Pemulihan Covid di Jepang

Bagaimana Jepang membantu Anda tetap sehat?

Oleh Serena Ogawa   

Kehidupan di tengah COVID-19 telah membawa banyak perubahan pada kehidupan kebanyakan orang. Perubahan yang juga tidak asing bagi para wisatawan.

Meskipun kami melihat program dorongan seperti Go to Travel (Pergi Berwisata), Go to Eat (Pergi Makan), dan kampanye-kampanye dorongan lainnya, rasanya seolah-olah semuanya kembali normal.

Tapi ingat, virus corona belum bisa dikalahkan. Hal yang sama terjadi di Jepang, di mana gambaran umunya menyatakan pendekatannya pada tiga C yaitu protokol closed spaces (ruang tertutup), crowded places (tempat ramai), dan close-contact (kontak jarak dekat).

Cari tahu beberapa upaya Jepang untuk membuat negaranya bergerak maju menuju pemulihan yang penuh harapan.

Hand sanitizer

(Foto: dekitateyo / Shutterstock.com)

Saat ini, jarang melihat bisnis atau restoran yang tidak memiliki hand sanitizer di pintu masuknya.

Baik ketika memasuki tempat makanan cepat saji seperti KFC atau restoran mewah Roppongi kelas atas, Anda diharapkan menggunakan pembersih yang disediakan untuk memastikan keselamatan dan kesehatan orang yang Anda hubungi. Meskipun tidak semua perusahaan akan secara langsung meminta Anda untuk menggunakan pembersih, beberapa akan memaksa dengan sopan. Semakin banyak, perangkat berbasis sensor tanpa sentuhan digunakan untuk meminimalkan penularan kuman yang tidak diinginkan.

Hand sanitizer adalah bagian dari strategi mencuci tangan yang lebih luas yang juga dipromosikan Jepang. Perhatikan bahwa jika menggunakan toilet umum, Anda mungkin mendapati pengering tangan telah dimatikan untuk lebih meminimalkan potensi penularan, jadi sebaiknya bawa handuk tangan untuk berjaga-jaga dan selalu disarankan untuk mencuci lagi setelah kembali ke rumah.

Masker

Masker Airism untuk Musim Panas
Masker Airism untuk Musim Panas (Foto: Uniqlo)

Jika menurut Anda budaya masker pra-COVID-19 Jepang itu menarik, Anda belum melihat apa pun. Bahkan di teriknya musim panas, kebanyakan orang di kereta dapat terlihat mengenakan masker kain sekali pakai atau, yang semakin umum, dapat digunakan kembali. Bahkan, Anda dapat diminta untuk pergi dari tempat-tempat seperti klinik jika Anda memutuskan untuk pergi tanpa masker.

Bahkan ada banyak tanda di kereta yang menginstruksikan orang tentang cara memakainya dengan benar, yang berarti menutupi mulut dan hidung Anda.

Normalnya, jarang sekali memakai masker pada bulan-bulan yang hangat, tetapi dengan Jepang yang terkenal dengan musim panasnya yang luar biasa panas, semakin banyak perusahaan yang dengan cepat berinovasi dan merilis masker baru yang lebih ringan dan lebih bernapas, lihatlah rangkaian Airism Uniqlo di atas, misalnya.

Social distancing

(Foto: Kuremo / Shutterstock.com)

Aturan Dua Meter

Mungkin sulit untuk mempertahankan jarak 2 meter di Jepang terutama di kereta api, kereta bawah tanah, dan kota yang sibuk. Namun itu tetap cara yang bagus untuk memastikan Anda dan orang di sekitar Anda tetap aman. Faktanya, banyak perusahaan "menutup" setiap kursi atau meja lain dan meminta pelanggan yang berada dalam kelompok untuk menerapkan aturan social distancing.

Pembatas Fisik

Ada banyak pelindung plastik yang dapat disesuaikan ditempatkan di antara pengunjung, seperti di restoran ramen Ikebukuro yang populer, Mutekiya. Tentu saja, jika sedang makan bersama, Anda dapat meminta staf untuk menurunkan pelindung agar percakapan lebih mudah.

Pengendali Keramaian

Perjalanan pulang pergi / perjalanan di luar jam sibuk: Banyak perusahaan mencoba untuk terus mendukung situasi kerja jarak jauh, serta mendorong staf untuk menghindari jam sibuk / perjalanan di jam sibuk, ini juga terkait dengan permintaan pemerintah agar orang-orang mencoba membatasi acara yang tidak penting.

Arus lalu lintas orang: Banyak toko telah menyiapkan pintu masuk dan keluar khusus untuk membantu meminimalkan interaksi antara pelanggan dan mengurangi risiko infeksi. Banyak perusahaan kecil yang membatasi jumlah maksimal orang yang diperbolehkan masuk pada satu waktu, dan meminta yang lain untuk menunggu di luar.

Hanya online: Jika tidak ada kerumunan terutama di tempat maka sebagian berkat pergeseran besar menuju belanja online yang telah dilihat Jepang seperti negara lain di dunia. Dalam beberapa kasus, hal ini memungkinkan acara tertentu untuk online melalui streaming, atau format pengalaman virtual. Dalam kasus lain, pemesanan online telah dilihat sebagai cara penting bagi industri makanan untuk terus berjalan dengan kedua restoran menawarkan takeaway / pengiriman, tetapi juga produsen makanan semakin mengirimkan kelebihan produk langsung ke konsumen.

A-Nation Online 2020

A-Nation Online 2020

Aug 29th 2020

Coronavirus may have spoiled many plans this year but this is one event that you won't have to miss!

1 ¥4,800
Tokyo Game Show

Tokyo Game Show

Late Sep

Experience one of the biggest annual video game trade shows in the world.

3 Gratis

Termometer Tanpa Kontak Fisik

Termometer Infamerah
Termometer Infamerah (Photo: pexels)

Banyak taman hiburan seperti Yomiuriland, Sanrio Puroland, dan bahkan Disneyland mewajibkan untuk mengukur suhu Anda sebelum Anda bisa masuk. Klinik, hotel, dan restoran juga tersedia. Mereka biasanya menggunakan termometer infra merah nirkontak yang ditempatkan sekitar 2 cm dari dahi Anda. Ini memungkinkan mereka memastikan Anda merasa cukup sehat dan melindungi tamu lain.

Tetapi bisnis reguler melakukan hal yang sama, jadi jangan heran jika seseorang menunjukkan termometer ke arah Anda.

Ventilasi

Kereta juga menjalani pembersihan ekstra
Kereta juga menjalani pembersihan ekstra (Photo: Cfktj1596 / CC BY-SA 4.0)

Tidak jarang melihat jendela terbuka sedikit di kereta selama musim panas. Tapi ini memberikan manfaat tambahan dari aliran udara segar. Anda mungkin merasakan naik kereta dengan hembusan AC dan jendela terbuka, hal ini yang sama berlaku untuk restoran dan toko.

Papan Tanda di Tempat Umum

Segel Tokyo ini berarti keamanan
Segel Tokyo ini berarti keamanan

Tokyo mulai memberikan dorongan bagi restoran, museum, bar karaoke, dan tempat lain untuk mematuhi aturan kebersihan yang baru. Bisnis yang secara ketat mengikuti daftar periksa dapat memperoleh dan menampilkan segel kebersihan (kansen bōshi tettei sengen, 感染防止徹底宣言). Yang menunjukkan bahwa mereka telah melakukan rutinitas pembersihan yang luar biasa dan dapat memberikan ketenangan pikiran tambahan kepada pengunjung dan pelanggan.

Ada banyak tanda baru di era virus korona. Sementara sebagian besar dari tanda-tanda ini hanya dalam Bahasa Jepang, beberapa mengadopsi pendekatan yang lebih internasional termasuk dengan menggunakan Bahasa Inggris, Cina, dan Korea juga. Tetapi dengan gambar yang jelas, Anda biasanya dapat mengikuti saran yang terpasang.

Kementerian Kesehatan, Perburuhan, dan Kesejahteraan Jepang bahkan telah membuat aplikasi kontak, COCOA. Ini melacak orang lain dengan aplikasi yang kebetulan Anda lewati dan kemudian memperingatkan Anda jika salah satu dari mereka dinyatakan positif virus corona. Awalnya ada beberapa keluhan privasi sehingga aplikasi belum melihat jumlah unduhan yang ingin mereka capai. Aplikasi ini juga tersedia dalam Bahasa Inggris.

Aplikasi COCOA
Aplikasi COCOA (Foto: Koshiro K / Shutterstock.com)

Apa sajakah cara lain yang Anda lihat jika bisnis melindungi tamu? Dan metode lain apa yang Anda latih untuk diri Anda sendiri? Mari kita semua tetap sehat agar hidup normal kembali.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Serena Ogawa

Tinggalkan komentar