Layanan Feri Kagoshima ke Okinawa

Menjelajahi kepulauan selatan Kagoshima via jalur laut

Oleh Sarah Firth   

Dua perusahaan melayani rute feri Kagoshima - Okinawa. Beroperasi pada hari-hari alternatif, feri A-Line dan feri Marix menawarkan pengalaman yang hampir sama.

Hanya ada satu feri sehari di setiap arah - jadi pastikan Anda tepat waktu! Jika Anda menuju selatan, feri meninggalkan Kagoshima dari pelabuhan Shinkoku pada pukul 18:00, tetapi yang terbaik adalah tiba di sana pada pukul 17:30 agar tidak terburu-buru membeli tiket dan naik kapal.

Jika berjalan sesuai jadwal, kapal akan tiba di Naze di Amami-oshima pada jam 5 pagi, jam yang tidak tepat bagi penduduk pulau dan pengunjung. Sekitar empat jam kemudian kapal tersebut tiba di pelabuhan Kametoku Tokunoshima. Namun, jika angin bertiup kencang atau laut bergejolak, kapal tersebut mungkin akan berlabuh di Hetono di sisi lain pulau. Saya telah naik feri ke Tokunoshima sekitar 20 kali atau lebih selama setahun terakhir dan pada tiga kesempatan di antaranya saya terpaksa harus naik taksi ¥5,000 kembali ke rumah saya, yang berjarak sepuluh menit berjalan kaki dari Kametoku. Namun jika bepergian pada bulan-bulan yang tidak banyak badai, Anda akan baik-baik saja. Dan, jika beruntung, mungkin ada penduduk pulau yang ramah yang bersedia menawari Anda tumpangan.

Kapal kemudian berhenti di Wadomari di Okinoerabujima, pukul 11.30 sebelum mencapai Yoron sekitar pukul 1.40 siang. Jadwal-jadwal ini, tentu saja, dapat berubah-ubah. Saya pernah naik feri yang terlambat sekitar dua jam, dan melihat ada yang keluar dari pelabuhan lebih dari tiga jam terlambat dari jadwal. Jika ragu, hubungi kantor feri untuk perkiraan waktu. Meskipun kapal mungkin terlambat, biasanya staf akan memberi tahu Anda seberapa terlambat.

Setelah mampir ke semua destinasi itu, saatnya ke Okinawa. Pertama, Motobu sekitar jam 4.40 sore, dan terakhir Naha jam 7 malam.

Kebalikannya terlihat seperti ini: Naha jam 7 pagi, Motobu jam 9 pagi, Yoronjima jam 11.50 pagi, Okinoerabujima jam 2.10 siang, Tokunoshima jam 4.30 sore, Amami-oshima jam 8.30 malam; Kagoshima, 8.30 pagi.

Dari empat kapal yang tersedia, saya pribadi lebih memilih Akebono A-Line. Dengan mesin penjual makanan panas dan perlengkapan yang lebih baru, ini adalah pengalaman yang paling menyenangkan. Namenone adalah perahu yang lebih tua dan cukup jelas terlihat dari kondisi fasilitasnya. Namun, sebuah kapal baru bergabung dengan rute tersebut pada September 2012 sebagai pengganti. Baik Marix Queen Coral 8 dan Queen Coral Plus mereka layak.

Oleh karena itu, pengalaman Anda akan bergantung pada tiga hal: kapalnya itu sendiri, sesama pelancong, dan laut. Standar akomodasi tidur adalah kasur tipis di ruang komunal. Kasur dikemas rapat di samping satu sama lain tetapi ruangan jarang penuh, dan kamar wanita yang lebih kecil juga ditawarkan. Dengan tambahan sekitar ¥2,000, Anda bisa mendapatkan tempat tidur di ruang komunal. Ini bukan untuk penderita klaustrofobia, tetapi biasanya sedikit lebih tenang kecuali jika Anda pendengkur, tentu saja.

Kamar ini oke untuk perjalanan yang lebih singkat, tetapi untuk menginap lebih lama, saya lebih suka tempat yang lebih tenang. Jika Anda menemukan diri Anda tidur di samping sekelompok peminum yang gaduh, Anda akan senang telah membawa penutup telinga Anda. Jika ada kamar dengan kamar mandi di dalamnya, saya pasti memilihnya. Namun, Namenoue hanya memiliki pemandian umum kecil yang tampak kuno. Saya cenderung pergi dengan “festival shower” dalam perjalanan tersebut. Bagi Anda yang tidak pernah berkemah selama lima hari di lapangan berlumpur tanpa shower di konser musik, ini adalah cara mandi yang cerdik dengan lap basah.

Semua kapal memiliki AC dengan kecepatan penuh, Saya sering keluar untuk mendapatkan kehangatan. Jadi, kemasi beberapa baju lengan panjang!

Ada juga toko kecil di setiap kapal. Beberapa stok tablet obat untuk mabuk laut, yang lainnya tidak, jadi sebaiknya persiapkan sebelumnya. Makanan ringan, es krim, mie gelasan, dan bir mudah didapat. Jika ingin bento, pastikan Anda mengantre di luar saat toko dibuka, saat kapal meninggalkan Kagoshima. Ada juga kantin di setiap feri, yang tampaknya menjadi pilihan populer.

Menaiki feri tentu merupakan pengalaman unik, tetapi untuk menjelajahi pulau, itu satu-satunya pilihan yang nyata. Biasanya juga jauh lebih murah daripada penerbangan ke dan dari pulau utama, dan merupakan kebutuhan saya dalam perjalanan singkat.

Saat memesan perjalanan semalam, lebih baik jika Anda menggunakan Bahasa Jepang atau meminta tolong teman yang berbicara bahasa Jepang. Ini adalah prosedur yang mudah karena biasanya staf ingin menawarkan penawaran terbaik kepada Anda, yang dapat berarti proses cepat dari serangkaian pilihan yang membingungkan.

Tip terakhir saya: pastikan Anda membawa kamera. Laut terbuka dan pulau-pulau dapat menawarkan beberapa pemandangan yang menakjubkan, dari paus yang bermigrasi hingga badai petir di kejauhan yang berkedip di cakrawala.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Sarah Firth

Tinggalkan komentar