Dua Hari di Chiba

Pergi ke luar kota untuk menemukan permata tersembunyi

Oleh Rey Waters   

Jangan meremehkan "Land of a Thousand Leaves (Negeri Seribu Daun)", yang memiliki lebih dari sekadar resor Disney dan bandara Narita. Prefektur seluas 5.156 km persegi ini dipenuhi dengan sejarah, pemandangan menakjubkan, dan aktivitas penuh aksi untuk segala usia. Dari area pesisirnya yang luas, yang dilindungi oleh Sistem Taman Nasional Jepang, hingga hamparan ladang hijau, Chiba menawarkan pemandangan alam yang spektakuler untuk dinikmati!

Untuk wisatawan mandiri, berkeliling di sini sangat mudah. Sungguh kejutan yang menyenangkan melihat begitu banyak brosur dan tanda atraksi dalam Bahasa Inggris, dengan sebagian besar wilayah menyediakan panduan berbahasa Inggris. Simpan koper Anda di loker koin bandara, kemasi tas kecil untuk menginap satu malam, dan lakukan petualangan dua hari di bagian kecil dari Prefektur Chiba ini.

Kota Narita

Hanya lima belas menit dari bandara dengan kereta api, ini adalah tempat yang tepat untuk memulai petualangan Anda di Chiba. Nikmati jalan-jalan indah di sepanjang jalan Omotesando menuju Kuil Naritasan yang mengesankan. Jika waktunya tepat, Anda dapat menyaksikan para koki ahli menyiapkan dan memasak hidangan paling terkenal di kota ini: belut! Daerah ini terkenal dengan berbagai macam restoran belut dan mereka pasti akan memuaskan rasa ingin tahu dan selera makan Anda. Ada banyak toko dengan suvenir lokal dan camilan lezat, jadi pastikan untuk membeli kenang-kenangan dalam perjalanan Anda.

Sepanjang jalan Omotesando, Narita
Sepanjang jalan Omotesando, Narita (Foto: Rey Waters)

Pekarangan Kuil Naritasan sangat besar, termasuk aula asli, yang dipindahkan dan diganti dengan aula yang lebih besar untuk menampung 10 juta pengunjung setiap tahunnya, 3 juta di antaranya menghadiri upacara Tahun Baru setiap tahun. Jika pengaturan waktu Anda tepat, Anda akan dapat menyaksikan para pendeta berpindah dari aula asli ke aula yang lebih besar dalam prosesi. Jadi luangkan waktu Anda dan berjalan-jalan santai untuk menjelajahi halaman candi, termasuk Taman Naritasan yang indah lengkap dengan air terjun dan beberapa kolam. Kota Narita juga menarik untuk dijelajahi pada malam hari, lho!

Kota Sakura

Rumah dari Festival Tahunan Tulip yang populer, kota ini juga memiliki jalan samurai bersejarah yang mencakup tiga rumah samurai berbeda. Untuk memasuki suasana Zaman Edo, ikuti "Tur Jalan Kaki Berkostum Samurai (Samurai Dress-up Walking Tour)". Tur ini menyediakan pemandu berbahasa Inggris yang sangat baik yang akan membawa Anda ke reruntuhan kastil dan berbagai rumah samurai, lengkap dengan demonstrasi pedang langsung. Pastikan untuk memasukkan rumah dan taman Hotta Masatomo dalam perjalanan Anda, karena Masatomo adalah orang kedua di pemerintahan Edo dan bertanggung jawab untuk memperkenalkan reformasi pendidikan gaya Belanda ke Jepang. Hanya dengan naik bus singkat dari stasiun, Anda dapat menemukan Museum Nasional Sejarah Jepang, yang juga harus dikunjungi ketika mengunjungi Kota Sakura.

Di rumah Samurai, Kota Sakura
Di rumah Samurai, Kota Sakura (Foto: Rey Waters)

Kota Choshi

Sebagai pemasok makanan laut utama selama Zaman Edo, kota pelabuhan nelayan ini adalah tujuan berikutnya. Hanya berjalan kaki singkat dari stasiun terdapat tanaman Kecap Yamasa di mana Anda dapat mengikuti tur dan mempelajari cara pembuatan kecap. Setelah tur, pastikan untuk mencoba krim lembut rasa vanilla dan kedelai yang unik, di mana Anda akan terkejut akan kelezatannya! Jika Anda kembali ke stasiun, Anda akan menemukan pusat persewaan sepeda. Sewalah sepeda untuk pergi ke pantai, tetapi pastikan untuk berhenti di Marina Choshi untuk melihat pemandangan "Dover of the Orient". Tebing Byobugaura memiliki panjang 10 km dan membentang sampai ke Kota Asahi. Bersepeda sekitar 15 menit ke stasiun kereta Tokawa yang bersejarah dan masih digunakan sampai sekarang.

Setelah bersepeda, beristirahatlah sebentar dari Stasiun Tokawa di Yuuseimaru di Distrik Tokawa. Kafe ini cukup unik karena berada di bekas tempat singgah nelayan semalaman dan dipenuhi dengan seni yang indah. Makanan dan kopinya sangat enak dan jika Anda naik ke atas, tidak hanya ada pemandangan pelabuhan yang fantastis, tetapi juga pajangan porselen yang sangat bagus. Pastikan untuk mengawasi seni kayu di tangga juga, yang berasal dari rumah nelayan asli. Setelah selesai beristirahat, mampirlah ke Kuil Manganji untuk melihat beberapa foto pantai yang indah dengan tujuh patung batu Kannon dan Mercusuar Inubosaki. Bermalam di Hotel Inubosaki dan bersantai di pemandian air panas dengan pemandangan pantai yang indah. Di sini Anda dapat mengembalikan sepeda Anda dan pada pagi harinya, naik shuttle bus ke stasiun Inubo. Pastikan reservasi hotel Anda sudah termasuk makan malam gaya Jepang karena Anda tidak ingin melewatkan makanan lezat setelah semua kerja keras bersepeda.

Sawara (Kota Katori)

Kaya akan sejarah, bekas kota pedagang, tempat di mana dapat menikmati berjalan-jalan di sepanjang Sungai Onogawa dan melihat banyak rumah perdagangan asli dari Zaman Edo, Sawara (Kota Katori) ini tidak boleh dilewatkan! Pastikan untuk memperhatikan desain dekoratif di bagian atas lampu jalan. Berbagai desain menggambarkan kendaraan hias yang digunakan selama festival Musim Semi dan Musim Panas di sepanjang sungai. Di sini Anda dapat mengikuti tur Pembuatan Sake Tokun dan mempelajari semua tentang proses pembuatan sake Jepang dari pemandu yang sangat baik.

Menikmati Sake di sepanjang Sungai Onogawa
Menikmati Sake di sepanjang Sungai Onogawa (Foto: Rey Waters)

Berjalan kembali ke Sungai Onogawa ke Jembatan Toyohashi (Jah Jah), di mana Anda dapat mengamati dua kali dalam satu jam saat aliran air disalurkan tepat di bawah jembatan untuk memberi makan tanaman di dekatnya. Area ini akan jadi sangat menenangkan apabila dijelajah setelah hujan. Di sebelah jembatan ada dermaga kecil tempat Anda bisa naik perahu untuk perjalanan menyenangkan ke hulu. Sekarang Anda siap untuk menjelajahi beberapa toko lokal, tentu saja kota pedagang memiliki banyak hal yang ditawarkan. Sejarah selalu ada di kota ini, salah satu toko mengalami kerusakan selama gempa bumi 2011 dan selama pembersihan mereka menemukan patung kuno zaman Edo di gudang. Jangan lewatkan galeri Artis Pemotong Kertas Masahito Noguchi, seniman yang sangat berbakat, juga Museum Inoh Tadataka, pencipta peta Jepang pertama dalam sejarah. Daerah Sawara (Kota Katori) ini memiliki lebih banyak hal untuk dilihat dan Anda harus menjadwalkan cukup waktu untuk menjelajah.

Ini hanyalah contoh kecil, tempat untuk dikunjungi di Prefektur Chiba, tetapi ada lebih banyak tempat untuk dijelajahi. Wilayah ini penuh dengan sejarah, aktivitas luar ruangan, mal outlet, taman bunga, taman, pendakian luar biasa, makanan dan minuman unik, dan banyak lagi. Dengan begitu banyak yang harus dilakukan di sini, Prefektur Chiba adalah tempat menginap yang tepat selama perjalanan Anda ke Jepang.

Cara ke sana

1. Bandara Narita ke Narita - Keisei Line Limited Express sekitar 15 menit dengan biaya ¥260
2. Narita ke Sakura - Narita Line (Chiba - Choshi) Rapid untuk Zushi sekitar 13 menit dengan biaya ¥240
3. Sakura ke Choshi - Sobu Line untuk Choshi sekitar 1 jam 36 menit dengan biaya ¥1,140
4. Choshi ke Sawara - Jalur Narita untuk Chiba sekitar 46 menit dengan biaya ¥670
5. Sawara ke Bandara Narita - Jalur Narita untuk Chiba sekitar 1 jam 1 menit dengan biaya ¥760

Catatan:

  • Pergantian kereta di Narita ke Keisei Line Limited Express ke arah Bandara Narita (sekitar 7 menit berjalan kaki).
  • Dari Stasiun Tokyo naik Rapid jalur Sobu ke Bandara Narita dan turun di Funabashi untuk transfer ke Jalur Keisei (menuju Bandara Narita) dan turun di Narita, membutuhkan waktu sekitar 1 jam 15 dengan biaya menit ¥930
  • Ada layanan shuttle bus langsung dari Stasiun Tokyo ke Bandara Narita (jalur Keisei Bus) sekitar 1 jam 30 menit dengan biaya ¥1,000
  • Dari Bandara Haneda ke Bandara Narita naik Bus Antar Jemput Bandara sekitar 1 jam 35 menit dengan biaya ¥3,100

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Rey Waters

Tinggalkan komentar