Semua Tentang Kertas Washi Echizen

Menghabiskan satu hari untuk mempelajari budaya washi tradisional

Oleh Jerome Lee   

Kota Echizen di Prefektur Fukui adalah rumah bagi beberapa ikon budaya terbaik Jepang, dan pembuatan kertas washi adalah salah satunya. Kertas washi jelas memiliki peran dalam meningkatkan keunggulan budaya tradisional Jepang, dan menghabiskan waktu untuk mempelajari tentang asal-usulnya adalah sesuatu yang saya rekomendasikan untuk dialami setiap orang yang mengunjungi Fukui.

Museum Kertas & Budaya Echizen harus menjadi tujuan utama Anda. Saat memasuki pintunya, pengunjung akan disambut oleh pemandangan struktur kertas dari 307 burung bangau kertas, yang tampaknya hanya terbuat dari sepotong washi rami raksasa berukuran 2 x 2,7 meter. Pemandangan ini cukup mengesankan. Dengan berjalan-jalan, pengunjung dapat menjelajahi sejarah kertas washi, asal-usulnya, legenda yang mewarisi teknik tradisional generasi sebelumnya, dan tipe-tipe khas kertas washi yang dibuat oleh setiap legenda. Menjelajahi museum lebih dalam akan menyingkapkan galeri besar tempat ribuan lembar kertas washi menggantung di udara, dengan warna berbeda menambah rasa semangat yang menakjubkan pada estetika galeri. Potongan kertas buatan tangan terbesar di dunia yang pernah dibuat juga dipajang, berukuran 4,3 x 7,1 meter, belum lagi beberapa lentera kertas yang indah dan dirancang dengan rumit untuk dikagumi.

Setelah museum, saya mengunjungi Udatsu no Kogeikan, sebuah rumah tradisional pembuat washi di sepanjang jalan utama wisata di Washi no Sato (Desa Kertas). Saat masuk, peralatan pembuatan washi tradisional dapat langsung terlihat -- semuanya asli dan dalam kondisi terbaik. Seorang profesional lanjut usia muncul dari ruang kerjanya, dan mulai mendemonstrasikan proses pembuatan washi. Dari perawatan yang cermat hingga mencuci kulit kayu murbei hingga merebusnya, menggabungkan campuran rebusan dengan bahan lain dan menggunakan layar untuk membentuk setiap potongan kertas washi yang dibuat dengan sempurna, pengunjung dapat melihat cahaya di matanya saat dia menjelaskan dengan penuh semangat tentang kerajinannya, sambil menjelaskan setiap langkah dan menunjuk ke berbagai masing-masing alat.

Pengalaman menonton para master di tempat kerja tidak akan lengkap tanpa mencoba dengan tangan saya sendiri. Untungnya, Papirus Kan di dekatnya menawarkan pengalaman itu. Di ruang belajar sudah disiapkan campuran kulit kayu murbei rebus, sehingga pengunjung bisa belajar cara membuat, menghias, dan mengeringkan mahakarya washi mereka sebelum dibawa pulang untuk disimpan. Bagi pengunjung yang ingin membeli beberapa produk washi yang otentik, di sisi lain Papirus Kan menjual berbagai macam buku tulis, kartu pos, dan berbagai cenderamata lainnya.

Meskipun kualitas washi buatan tangan tidak tertandingi, hanya dengan penggunaan mesin modern saja lah permintaan kertas washi dapat dipenuhi. Saya mengunjungi beberapa pabrik terbaik kedua di dunia dengan mesin besar yang mengerjakan tugas berat merebus dan mengocok bubur kertas, dan mengeringkan potongan kertas, sementara para pekerja pabrik menggunakan layar besar untuk membentuk setiap lembar kertas washi. Sungguh luar biasa melihat kertas washi dibuat dalam skala besar. Mesin canggih secara visual mengesankan, bekerja secara harmonis bersama orang-orang untuk memastikan mendapatkan kualitas tertinggi dalam produk mereka.

Sepanjang hari yang dihabiskan untuk menjelajahi budaya kertas washi adalah hari yang dihabiskan dengan baik. Keduanya rendah hati dan berwawasan, dan sejujurnya saya rasa saya tidak dapat menghargai kertas cetak A4 biasa saya dengan cara yang sama seperti saya menghargai kertas washi sekarang.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Jerome Lee

Tinggalkan komentar