10 Atraksi Terbaik Pulau Awaji

Jelajahi tempat kelahiran Jepang

Oleh Stephen Harmon   

Terselip di area pedesaan Jepang, terdapat sebuah pulau yang dipenuhi dengan bangunan bersejarah dan permata budaya. Tempat ini bernama Pulau Awaji, dan jaraknya kurang dari dua jam dari Osaka.

Untuk sampai ke sini, dapat berkendara melintasi Jembatan Akashi Kaikyo, jembatan gantung sepanjang 3.2 km, yang merupakan terpanjang di dunia. Di situlah teknologi canggih akan berhenti, dalam perjalanan Anda ke Awaji. Begitu Anda turun dari jembatan itu, Anda segera tenggelam dalam tradisi kuno. Menurut cerita rakyat Jepang, Pulau Awaji adalah tempat kelahiran Jepang. Seperti ceritanya, Dewa Izanagi dan Izanami mengaduk laut dengan tombak, dan ketika mereka mengangkat tombak dari air, setetes air asin jatuh dari bilahnya dan mengeras di atas gelombang laut. Maka lahirlah Pulau Awaji. Segera Izanagi dan Izanami turun ke pantainya, untuk lebih mengembangkan negeri matahari terbit.

Jauh dari kemewahan futuristik Tokyo, Awaji ditangguhkan pada masa di mana nilai-nilai tradisional seperti bushido, kehormatan dan kesetiaan yang tidak tertulis, terus mengatur penduduk setempat. Alhasil, Anda pasti akan merasakan cara hidup yang lebih sederhana, sambil berjalan melewati lumbung ternak dan perkebunan bawang merah. Meski sekarang saya sudah kembali ke Amerika, saya berharap dapat memberi Anda beberapa tempat terbaik di Awaji di mana Anda juga dapat mulai memahami Jepang yang sangat berbeda, jauh dari anime, Hello Kitty, dan robot yang berkerumun di kota-kota besar. Tempat di mana Anda pasti akan bertualang di tempat yang belum pernah dikunjungi orang asing sebelumnya.

Tanpa basa-basi lagi, berikut adalah daftar sepuluh besar aktivitas saya di Pulau Awaji. Jika Anda ingin menambahkan sesuatu ke dalam daftar, silakan tinggalkan komentar di bawah.

10. Mengunjungi Pusat Kera Awajishima

Di atas pegunungan di selatan kota Naha, lebih dari 200 monyet bebas berkeliaran. Pengunjung pasti bisa melihat dari dekat beberapa orang kecil ini. Pastikan Anda tidak menatap mata mereka.

9. Tur pabrik sake Sennenichi

Berlokasi strategis di jalan utama di Higashiura, Sennenichi sudah dibuat di sendiri di rumah selama beberapa generasi. Berbasis di seberang sekolah dasar kota, saya bersepeda melewati tempat ini setiap hari, tetapi tidak pernah memiliki kesempatan untuk melakukan tur.

8. Jalan-jalan di Kuil Izanagi

Karena Anda berada di Pulau Awaji, wajar jika Anda melihat kuil indah yang didedikasikan untuk sang pendiri pulau (dan dalam hal ini Jepang). Kuil ini dikatakan sebagai kuil tertua di negara ini, tetapi tidak ada tanggal spesifik yang tercatat. Jalan setapak batu yang indah dengan deretan pilar berlampu dan beberapa gerbang torii yang melengkung menandai pintu masuk yang megah. Tidak jarang menyaksikan para pendeta melakukan upacara adat shinto. Tempat ini juga tempat yang populer bagi pebisnis untuk berdoa agar sukses, dan siswa untuk berdoa untuk nilai bagus. Mengunjungi Kuil Izanagi pasti akan menjadi pengalaman di Jepang yang sangat unik, karena Anda akan menyaksikan bagaimana Jepang memadukan agama ke dalam kehidupan sehari-hari mereka.

7. Mendaki ke Kastel Sumoto

Dinding batu yang memperkuat kastel yang dibangun kembali telah bertahan sejak awal 1500-an. Kastel itu sendiri dibangun kembali pada tahun 2013, dan meskipun kecil, sepadan dengan kesenangan mendaki selama dua puluh lima menit, atau lima menit naik mobil. Dari puncak gunung, pengunjung dapat melihat ke seberang teluk Osaka dan melihat tiga prefektur berbeda: Hyogo, Osaka, dan Wakayama. Pastikan untuk mencelupkan kaki Anda di pemandian kaki air panas Sumoto di dekat kaki gunung kecil. Untuk sampai ke sana, dapat berkendara mengikuti tanda Sumoto Onsen kuning dan merah, sejajar dengan pantai Ohama. Kemudian, belok kanan kedua di patung kecil wanita memegang ember, berkendara melewati gerbang torii dan tempat merendam kaki akan terlihat di sebelah kiri Anda.

6. Menikmati matahari terbenam di Pantai Keino Matsubara

Ratusan pohon pinus hitam menghiasi pantai (yang hampir) berpasir putih di garis pantai barat daya Awaji. Pantai ini lebih bersih dari kebanyakan pantai Jepang. Ironisnya, sebagai negara kepulauan, bersantai di pantai bukanlah hal yang biasa seperti di Amerika. Pastikan untuk tetap berada di sekitaran pantai ini, untuk menikmati matahari terbenam yang luar biasa, karena jalur jalan di sepanjang pantai tidak disebut "Sunset Boulevard" secara sia-sia.

5. Jelajahi Taman Yumebutai Tadao Ando

Setelah Gempa Bumi Besar Hanshin pada tahun 1995, salah satu arsitektur paling berbakat di Jepang Tadao Ando, ​​merancang taman modern yang megah ini. Dibangun di samping pusat konferensi resor, taman yang rimbun memenuhi lereng bukit dengan tangga tak berujung yang diukir dari sisi bukit. Jangan khawatir, ada lift juga. Menariknya, sebagian besar tanah di daerah ini telah dipindahkan dan dikirim melintasi teluk untuk membangun pulau buatan, seperti Bandara Internasional Kansai. Jika Anda tidak merasa belum puas melihat hasil karya Ando, ​​cukup berkendara lima menit ke selatan untuk melihat kuil modernnya, Honpokuji -- sebuah kuil bawah tanah, di bawah kolam refleksi yang berkilauan.

4. Berlayar melalui Pusaran Air Naruto

Di jalur sempit yang menghubungkan Samudera Pasifik ke Laut Pedalaman Seto, pusaran air yang kuat berputar dua kali sehari. Perbedaan permukaan air dari setiap laut dapat mencapai ketinggian hampir 1.5 m, menciptakan pergerakan lurus tercepat keempat di dunia. Jika Anda ingin melihat lebih dekat, pengunjung dapat naik perahu pemandu untuk mengambil gambar pusaran air dari dekat. Pastikan untuk mencari mesin penjual otomatis "Yes Onion Yes" yang terletak di luar restoran dan toko cenderamata terdekat. Ini waktu yang tepat bagi saya untuk menyebutkan bahwa Awaji terkenal di Jepang karena bawang mereka. Anda akan melihat mereka digantung sampai kering di seluruh pulau.

3. Menunggang kuda di Perternakan Harmony

Saya menemukan peternakan kuda ini saat bersepeda di pegunungan sore hari saat musim semi yang cerah. Banyak tamu yang datang dari luar pulau untuk belajar. Habiskan sore hari dengan melintasi jalur pegunungan dan mengarungi perairan laut yang tenang dengan menunggang kuda. Ternyata salah satu pelatih kuda itu adalah tetangga saya. Itu memecahkan misteri siapa yang mendengkur begitu keras melalui dinding tipis apartemenku.

2. Berjalan menelusuri Taman Hanasajiki, serta nikmati es krim dan burger

Saya akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa taman biasanya tidak pernah berada di urutan teratas daftar tempat wisata saya, tetapi Hanasajiki (Taman Seribu Bunga) penuh dengan warna-warna cerah yang menghiasi lereng bukit utara Awaji dengan indah. Dari taman, pengunjung dapat menikmati pemandangan Teluk Osaka yang megah, dan pada hari-hari cerah, bahkan Kota Osaka sendiri. Pastikan untuk mencoba es krim lembut musiman, seperti buah biwa pada musim gugur, dan rasa sakura pada musim semi.

Saya tidak dapat merekomendasikan Hanasajiki tanpa mengarahkan Anda ke restoran burger terbaik di pulau, berlokasi hanya 2 menit di utara. Tempat itu bernama, Awaji Country Garden. Tapi tanda besarnya ada dalam Bahasa Jepang (淡路カントリーガーデン). Berbeda dengan burger Pulau Awaji lainnya, burger ini tidak dibuat dengan daging cincang. Sebagai gantinya, para tamu mendapatkan satu patty tebal dan kenyal dengan topping cincin bawang karamel manis dan saus burger rahasia. Sekarang saat yang tepat untuk mengingatkan Anda bahwa Daging Sapi Kobe yang terkenal di dunia berada di lereng bukit Awaji. Burgernya luar biasa. Saya bersepeda ke atas gunung dan kaos saya berkeringat pada hari musim semi yang dingin hanya untuk burger ini. Oke, jadi mungkin saya hanya merekomendasikan taman ini untuk kedai burger terdekat, tetapi bunganya masih indah.

1. Berendam di Pemandian Air Panas Matsuho-no-Sato

Setelah seharian penuh menjelajahi Pulau Awaji, Anda perlu sedikit istirahat dan relaksasi. Untungnya, Awaji diberkati dengan sejumlah onsen. Namun, tidak ada yang memiliki pemandangan seindah Matsuho-no-Sato, berlokasi di perbukitan utara di atas jembatan Akashi Kaikyo sepanjang 3,5 km. Jembatan ini menyala selama beberapa jam mulai senja, dan selama lima menit setiap jam, pola lampu pelangi yang mempesona memantulkan air dan memenuhi langit. Cara terbaik untuk menikmati pertunjukan cahaya adalah dengan berendam di onsen luar ruangan.

Cara ke sana

Tidak punya mobil? Tidak masalah. Naiki Jenova Ferry dari Akashi. Dalam 12 menit, Anda akan diantar ke desa nelayan tua bernama Iwaya. Ini adalah satu-satunya kapal ke pulau itu (para perencana kota jelas tidak mempersiapkan diri kalau-kalau sampai terjadi serangan zombie). Anda dapat menyewa sepeda di gedung terminal pelabuhan dengan harga ¥500 untuk dua jam. Atau ¥1,000 untuk hari itu (09.00 sampai 16.30, 0799-72-3420).

Selain itu, Anda dapat naik bus dari stasiun Sannomiya di Kobe ke Terminal Bus Higashiura di Awaji. Atau naik bus yang sama nanti, di sepanjang jalan raya di stasiun Maiko. Perjalanan 55 menit dari Sannomiya memakan biaya ¥900. Perjalanan 25 menit dari Maiko memakan biaya ¥600. Perjalanan 1,5 jam ke Sumoto, kota terbesar di pulau memakan biaya ¥1800. Lihat di sini untuk petunjuk arah ke halte bus dan di sini untuk jadwalnya.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Stephen Harmon

Tinggalkan komentar