Medan Perang Sekigahara

Pertempuran samurai terbesar dan penuh tumpah darah

Oleh Chris Glenn   

Sekigahara adalah yang pertempuran terbesar, paling berdarah, paling kejam, dan paling penting dari semua pertempuran samurai, yang terjadi antara faksi-faksi suatu negara yang terbagi dua, Timur dan Barat. 30.000 samurai kehilangan nyawa dalam enam jam pertempuran sengit pada 21 Oktober 1600 ketika dua kekuatan besar bentrok di dataran kecil di Sekigahara.

Jepang telah lama berada dalam perang saudara sampai Oda Nobunaga mulai mempersatukan bangsa. Setelah kematiannya di tangan seorang jenderal pengkhianat, pengikut lainnya, Toyotomi Hideyoshi, mengambil alih pemerintahan dan memimpin negara menuju perdamaian. Ketika Hideyoshi berada di ranjang kematiannya, dia meminta dewan bupati untuk memerintah menggantikan putranya yang masih bayi. Semua bupati adalah panglima perang yang kuat, dan yang paling kuat dari mereka semua adalah Tokugawa Ieyasu.

Setelah Hideyoshi meninggal, Ieyasu memulai perebutan kekuasaan dari Toyotomi ke tangannya sendiri. Dengan setengah negara mengutuk Ieyasu atas tindakan perampasannya, dan setengah lainnya mendukungnya, negara itu terbelah menjadi dua, yang berpuncak pada pertempuran terbesar yang pernah dilihat samurai, Sekigahara.

Pertempuran dimulai pada pukul 7:30 pagi ketika kabut pagi hilang dan sekitar 180.000 orang mulai saling membunuh dalam pertempuran yang berlangsung lebih dari enam jam -- menjadi bukti titik balik utama dalam sejarah panjang Jepang.

Secarah jumlah orang yang setia dari Barat lebih unggul, dan mereka menguasai tempat tinggi di sekitar pasukan Timur, namun, selama pertempuran besar sejumlah sekutu Barat tiba-tiba berbalik, datang untuk membantu Ieyasu dan pasukan Timur, mengubah gelombang pertempuran.

Pada pukul 2 siang hari itu, Tokugawa Ieyasu telah menang! Bangsa itu miliknya, dan dia akan segera diberi gelar Shogun, posisi akan dikendalikan keluarganya selama 250 tahun ke depan.

Cara terbaik untuk melihat medan perang ini adalah dengan memulai di Museum Sejarah dan Cerita Rakyat Kota Sekigahara atau Sekigahara Town History and Folklore Museum (biaya tiket masuk ¥350), yang memiliki banyak pameran bagus dan informasi mendetail tentang pertempuran, pesertanya, serta senjata dan baju besi yang digunakan. Museum ini juga memiliki toko cenderamata yang lengkap dengan segala macam barang terkait Sekigahara.

Sepeda bisa disewa seharga ¥500 per hari dari museum, yang juga akan memberi Anda peta medan perang. Kamp pangkalan panglima perang utama ditandai dengan jelas di peta dan di setiap situs, bendera pertempuran bangsawan tertentu dapat ditemukan berkibar tertiup angin di atas monumen batu dan papan petunjuk informasi.

Meskipun medan perangnya cukup sempit, masih perlu waktu sehari penuh untuk mengunjungi tempat perkemahan yang lebih penting.

Rute yang disarankan adalah memulai dari pemimpin Barat, markas besar Ishida Mitsunari di puncak Gunung Sasao, di bawah tempat sebagian besar pertempuran terjadi. Kamp perang Ishida memberikan pemandangan seluruh medan perang. Replika baju besi samurai yang ringan bisa disewa dari Pusat Komunitas di samping Gunung Sasao, sehingga Anda dapat menghabiskan hari Anda berkeliling medan perang dengan tampak seperti prajurit zaman dulu, dengan baju besi lengkap, pedang tersandang, dan sambil menunggangi… sepeda sewaan Anda!

Dari sana, pergilah ke selatan ke situs kamp Shimazu, Konishi, dan Ukita. Jalan memutar kecil lainnya akan membawa Anda ke pangkalan Otani dan tidak jauh dari itu, makam Tuan Otani Yoshitsugu, satu-satunya jenderal yang telah melakukan hara-kiri di lapangan hari itu! Lewati jalan pintas ke kamp perang Wakasaka, dan di atasnya, Gunung Matsuo, tempat pengkhianat Kobayakawa Hideaki memasang spanduk perangnya. Pendakian Gunung Matsuo akan memakan waktu setidaknya 45 menit, dan ini merupakan pendakian yang panjang dan berat, namun pemandangannya akan sepadan!

Setelah Gunung Matsuo, menuju utara di sepanjang garis pertahanan Pasukan Timur, Fukushima, Todo, Kyogoku dan Honda. Dari sana pergilah ke Head Mound alias area Gundukan Kepala! Ada dua gundukan Kubizuka, di mana kepala yang diambil dalam pertempuran dibuang ke dalam lubang yang besar. Gundukan Timur berada tepat di samping Stasiun Kereta Sekigahara di sebelah kamp perang Ii dan Matsudaira, gundukan kepala Barat berjarak 500 meter, di selatan ladang pembunuhan. Akhiri tur Anda dengan berjalan-jalan di sekitar taman kecil di seberang titik awal Anda, museum. Di sinilah Ieyasu memerintahkan pasukannya, dan di mana dia memeriksa ribuan kepala musuh yang diambil oleh anak buahnya setelah pertarungan.

Sekigahara Warland adalah perjalanan sampingan menarik lainnya. Tepat di luar kota kecil adalah taman besar yang berisi ratusan figur beton seukuran manusia yang memerankan kembali pertempuran. Ini sedikit contoh, tetapi memberi Anda gambaran tentang siapa yang berada di mana, dan seperti apa jadinya. Meskipun sedikit rusak, Warland juga memiliki museum kecil yang didedikasikan untuk pertempuran dan berisi sejumlah besar baju besi samurai.

Pelajari pertempuran sebelum Anda pergi untuk benar-benar menghargai apa yang terjadi pada hari musim gugur yang berdarah itu, termasuk perannya dalam menempa Jepang modern.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Chris Glenn

Tinggalkan komentar