Bertemu Orang Lokal di Daikonjima

Dari lava hingga bunga di pulau gunung berapi

Oleh Bryan Baier   

“Daikonjima” berarti pulau lobak. Para petani di daerah tersebut memilih nama tersebut dengan sengaja untuk mencegah orang luar mengunjungi pulau tersebut dan mencoba mencuri tanaman ginseng mereka yang berharga. Tanah vulkanik hitam di pulau itu kaya akan nutrisi dan sempurna untuk menanam ginseng serta tanaman berharga lainnya.

Pulau Daikonjima terletak di tengah Danau Nakaumi di bagian timur Prefektur Shimane. Pulau itu dibentuk oleh aliran lava dari gunung berapi perisai Otsukayama sekitar 200.000 tahun yang lalu. Kegiatan bertani di pulau itu baru dimulai sekitar Zaman Edo. Ginseng yang diproduksi oleh Daikonjima memiliki kualitas terbaik di dunia dan diekspor dengan harga premium. Kelemahan utama ginseng adalah membutuhkan waktu 5 tahun atau lebih sebelum bisa dipanen. Untuk memperoleh penghasilan sementara, para petani Daikonjima menanam dan menjual bunga peony serta buah-buahan dan sayuran lainnya, dan memanfaatkan ikan segar yang ditawarkan Danau Nakaumi.

Jalan Omizaki Embankment
Jalan Omizaki Embankment

Sorotan di Daikonjima

Selain ginseng dan peony, Daikonjima menawarkan pir "nijuseiki" yang ditanam secara lokal, kesemek Saijo, buah ara, sayuran laut, jahe, ketumbar, gandum hitam soba Izumo (digunakan untuk membuat mie), dan banyak persembahan sehat lainnya.

Tergantung waktunya pada satu tahun, perairan Danau Nakaumi, dan Danau Shinji serta Laut Jepang di dekatnya, menawarkan berbagai macam sajian laut. Kerang darah, ikan bass, kepiting sirip biru, kerang air tawar dan air asin, kakap merah, kepiting salju, salmon, dan makarel adalah produk daerah tersebut. Tai-meshi (daging kakap merah kukus yang dicampur dengan nasi), suzuki no hoshoyaki (ikan bass laut panggang), dan saba no shiokara (makarel berbumbu garam) hanyalah beberapa dari hidangan tradisional gurih yang dapat dipilih.

Daikonjima dan daerah sekitarnya juga kaya akan kerajinan tradisional yang meliputi karya batu akik Tamatsukuri-menо, kerajinan Yakumo-zumi, keramik yang dibuat di Shussai Kiln, kertas washi Izumo, tekstil nila Hirosegasuri, dan kapas Hakushu yang mewah.

Taman Jepang Yushien

Taman Yushien adalah taman tradisional Jepang yang sangat besar dengan lebih dari 30.000 meter persegi hamparan bunga, kolam, air terjun, jembatan, hutan pinus dan daun maple. Beberapa restoran bergaya Jepang yang ditempatkan secara strategis memungkinkan pengunjung untuk menikmati keindahan taman sambil makan atau minum. Taman ini didirikan untuk membantu para petani lokal mempromosikan tanaman dan barang dagangan mereka, dan menyelenggarakan sejumlah acara unik sepanjang tahun. Tiket masuk musim reguler adalah ¥800 untuk dewasa, ¥700 untuk manula 70 tahun ke atas, dan ¥400 untuk anak-anak SD hingga SMA. Saat ramai, selama bunga peony mekar, tiket masuknya adalah ¥1,000 untuk dewasa, ¥900 untuk lansia, dan ¥500 untuk anak-anak. Tiket masuk malam hari dan acara khusus lainnya adalah ¥900 untuk dewasa, ¥800 untuk lansia dan ¥450 untuk anak-anak.

Balai Peringatan Nakamura Hajime

Hajime Nakamura adalah seorang ahli filsafat Veda, Buddha, dan Hindu yang sangat dihormati dan terkenal. Pentingnya penelitian Nakamura dan pekerjaan terjemahan menjadi sangat berpengaruh dalam praktik keagamaan di seluruh dunia hingga hari ini. Sebuah museum yang merayakan pekerjaan dan hidupnya adalah salah satu atraksi paling penting di Daikonjima.

Jembatan Eshima-Ohashi

Kerangka jembatan terbesar ke-3 di dunia, menghubungkan Kota Matsue di Prefektur Shimane dengan Kota Sakai-Minato di Prefektur Tottori melalui Daikonjima. Gambar jembatan telah menjadi viral karena betapa curamnya jembatan tersebut ketika difoto dari kejauhan dengan lensa telefoto. Jembatan ini terbuka untuk lalu lintas mobil, sepeda, dan pejalan kaki, serta menawarkan peluang bagus untuk mendapatkan potret unik.

Jembatan Eshima Ohashi
Jembatan Eshima Ohashi

Saluran Lava Yūkido dan Ryukeido

Keberadaan Daikonjima berasal dari lahar yang tercipta 200.000 tahun yang lalu. Lava yang sangat cair yang pernah mengalir di seluruh area ini meninggalkan jaringan gua lava yang rumit. Dua dari saluran lava ini, Yūkido dan Ryukeido, terbuka untuk umum dan menampilkan formasi lava yang menakutkan seperti "the Devil’s Bed", serta kehidupan gua yang unik, dan mata air gua yang jernih. Keduanya terletak dalam jarak 1 km dari Taman Yushien.

Reruntuhan Kastil, Kuil, dan Tempat Suci

Jelajahi fondasi batu berusia 500 tahun dari Kastil Aagoshide era Sengoku (Negara-negara Berperang). Semuanya terletak di pekarangan Kuil Zenryuji yang tenang, di ujung selatan Daikonjima. Dua tempat suci yang didedikasikan untuk gurita dan belut (unagi) air tawar juga dapat ditemukan di dekat Pulau Eshima.

Taman Otsukayama

Otsukayama adalah puncak gunung berapi yang melahirkan Daikonjima. Dengan ketinggian hanya 42,2 meter, ini adalah salah satu gunung berapi terendah di Jepang. Taman ini memberikan pemandangan 360 derajat Daikonjima, Danau Nakaumi, dan puncak Gunung Daisen yang menjulang tinggi. Di musim semi, pohon sakura berusia 60 tahun akan mekar berwarna merah muda yang indah. Terpencilnya daerah tersebut menjadikannya tempat yang tidak terlalu ramai. Taman ini juga memiliki banyak ruang terbuka dan tempat bermain untuk keluarga dengan anak-anak.

Acara

Kebun Botan Matsuri Yushien (Festival Peony)

Peony mekar dari Bulan April hingga Mei (musim yang populer). Yūshien menyelenggarakan Festival Peony untuk memamerkan berbagai warna menakjubkan yang dapat dihasilkan bunga dari Daikonjima.

Acara Iluminasi Musim Gugur dan Musim Dingin Taman Yushien

Musim gugur menghadirkan warna-warni yang menyala-nyala pada pohon maple dan tanaman berdaun lainnya di Taman Yushien, dan musim dingin menghadirkan pemandangan kristal tertutup salju. Yushien menggunakan kedua kesempatan tersebut untuk menyelenggarakan acara iluminasi yang membuat taman diterangi dengan 1.200.000 lampu LED. Acara musim gugur mempercantik warna pepohonan dan acara musim dingin menampilkan banyak patung dan jalan setapak yang seluruhnya terbuat dari lampu.

Aktivitas di Daikonjima

Bersepeda di lembah Celeste
Bersepeda di lembah Celeste

Bersepeda

Dengan luas hanya lebih dari 6 kilometer persegi, Daikonjima mudah dijelajahi dengan sepeda. Penginapan CocoReto menawarkan penyewaan sepeda bagi mereka yang ingin menjelajah dengan kecepatan mereka sendiri, dan tur bersepeda yang menunjukkan kepada para tamu hal terbaik yang ditawarkan pulau ini.

Bertani dan Memasak

CocoReto dengan bangga menawarkan pengalaman pertanian dan kuliner yang unik. Bergabunglah dengan petani dan penduduk lokal dalam memetik peony, memanen sayuran hijau, umbi-umbian, dan buah musiman dan menangkap kerang dari Danau Nakaumi. Pelajari cara menyiapkan dan memasak hasil panen dengan cara tradisional setelah Anda membawanya dari ladang atau danau. Ada aktivitas berbeda untuk setiap musim.

Peony and Nakaumi
Peony and Nakaumi

Workshop Kreatif

CocoReto juga menawarkan beberapa workshop unik tentang praktik tradisional botanzoe, yaitu seni mewarnai kain dengan pewarna yang terbuat dari kelopak bunga peony untuk membuat syal, sarung bantal untuk bangku, dan banyak lagi. Kira-kira apa cenderamata unik yang akan Anda buat sendiri?

Membuat herbarium
Membuat herbarium

Cara Memesan

Untuk informasi lebih lanjut memesan perjalanan Anda kunjungi situs CocoReto.

Cara ke sana

Daikonjima paling cepat diakses dengan terbang ke Bandara Yonago Kitaro di Tottori, dan naik taksi dari sana. Perjalanan memakan waktu sekitar 30 menit. Naik Jalur JR Sakai ke Sakai-Minato Minato Station (¥320), lalu naik Yatsuka Community Bus (¥200, 20 menit) atau Matsue dan Sakai-Minato Shuttle Bus (¥470, 16 menit) ke Daikonjima.

Sebagai alternatif, Anda bisa naik Jalur JR ke Stasiun Matsue dan transfer ke Bus Kota Matsue (¥680, 40 menit), atau Bus Antar-Jemput Matsue dan Sakai-Minato (¥700, 25 menit).

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Bryan Baier

Tinggalkan komentar