Buku Stampel Kuil Jepang

Goshuinchou, hadiah unik dan asli dari Jepang

Oleh Richard Mulvihill   

Kami punya ide cenderamata dari Jepang. Pastinya bukan sushi plastik atau penanak nasi Hello Kitty. Buku catatan stempel merah dari kuil Jepang adalah sebuah buku kecil yang dapat Anda bawa ke ribuan kuil dan tempat suci di seluruh Jepang. Benda ini disebut "Goshuinchou". Terjemahan literalnya adalah "Buku catatan stempel merah yang terhormat". Dengan nama seperti itu, aktivitas mengoleksi stempel jadi terdengar mengagumkan!

Cara Kerjanya

Saat kunjungan pertama Anda ke kuil di Jepang, Anda dapat membeli buku catatan Goshuin. Kemudian, serahkan buku baru Anda itu kepada biksu yang ramah di kuil. Biksu itu menggunakan tinta hitam untuk menulis nama dan tanggal dengan tangan menggunakan kaligrafi tradisional Jepang. Setelah itu, ia akan memberi cap buku Anda dengan stempel merah besar yang unik untuk kuil tertentu. Setelah membayar (menyumbangkan) sejumlah uang ke kuil (biasanya ¥200-500), Anda akan diberikan kembali buku catatan dengan kaligrafi hitam yang indah dan tinta merah terang. Di kuil berikutnya, Anda tidak perlu membeli buku baru. Cukup berikan mereka buku yang sudah Anda miliki, dan biksu di kuil baru akan menempatkan karya seninya tepat di sebelah yang telah Anda terima. Pada akhir perjalanan, Anda akan memiliki koleksi karya seni asli yang secara harfiah melacak perjalanan Anda di seluruh penjuru Jepang.

Buku catatan setiap orang menjadi berbeda. Selain nama dan tanggal yang berbeda, setiap biarawan dan kuil memiliki gaya yang berbeda. Urutan Anda pergi ke berbagai candi juga membuat semua buku terlihat berbeda. Bagian terbaiknya adalah buku itu terbuka seperti akordeon. Artinya itu terbuka seperti gulungan terlipat sehingga semua halaman dapat terungkap sekaligus (lihat foto di bawah). Saya telah berbicara dengan orang-orang yang telah membingkai kaligrafinya untuk ditempelkan di dinding mereka.

Perjalanan dan Stempel

Setelah Anda memiliki ketertarikan untuk membawa buku Goshuin setiap kali bepergian di Jepang, Anda akan mulai waspada untuk terus mencari stempel-stempel merah itu. Anda akan mulai melihat stempel ke mana pun Anda pergi, baik di stasiun kereta api, dan tempat istirahat. Bahkan di tempat-tempat seperti Museum Tokyo Gyoza dan Akuarium Nagoya. Di Jepang, stempel-stempel dan perjalanan menempel seperti sushi dan kecap. Ini bukan hanya taktik pemasaran -- stempel dan perjalanan berakar kuat dalam sejarah dan budaya Jepang.

Semua berawal dari sejarah Jepang dalam berziarah ke tempat-tempat suci dan kuil. Ini mungkin tujuan alam suci seperti Gunung Fuji dan Gunung Koya. Atau mungkin tempat suci, satu tempat awal seperti Kuil Ise. Kebiasaan ini lalu berkembang menjadi "Perjalanan ke Beberapa Situs", seperti 88 situs Suci Shikoku dan 33 situs Saigoku, di mana sekelompok kuil semuanya dikhususkan untuk hal yang sama. Karena tidak ada satu kuil yang lebih penting dari yang lain, semua kuil harus dikunjungi.

Bahkan sejak tahun 750 M, orang-orang Jepang selalu mencoba melacak kuil mana yang pernah mereka kunjungi. Dari sini lah motivasi asli untuk membuat buku catatan kuil muncul. Dikatakan bahwa pada masa lalu, pendeta kuil akan menandatangani buku Anda untuk menunjukkan bahwa Anda pernah ke sana. Jika mereka sedang pergi, Anda akan cari cara sendiri untuk "membuat” stempel tersebut. Stempel dan tanda tangan menjadi lebih rumit seiring berjalannya waktu, dan keduanya berkembang menjadi apa yang Anda lihat sekarang.

Di beberapa kuil yang lebih besar, jangan kaget jika Anda menyerahkan buku catatan Anda dan mereka memberi Anda "nomor". Mereka sangat sibuk, dan memiliki begitu banyak buku catatan, sehingga Anda harus mengambilnya saat keluar. Ini seperti pemeriksaan mantel Goshuin.

Kuil yang lebih besar juga telah meningkatkan sumbangan dengan menawarkan buku catatan yang unik dan lebih mahal. Beberapa di antaranya dibordir indah dengan gambar kuil di bagian luar. Favorit pribadi saya adalah buku yang sangat langka yang dapat Anda beli di Koya-san, di mana sampul buku catatan terbuat dari kayu di Pegunungan Kii yang suci dan hutan Koya tempat kuil berada.

Saya tidak mencoba membujuk Anda untuk tidak membeli sushi plastik atau barang dagangan terkait Hello Kitty. Saya hanya mengatakan, selain benda-benda "keren" lain itu, pastikan Anda mengambil dan membawa buku stampel kuil Goshuinchou. Itu membuat kenang-kenangan murah yang sangat baik yang menjadi lebih indah dari waktu ke waktu.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Richard Mulvihill

Tinggalkan komentar