Pasar Minggu Kochi

Tradisi 300 tahun

Oleh Nate Hill   

Setiap hari Minggu pagi sejak 1690, Outesuji, salah satu jalan utama di pusat kota Kochi, memulai transformasinya menjadi pasar terbuka yang membentang sepanjang 1,3 kilometer. Pasar ini dikenal sebagai Nichiyouichi, atau dengan simpel, Pasar Minggu.

Sekitar jam lima pagi di akhir transformasi ini, gelombang taksi-taksi malas yang menunggu untuk mengambil penumpang-penumpang terakhir dari kerumunan pesta Sabtu malam sebelumnya telah digantikan oleh deretan stan tertutup yang penuh dengan produk segar, produk-produk lokal - mungkin Anda tidak pernah melihat 90% darinya.

Anda dapat menemukan Outesuji antara Kochi Station dan jalan-jalan terkenal yang membentang dari timur ke barat, juga mobil-mobil yang memenuhi dari barat ke utara dari stasiun. Outesuji terletak sedikit di utara Obiyamachi, distrik komersial utama kota.

Saya sarankan mulai di sisi timur pasar. Dengan cara itu, Anda akan berakhir tepat di depan tempat yang harus anda kunjungi, istana Kochi.

Saat menyusuri pasar, bawalah sebuah kamera dan jiwa petualang. Karena mayoritas pasar adalah sayuran segar, buah, dan bahan makanan lainnya, alasan utama untuk pergi adalah untuk menemukan pemandangan, selera, dan aroma baru - Anda akan merasa seperti anak-anak lagi. Sebagian besar dari stan akan lebih dari senang untuk membolehkan Anda mencicipi produk mereka jika Anda menunjukkan minat (cobalah untuk membeli sesuatu untuk Anda makan di hotel jika Anda menikmatinya).

Di antara jajanan setempat Anda harus mencoba pasta miso, yuzu (jeruk kecil, asam seukuran lemon), buntan (pomelo), kinkan (kumquat), biwa (loquat - mirip dengan aprikot), otsukemono (berbagai sayuran acar sayuran), nukazuke (sayuran acar dalam dedak padi), dan Katsuo bushi (bonito kering serutan tuna). Itu baru awalnya.

Sayur-sayuran khas, seperti tomat dan terong, juga cenderung sangat lezat di Kochi. Jadi jika Anda memiliki kemampuan untuk memasak saat Anda di sini, belilah bahan-bahan makan malam Anda di Pasar Minggu juga.

Di ujung barat pasar, sebelum istana Kochi, Anda dapat menemukan barang-barang kerajinan tangan, toko-toko antik, pisau khusus memancing buatan lokal (cukup besar untuk membuat sushi atau sashimi sendiri), dan barang-barang menarik lainnya yang bisa menjadi suvenir yang bagus. Salah satu favorit saya adalah katak-katak kecil yang terbuat dari tanah liat, yang Anda masukkan ke dalam dompet Anda dan berubah menjadi magnet uang (meskipun saya masih menunggu punya saya untuk memberi hasil.).

Pasar tutup pada Januari tanggal 1 dan 2, dan selama festival tari terkenal, Yosakoi, pada pertengahan Agustus saat Outesuji dipenuhi oleh parade penari berwarna-warni. Selain waktu-waktu tersebut, pasar buka setiap hari Minggu. Dari April sampai September, pasar buka dari pada jam 05:00 - 18:00, dan dari Oktober sampai Maret, 06:00 - 17:00.

Sejauh ini, pasar Minggu adalah pasar terbesar di Kochi, jika Anda tidak bisa mengunjunginya, Anda akan selalu bisa melihat produk-produk di pasar Selasa, Kamis, atau Jumat. Ada juga pasar All Organic, All Local (Semua Organik, Semua Lokal) yang saya akan ceritakan di artikel lain.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Anisa Shafiyya Harnantyari

Anisa Shafiyya Harnantyari @anisa.shafiyya.harnantyari

Artikel asli oleh Nate Hill

Tinggalkan komentar