Mendaki Gunung Asama

Gunung berapi aktif yang hidup dan sangat berasap

Oleh Steve Morton   

Tanpa perlu diperkenalkan lebih lanjut kepada kebanyakan orang Tokyo adalah kota resor Karuizawa di Prefektur Nagano, yang telah menjadi tempat peristirahatan musim panas populer bagi orang-orang yang tak ada habisnya yang putus asa untuk melarikan diri dari panasnya kota. Dengan iklimnya yang lebih sejuk dan pemandangan yang indah, kota ini pasti layak untuk dikunjungi terutama jika mengingat daya tarik utamanya yaitu Gunung Asama.

Meskipun diperlakukan oleh sebagian besar wisatawan hanya sebagai bagian dari pemandangan, "Asama-San" berada dalam peringkat 100 gunung terkenal di Jepang dengan klaim sebagai satu-satunya yang secara resmi ditutup untuk pengunjung karena aktivitas vulkaniknya.

Seperti Gunung Fuji, Gunung Asama termasuk dalam kategori gunung berapi. Namun sementara Fuji-san sudah tidak aktif, Asama-san masih sangat hidup dan berasap.

Karenanya, fakta ini mungkin menghalangi kebanyakan orang biasa untuk mendekati sang gunung. Namun, bagi para penggemar sejati, pemikiran untuk TIDAK mendaki gunung besar ini sudah cukup untuk membuat mereka pingsan.

Pendakian

Peta besar di dekat halte bus menandakan dimulainya jalur pendakian. Bergantung pada seberapa dekat Anda ingin mencapai puncak (yang mana merupakan kawah berasap), dibutuhkan sekitar 6 sampai 7 jam pendakian pulang pergi. Di sebelah kanan ujung jalan setapak terdapat kuil kecil di mana pengalaman sebelumnya telah mengajari saya kebajikan membuat doa kecil sebelum mendaki.

20 menit pertama melibatkan pendakian melalui hutan yang jarang, sampai akhirnya jalan setapak terbagi menjadi "Jalur Ura" (裏コース) dan "Jalur Naka" (中コース). Saya pasti akan merekomendasikan yang pertama karena ini adalah rute yang jauh lebih indah.

Selama satu setengah jam berikutnya, Anda akan mengikuti jalan setapak yang melihat pemandangan tebing dan jurang yang dalam dan benar-benar spektakuler, semuanya dalam jarak yang sangat dekat. Meskipun ada godaan untuk melihat lebih dekat, tetaplah jaga jarak dari tepi jurang!

Tepat sebelum titik utama di "Tominokashira" (トーミの頭), Anda akan berjalan melewati sebuah pondok merah yang sangat khas. Meski terlihat sangat tidak menarik, sebenarnya ini adalah tempat penampungan darurat yang memberikan perlindungan dari abu Gunung Asama jika terjadi letusan.

Saat mencapai "Tominokashira" Anda tiba-tiba akan melihat sesuatu yang luar biasa bermunculan di depan Anda. Seperti dongkrak di dalam kotak, Gunung Asama ternyata berdiri dikelilingi ladang hijau yang subur.

Kabar baiknya adalah dari sini ke titik berikutnya yakni "Yu-no-taira" (湯ノ平口), memerlukan sekitar satu jam dan jalurnya menurun. Dari sini Anda bisa melihat banyak formasi batuan yang mengesankan dan perbukitan yang terlihat seperti "negara hobbit" dari film Lord of the Rings. Kabar buruknya adalah, Anda harus mendaki rute ini dalam perjalanan pulang Anda.

Akhirnya padang rumput hijau yang subur ini berubah menjadi pemandangan vulkanik yang tandus di mana jalur berbatu yang lepas membuat pendakian untuk satu jam berikutnya mengering. Anehnya, di sepanjang bagian inilah kami bertemu dengan sejumlah besar pendaki yang tiba-tiba muncul entah dari mana.

Di dekat puncak gunung Anda akan melihat tanda hitam yang tidak bisa dilewatkan, (ditulis dalam Bahasa Jepang dan Inggris), memperingatkan Anda untuk tidak memasuki kawah. Pada titik ini terserah Anda apakah Anda memutuskan untuk masuk atau tidak. Bahaya terbesar sebenarnya dari asap belerang yang tergantung pada kondisi cuaca dapat menyebabkan pusing dan pingsan. Jika sesuatu terjadi pada Anda di luar titik ini, Anda sendirian!

Jika Anda memutuskan untuk memasuki kawah, dibutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk mendaki ke puncak, kemudian dilanjutkan dengan berjalan kaki selama 40 menit di sepanjang tepi kaldron. Pemandangannya benar-benar di luar bayangan dunia ini. Menakjubkan! Ini adalah saat terdekat saya pada sebuah gunung berapi yang berasap.

Sebelum memulai perjalanan pulang, ada baiknya Anda memutar 30 menit ke puncak "Mae-Kakeyama" (前掛山), yang sebenarnya merupakan titik pandang resmi Gunung Asama.

Dengan sebagian besar pendakian kami telah selesai, kami tidak mengharapkan kejutan apa pun saat turun. Namun, salah satu hal hebat tentang mendaki adalah selalu mengharapkan hal yang tidak terduga.

Mendekati titik akhir, saya tiba-tiba dikejutkan oleh sesuatu yang lewat sangat dekat: seekor beruang! Untungnya, saya memiliki "lonceng beruang" dan beruang itu sebenarnya masih kanak-kanak. Pasti ini keberuntungan karena saya menyempatkan diri berkunjung ke kuil sebelum pendakian.

Cara ke sana

Dari Tokyo, dibutuhkan waktu satu jam naik kereta cepat ke Karuizawa di mana Anda dapat naik di jalur Shinano Tetsudo Line ke Stasiun Komoro yang memakan waktu 25 menit lagi.

Dari Stasiun Komoro Anda dapat naik beberapa bus menuju ujung jalan setapak di "Takamine Kogen Onsen" (高峰 温泉), yang memakan waktu sekitar 45 menit perjalanan. Untuk informasi bus rinci dan kondisi cuaca, silakan hubungi Kantor Informasi Karuizawa di 0267-42-249.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Steve Morton

Tinggalkan komentar