Festival Memanah & Berkuda Yabusame

Ritual Shinto di arena panahan kuda tertua di Jepang

Pertengahan
April
Tempat: Washibara Kapan: Pertengahan April 2022

Yabusame (流鏑馬|やぶさめ)) adalah sejenis panahan sambil berkuda yang dilakukan di area kuil dan memiliki tiga target untuk ditembak dengan jarak tertentu. Ini adalah tradisi lama yang dilestarikan oleh masyarakat yang bekerja keras untuk menjaga agar ritual ini tetap hidup. Setiap tahun, pada hari Minggu kedua bulan April, orang banyak berkumpul di halaman Kuil Washibara Hachimangu (Tsuwano, Prefektur Shimane), untuk mengambil bagian dalam Festival Yabusame. Acara utama dari festival ini adalah ritual Shinto itu sendiri. Tapi ada juga pertunjukan Kagura (pertunjukan untuk para dewa), pelelangan para target yang sukses, serta stan-stan makanan.

Lapangan panahan kuda tertua di Jepang

Tsuwano adalah ibu kota tua dari wilayah Tsuwano, sebuah kota kastil kecil di bagian barat Prefektur Shimane. Kastil ini dibangun pada 1295, dan diperpanjang sekitar awal periode Edo pada 1600. Pembuatan washi (kertas Jepang) dan pembuatan sake dikembangkan sebagai industri untuk memperkuat wilayah. Kuil Washibara Hachimangu ini didirikan selama periode panjang kemakmuran wilayah Tsuwano. Tepat di depan kuil terdapat arena panahan kuda tertua di Jepang, atau baba (馬場|ばば), yang dibuat sekitar 500 tahun yang lalu. Ada lebih dari 100 pohon sakura yang ditanam di sepanjang jalur kuda yang memberikan latar belakang putih yang indah pada festival saat sakura mekar penuh selama bulan April.

Festival Yabusame

Pada awal festival (sekitar pukul 10:00), penunggang kuda mengunjungi kuil untuk upacara pembukaan. Mereka berbaris bersama dengan busur dan anak panah untuk dipersembahkan kepada dewa Hachimangu. Hachimangu sering digambarkan sebagai dewa perang, tetapi terjemahan yang lebih tepat adalah dewa panahan dan prajurit.

Setelah upacara singkat, para peserta (penunggang, juri, pembantu, biksu), semua berbaris dan berjalan sampa titik jarak untuk bertemu dengan penonton.

Para penunggang bergiliran berlari di sepanjang lintasan, membidik sasaran dengan panah berujung tebal. Ledakan tumpul yang terdengar saat anak panah mengenai sasaran digaungkan dengan sorakan dan tepuk tangan yang keras dari penonton. Penunggangnya adalah pemanah terlatih dari Klan Ogasawara, yang didirikan pada Periode Kamakura (1185–1333). Meskipun mereka mewakili generasi samurai yang lama, para penunggang saat ini memiliki pekerjaan yang normal. Misalnya salah satu putra ketua klan adalah peneliti kimia. Latihan memanah kuda dimulai setelah pekerjaan sehari-hari mereka selesai.

Sasaran kayu persegi panjang disebut mato (的) dan sebagian besar patah saat terkena panah yang berat. Sasaran kayu sering dilelang, dengan tanda tangan penunggang kuda dan klan. Papan target seperti itu dapat dilihat di beberapa tempat (restoran, ryokan) kota.

Mame-chishiki

Lapangan panahan kuda ini dibangun pada masa ketika kuda Jepang berasal dari ras yang berbeda. Kuda yang lebih kecil dengan kaki lebih pendek dari sekarang membuat perbedaan besar. Dulu, butuh waktu sekitar 28 detik bagi penunggang dan kudanya untuk berlari di jarak yang jauh dan mencapai tiga target. Kuda yang digunakan dalam festival hari ini jauh lebih besar dan mereka membutuhkan waktu sekitar 15-16 detik, atau sekitar separuh waktu untuk menyelesaikan satu kali lari. Hal ini memberikan banyak tekanan pada pembalap, karena mereka harus dua kali lebih cepat dari samurai.

Tips yang berguna

  • Ritual pagi dimulai sekitar pukul 10 pagi, dengan anak panah pertama ditembakkan sekitar jam 11 pagi. Ada lebih banyak panahan pada sore hari dari sekitar pukul 2 siang
  • Pamflet Bahasa Inggris dan staf berbahasa Inggris tersedia di kedua ujung layanan bus antar-jemput
  • Kagura dilakukan di stasiun pinggir jalan (bukan di arena panahan kuda, tetapi di tempat pemberhentian bus), pada siang hari
  • Disarankan untuk pergi sebelum upacara, karena tempat terbaik untuk berfoto akan cepat penuh
  • Ada latihan terbuka pada hari Sabtu (penonton tidak diusir), tapi harap berhati-hati agar tidak mengganggu

Cara ke sana

Ada layanan bus antar-jemput gratis dari Stasiun Tsuwano ke stasiun pinggir jalan Nagomi, yang berjarak 5 menit berjalan kaki dari Festival Yabusame

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Denes Perlaky

Tinggalkan komentar