncak Karakuni-dake terdapat pemandangan 360 derajat yang sangat indah ke daerah sekitarnya dan Anda juga akan melihat Onami-no-ike, danau kawah terbesar di Jepang. Faktanya, ada pemandangan indah dari semua puncak lainnya juga.

Saya merasa mendaki Takachiho-dake cukup sulit, tetapi mencapai puncak itu sangat memuaskan. Di sana Anda akan menemukan batu yang diduga keramat dengan pedang logam besar menghunjam ke dalam tanah. Ini dikatakan sebagai tanda sebagai tempat di mana dewa turun dari surga.

Menurut legenda, Dewi Matahari Amaterasu mengirim cucunya Ninigi-no-Mikoto ke bumi dan dia turun ke sini di mana, di atas Takachiho-dake, dan hal pertama yang tampaknya dia lakukan adalah mengangkat tanah Jepang dari laut. Oleh karena itu, dia sekarang dianggap sebagai pendiri legendaris garis Kekaisaran Jepang. Legenda juga menyatakan bahwa ia membawa serta tiga simbol surgawi yang menandakan Kaisar Jepang yaitu pedang, cermin, dan permata.

Lereng gundul Takachiho-dake yang menjulang 45 derajat dan bersinar dalam berbagai warna merah, coklat, dan hitam adalah pemandangan yang tidak biasa, tetapi tunggu sampai Anda melihat danau kawah lain di dekatnya yang dipenuhi dengan warna kehijauan logam. Permainan alam dengan warna sangat intens dan sangat berbeda dari pemandangan warna-warni biasanya.

Musim semi (Maret hingga pertengahan Mei) dan musim gugur (terutama Oktober) adalah musim terbaik untuk pendakian di Taman Nasional Kirishima karena Anda akan memiliki kesempatan untuk mengagumi flora pegunungan. Meski demikian, mendaki pada musim panas juga oke. Ingatlah bahwa tidak ada pohon, oleh karena itu tidak ada naungan sama sekali di puncak gunung berapi ini.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Alena Eckelmann

Tinggalkan komentar