Kawasan Bersejarah Kurashiki Bikan

"Venesia Jepang” yang cocok dengan julukannya itu

Dari Kyoto hingga Kawagoe, ada banyak tempat di Jepang yang menawarkan pengalaman Jepang kuno. Namun, tersembunyi di sudut kota Kurashiki yang tenang, terdapat permata perjalanan tersembunyi yaitu Kawasan Bersejarah Kurashiki Bikan. Jangan biarkan ukurannya menipu Anda, karena meski kecil, Bikan Quarter adalah salah satu tempat terbaik di Jepang untuk merasakan seperti apa negara itu ratusan tahun yang lalu!

Pada tahun 1700-an, Bikan Quarter adalah distrik pedagang. Kanal yang melintas di tengahnya dibangun untuk mengangkut barang-barang usaha yang beroperasi di sana. Banyak bangunan di daerah tersebut dulunya merupakan gudang untuk bisnis, tetapi saat ini mereka menampung berbagai museum, restoran, dan toko cenderamata. Kanal itu sekarang berfungsi sebagai elemen keindahan di kawasan itu, dan memberi wisatawan kesempatan untuk naik perahu kuno dengan pemandu.

Sejarah Bikan Quarter diimbangi dengan keindahannya. Faktanya, kata "bikan" dalam bahasa Jepang berarti "pemandangan yang indah". Selain kondisi mengesankan dari bangunan tua di daerah tersebut, Bikan Quarter memiliki keunikan di mana di sini tidak ditemukan kabel listrik dan kabel yang menjuntai, karena semua tersembunyi dari pandangan untuk memberikan kesan yang lebih baik tentang daerah tersebut dulu. Di tempat seperti Jepang di mana bangunan sangat rapat, hal ini sangat langka. Kabel dan kabel listrik sering kali menghalangi pandangan bahkan di beberapa lokasi terpopuler. Menjelajahi kawasan ini tanpa halangan menambah keindahannya yang elegan.

Sama indahnya dengan Bikan Quarter dari luar, ada banyak hal yang bisa dijelajahi di dalam gedung juga. Ada banyak museum bertebaran, termasuk museum arkeologi, museum mainan, dan museum seni Ohara yang sedikit lebih modern. Tempat-tempat ini saja bisa memakan waktu satu hari untuk dinikmati sepenuhnya! Bersamaan dengan ini ada banyak kafe, restoran, dan toko cenderamata untuk dijelajahi dan dinikmati. Selain oleh-oleh khas seperti kaos oblong dan gantungan kunci, pengunjung dapat menemukan aksesori buatan tangan lokal, dan bahkan dapat membeli satu set sumpit berukir halus!

Pada malam hari, banyak dari toko-toko ini tutup dan perahu kanal berhenti beroperasi, tetapi jangan kembali dulu! Lampu malam di distrik tersebut dikembangkan dengan koordinasi dengan desainer pencahayaan, dengan tujuan menambah suasana malam hari. Lentera gaya lama melapisi kanal dan terisi dengan cahaya hangat, sementara lampu bangunan menerangi sudut-sudutnya dengan sempurna. Kurangnya kabel yang terlihat ke segala arah membuat pemandangannya jauh lebih bagus. Tempat ini sama indahnya pada malam hari seperti pada siang hari, atau bahkan lebih cantik.

Perpaduan unik dari kanal yang damai, keindahan arsitektur, dan sejarah yang menarik telah membuat Bikan Quarter mendapat gelar "Venesia Jepang". Sangat mudah untuk mengetahui alasannya! Meskipun tidak setenar Venesia yang sebenarnya, ketidakpopuleran kawasan itu hanya akan menambah pesonanya. Mengingat betapa menakjubkannya lokasi perjalanan yang mungkin membuat Anda ingin merencanakan perjalanan ke sana lebih cepat daripada sebelumnya, mungkin tempat ini akan menjadi tidak tersembunyi di masa depan!

Jelajahi konten serupa di fitur Rahasia Setouchi kami dan kunjungi situs web Setouchi Finder untuk konten tambahan di area tersebut.

Info lebih lanjut

Cari tahu tentang Kurashiki Bikan Historical Quarter

0
0

Tinggalkan komentar