Ketel "Nanbu Tekki" Asli

Sebuah tradisi baik Morioka

Oleh Scott Brause   

Musim semi ini, seorang kolektor lama kerajinan tradisional Jepang menarik perhatian saya pada ketel besi cor yang ia terima bertahun-tahun yang lalu sebagai hadiah. Tidak pernah sekalipun dia menggunakannya, tetapi menyimpannya di ruang makannya, tergantung dari kait jizaikagi yang dapat disesuaikan di dekat lemari dapur mizuya-tansu kesayangannya. Saya menjadi penasaran tentang ketel ini, yang menampilkan tanda "nanbu tekki" yang menunjukkan asal-usulnya yang tradisional dan bahkan masih terdapat selebaran petunjuk di dalamnya, jadi saya menindaklanjuti dengan beberapa penelitian tentang topik tersebut.

Sekitar dua bulan kemudian, dengan keinginan seorang pejuang untuk melihat produk terhormat ini di tanah kelahirannya, saya naik Shinkansen Hayabusa dari Tokyo, menuju utara ke Morioka.

Sejarah Nanbu Tekki

Sekitar sembilan ratus tahun yang lalu, kerajinan pengecoran besi menyebar dari ibu kota kekaisaran Kyoto ke berbagai bagian Jepang, termasuk ibu kota utara Hiraizumi, di Prefektur Iwate. Di sini, di mana sumber daya alamnya melimpah, termasuk batu bara untuk peleburan, dan pasir besi yang bermutu tinggi, memungkinkan kerajinan ini berkembang pesat. Bahkan pernis joubouji yang bersumber secara lokal nantinya akan digunakan pada bagian luar ceret.

Sado menciptakan pasar baru untuk peralatan besi cor

Pada masa feodal, pabrik pengecoran Iwate memproduksi berbagai alat, tetapi mereka tumbuh sangat terkenal di Zaman Edo karena ceretnya, yang dicetak dalam berbagai bentuk dan ukuran untuk memenuhi preferensi praktisi upacara minum teh (sado) yang semakin populer. Misalnya, ketel klasik “mozuya”, mengambil namanya dari Mozuya Soan, menantu dari master upacara minum teh Sen Rikyu. Kedua pria tersebut lebih menyukai ketel persegi dalam praktik minum teh mereka, padahal ceret tersebut sudah tersedia dalam berbagai bentuk dan motif. Catatan: ketel tanpa pegangan (pegangan logam) disebut chagama, perlengkapan penting untuk upacara minum teh; sedangkan ketel dengan pegangan disebut tetsubin.

Kejayaan dan Kejatuhan Nanbu

Selama berabad-abad, Klan Nanbu menguasai sebagian besar Iwate dan besi cor di wilayah ini menjadi populer dengan nama ini. Tetapi “Nanbu Tekki” baru diadopsi sebagai nama merek pada pertengahan abad ke-20, pada saat wajan dan ceret berat sudah tidak disukai konsumen Jepang. Zaman kenyamanan dengan panci berlapis, panci listrik, dan kyoiku mama yang terobsesi dengan pendidikan telah tiba.

Apresiasi baru

Meskipun berat besi akan selalu menjadi masalah dan dibutuhkan tangan dan pergelangan tangan yang kuat untuk menggunakan wajan atau ketel besi saat ini, besi cor dikenal sebagai pilihan yang sehat untuk memasak. Salah satu keuntungannya adalah infus besi yang terjadi saat air direbus dalam ketel. Manfaat ini, bersama dengan rasa air yang unggul, hanya terjadi di ceret besi tanpa interior enamel, hal yang perlu diingat oleh pembeli yang sadar kesehatan. Ceret tradisional dilapisi dengan pernis di bagian luar, yang mengawetkan logam dan menciptakan warna coklat halus di bagian luar karena proses oksidasi tetapi tidak memiliki lapisan dalam.

Hati-hati: “Nanbu Tetsubin” palsu ada di mana-mana!

Mungkin karena manfaat yang disebutkan di atas dan karena keindahan serta asalnya, ceret Jepang palsu kini membanjiri pasar global. Dibuat di luar Jepang, tetapi dijual sebagai "nanbu tekki Jepang" di situs e-commerce terbesar di dunia, dan disiapkan sebagai ceret "pusaka" di situs lelang. Produk palsu ini dijual dalam jumlah besar kepada pembeli di luar negeri. Mungkinkah tiruan murah ini dibuat dengan logam daur ulang berkualitas rendah yang mengandung plastik, bahan kimia, tanah, atau kotoran jahat lainnya yang ditemukan di sampah atau besi tua? Sesuatu yang perlu dipertimbangkan sebelum mengajukan tawaran, atau menambahkan satu ke keranjang Anda!

Kembali ke Nanbu Tekki yang asli

Mari kembali ke Morioka, di mana dalam dua hari pencarian jalan dengan berjalan kaki, dengan bus dan dengan kereta, saya mengunjungi sejumlah produsen besi cor setempat, dan menemukan bahwa tradisi Nanbu Tekki masih hidup dan berkembang. Ketel berseni dengan kualitas luar biasa ini berharga mulai dari ¥30,000 hingga ¥100,000, yang dibuat di salah satu studio terkenal, seperti Studio Suzuki Morihisa generasi kelima belas, mulai dari sekitar ¥100,000. Catatan: Di sanggar 400 tahun yang saya kunjungi ini, tumpukan pesanan untuk ceret bisa mencapai beberapa tahun. Tetapi banyak benda besi cor berkualitas butik, dari vas ikebana yang indah hingga tempat sumpit (hashioki), atau bahkan chagama upacara minum teh yang cantik, tersedia di ruang pajangan dan situs web mereka.

Bagi mereka yang memiliki dompet tipis

Jika seperti saya, yang bertekad untuk memiliki ketel nanbu asli, tetapi hampir tidak punya uang, jangan khawatir, ada jalan keluarnya! Ada banyak alternatif selain ceret berkualitas kolektor, semuanya dibuat di Iwate. Pertama, pertimbangkan ketel murah dari Iwachu atau Oigen, keduanya perusahaan terkemuka dalam tradisi Nambu Tekki, yang masing-masing menawarkan peralatan masak dan ketel berkualitas baik dengan harga di bawah ¥10,000. Saat membeli ketel, pastikan untuk membedakan antara ketel dan teko karena keduanya tidak sama dan sekali lagi, perhatikan bagian dalamnya.

Bagi mereka yang memiliki sarana untuk bepergian

Jika Anda punya budget berlebih, saya mendorong Anda untuk pergi ke Iwate, dan mengunjungi Morioka Tezukuri Mura (Desa Kerajinan Tangan), di mana Anda dapat menemukan ketel desainer cantik mulai dari sekitar ¥30,000. Ada beberapa studio di sini, dan jika Anda beruntung, seperti saya, Anda dapat menikmati pengalaman melihat proses ikomi (menuangkan logam). Bahkan jika tidak, mengangkat dan menyentuh ceret berkualitas berseni dan merasakan tekstur marmer dari "kulit" besinya, mencatat perbedaan berat dan volume (penting!), memilih antara motif klasik (hujan es, bambu dan bangau, bunga sakura, dll.) atau bentuk “tetesan hujan” modern dan mengajukan banyak pertanyaan, adalah misi yang layak dikejar. Perjalanan bus dari Stasiun Morioka memakan waktu 30 menit.

Dan jangan lupakan perawatan

Yang terpenting, berikan diri Anda (atau orang yang Anda cintai) ketel yang cukup besar, tetapi tidak terlalu besar. Besi tuang cukup berat, dan Anda tidak ingin meninggalkan sisa air di dalam ketel. Ingat, zat besi alami membutuhkan sedikit perawatan ekstra, tunjukkan ketel penuh cinta Qnda dan itu akan membalas Anda dengan baik. Jika Anda mengabaikannya, benda itu akan berkarat dan pensiun muda. Jika Anda sering menggunakannya dan menjaganya tetap kering saat tidak digunakan, akan menua dengan indah, dan memanjakan Anda dengan air lezat yang diperkaya zat besi selama bertahun-tahun yang akan datang.

Cara ke sana

Untuk pergi langsung ke Morioka Tezukui Mura, naik kereta cepat Hayabusa ke Morioka, lalu naik bus nomor 10 ke desa. Mereka berangkat sekitar satu jam sekali. Untuk mencapai studio seni lokal mana pun, Anda perlu naik taksi dari stasiun.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Scott Brause

Tinggalkan komentar