Sapporo adalah perpaduan antara gaya lama dan baru (Photo: dimakp / stock.adobe.com)
Sapporo adalah perpaduan antara gaya lama dan baru (Photo: dimakp / stock.adobe.com)

Tinggal di Sapporo, Jepang

Hidup sebagai ekspatriat di kota terbesar Hokkaido

Saya tahu orang-orang yang datang ke sini yang awalnya berniat untuk tinggal selama satu tahun dan akhirnya tinggal di sini lebih lama lagi (seperti saya), jadi ada komunitas ekspat yang cukup besar di sini.

Bagi saya, cuaca sepanjang tahun di sini sempurna. Itu bukanlah sesuatu yang mengejutkan, karena saya berasal dari Inggris di mana hujan turun sekitar 80% dalam setahun. Di Sapporo terdapat empat musim yang berbeda sehingga selalu ada sesuatu yang bisa dilakukan setiap orang sepanjang tahun.

Jika Anda menyukai olahraga musim dingin, maka Sapporo sangat cocok untuk bermain ski karena Hokkaido bisa dibilang memiliki salju terbaik di dunia; ringan, halus, dan lembut -- tidak seperti salju tebal basah yang ditemukan di Eropa dan Amerika Utara.

Musim semi adalah musim yang paling tidak saya sukai dalam setahun. Di Sapporo, bahkan pada akhir Mei, tumpukan kecil salju kecokelatan masih bisa dilihat dan anginnya masih cukup dingin. Di musim semi hujan deras juga sering turun sehingga cuaca tidak menentu (seperti Inggris).

Musim panas di sini sempurna, dengan suhu mencapai 30 derajat Celcius dan kering, jadi sangat nyaman, tidak seperti bagian lain di selatan Jepang yang bisa sangat lembab dan suhunya sangat panas. Puncak musim panas yang terjadi sekitar akhir Juli hingga akhir Agustus adalah waktunya untuk mengunjungi pantai-pantai setempat dan berkendara di pegunungan dan danau sekitar.

Transportasi

Akses di kota ini sungguh mudah, dan kebanyakan orang tidak memakai mobil karena transportasi umumnya sangat bagus. Sistem kereta bawah tanah dan JR (Japan Rail) selalu tepat waktu dan teratur. Sistem busnya sedikit lebih rumit karena banyak bus hanya berbahasa Jepang, jadi lebih baik Anda membiasakan diri dengan area tersebut sebelum mulai menggunakan bus umum. Memiliki mobil di Jepang bisa sangat mahal karena Anda harus membayar banyak biaya. Kalau saya ingin mengendarai mobil, jauh lebih murah jika menyewa mobil untuk beberapa hari. Warga non-Jepang dapat mengemudi di Jepang dengan Lisensi Internasional yang diperoleh dari negara asalnya untuk jangka waktu hingga satu tahun.

Jika berasal dari Inggris Raya, Australia, Selandia Baru, dan negara lain, sangat mudah mendapatkan SIM Jepang. Jika tidak, maka Anda harus mengikuti tes tertulis dan mengemudi yang semuanya dalam Bahasa Jepang.

Sangat jelas kalau bisa berbicara Bahasa Jepang adalah bonus yang besar dan saya sangat menyarankan Anda belajar jika ingin menikmati hidup di Jepang. Berbeda dengan kota-kota besar seperti Tokyo dan Osaka yang tidak membutuhkan Bahasa Jepang, kebanyakan orang Jepang di Sapporo tidak bisa berbahasa Inggris. Oleh karena itu, menurut saya percakapan Bahasa Jepang dasar sangat penting bagi Anda untuk mendapatkan pengalaman yang baik di sini.

Bekerja di Sapporo

Sayangnya, kecuali Anda bisa membaca dan menulis Bahasa Jepang dengan baik (minimal JLPT 2) akan sangat sulit bagi Anda untuk mendapatkan pekerjaan selain mengajar Bahasa Inggris. Hasilnya, sebagian besar penutur asli Bahasa Inggris yang datang ke Sapporo mengajar Bahasa Inggris.

Ada banyak Eikaiwas (sekolah percakapan Bahasa Inggris) di seluruh Jepang, mulai dari perusahaan swasta kecil hingga perusahaan besar, jadi ini mungkin yang paling mudah untuk dilamar karena mereka selalu mencari pengajar. Gajinya pun relatif besar.

Mengajar di SD, SMP, dan SMA juga menjadi pilihan lain. Jadwal biasanya dari jam 8 pagi sampai 5 sore, dari hari Senin sampai Jumat. Anda akan mendapatkan semua hari libur biasa dan hari libur nasional sepanjang tahun, di mana pada hari-hari libur ini Anda tetap dibayar. Untuk bekerja di sekolah-sekolah ini biasanya diperlukan Bahasa Jepang tingkat dasar, tergantung pada sekolahnya.

Mengajar di Universitas mungkin adalah pekerjaan yang paling menguntungkan tapi paling sulit didapat di Sapporo. Namun, untuk bekerja di Universitas, gelar Master jurusan pendidikan biasanya diperlukan dan tingkat Bahasa Jepangnya harus kompeten. Ada juga pekerjaan lain yang dapat Anda lakukan selain mengajar Bahasa Inggris, seperti perekrutan atau reservasi pelanggan dari luar negeri, tapi hanya ada sedikit di Sapporo, jadi pilihan terbaik Anda adalah pergi ke kota yang lebih besar seperti Tokyo atau Osaka.

Alternatifnya, jika Anda bisa berbicara, membaca, dan menulis Bahasa Jepang di tingkat yang lebih tinggi, Anda bisa bekerja di perusahaan Jepang dan menjadi salary man atau pekerja kantoran.

Tempat Tinggal

Mendapatkan flat atau apartemen bisa sangat merepotkan di Sapporo, terutama jika Anda tidak mengerti Bahasa Jepang. Hampir semua agen persewaan tidak memiliki data dalam Bahasa Inggris, jadi Anda harus membawa orang Jepang untuk menerjemahkan.

Biaya pindah ke tempat baru juga sangat mahal. Biasanya Anda harus membayar sekitar dua bulan sewa di muka, deposit, biaya agensi, biaya asuransi, biaya manajemen, biaya uang kunci dan beberapa biaya tambahan lainnya. Secara keseluruhan, Anda akan membutuhkan sekitar ¥200,000 untuk pindah ke apartemen dengan sewa bulanan sekitar ¥45,000.

Apartemennya sangat kecil jika dibandingkan dengan standar barat dan apartemen dasar untuk satu orang terdiri dari ruang studio yang berfungsi ganda sebagai kamar tidur dan ruang tamu, dapur kecil, kamar mandi, dan toilet kecil.

Jika Anda melamar pekerjaan dari negara Anda, maka perusahaan seharusnya telah mengatur akomodasi untuk Anda, yang berarti Anda tidak perlu khawatir tentang apa pun. Perusahaan Anda akan mengurus semuanya, mulai dari furnitur hingga kontrak hingga pembayaran. Mudah!

Sapporo adalah kota yang menarik untuk ditinggali dan setelah Anda terbiasa dengan gaya hidup di sini, cukup sulit untuk pergi dari sini.

0
1

Gabung diskusi

Novia Mardasari 3 tahun yang lalu
Aku pergi ke Sapporo cuman 2 hari dan bener-bener ga cukup. Hope, aku bisa stay lebih lama disana.