Taman Nasional Shiretoko

Inilah ujung dunia

Terletak di Timur Laut Hokkaido adalah surga bagi pencinta alam. Warisan Dunia Taman Nasional Shiretoko adalah rumah bagi konsentrasi beruang coklat terbesar di dunia. Lebih dari 300 ekor dan terus bertambah, hewan-hewan ini hidup di semenanjung yang membentang sepanjang 70 kilometer dan lebar 26 kilometer. Selama musim dingin di Laut Okhotsk, angin kencang dari Siberia menyebabkan aliran es yang selama musim semi mencair dan menyediakan makanan khusus bagi banyak salmon. Di sisi Selat Nemuro di mana tidak ada es yang terbentuk, pantai dibatasi dengan stasiun panen rumput laut. Membentang tepat di tengah semenanjung adalah pegunungan Shiretoko.

Karena ini adalah habitat beruang dengan ekosistem yang kaya, sebagian besar area pendakian memerlukan pemandu profesional. Anda akan melihat tanda-tanda di seluruh taman untuk tidak memberi makan beruang karena jika mereka terbiasa dengan manusia, maka penjaga hutan terpaksa harus menyingkirkan mereka karena alasan keamanan. Di berbagai fasilitas di sepanjang rute, Anda akan membaca kisah-kisah menyedihkan tentang beruang yang harus disingkirkan.

Selain pendakian dengan pemandu, ada dua cara lain untuk menikmati Taman Nasional ini yaitu, pertama, melalui kapal pesiar dan kedua, melalui tur bus interior. Dari bulan April hingga Oktober Anda dapat menikmati pelayaran selama 3 jam dan 45 menit di Laut Okhotsk ke Tanjung Shiretoko. Dimulai dari Pelabuhan Utoro melewati banyak air terjun yang indah. Yang pertama adalah Air Terjun Frepe juga dikenal sebagai Oteme no Namida (air mata wanita). Air terjun itu hidup dari sumber mata air bawah tanah yang juga dapat diakses melalui tur bus. Air terjun berikutnya adalah Kashuni di mana para pemburu akan berlabuh di dalam gua tepat di bawah air terjun. Air terjun besar terakhir di sisi semenanjung ini adalah Kamuiwakka, yang dikenal sebagai Air Suci dan tidak dapat dicapai di darat. Anda akan melihat banyak formasi batuan indah selama pelayaran yang terbentuk oleh aliran vulkanik yang terkikis oleh arus es. Anda mungkin melihat Beruang Coklat, Elang Ekor Putih, Guillemot, Asian House Martin, Burung Kormoran Jepang, Rubah Merah, Orca, Anjing Laut, Singa Laut, Lumba-lumba, dan Salmon. Anda dapat menyewa teropong dengan sedikit biaya. Ketika kapal mencapai Tanjung Shiretoko, Anda akan diberikan sertifikat kenangan setelah mencapai ujung taman. Mungkin ada jalur tur kapal pesiar untuk dipilih, tetapi Aurora membawa Anda ke Cape dan juga menyediakan tur Es Mengapung selama musim dingin.

Semua nama anak sungai, sungai, danau, dan air terjun berasal dari bahasa asli orang Ainu.

Tur bus berlangsung sekitar 5 jam, dimulai di Terminal Shari dan berhenti di Air Terjun Oshinkoshin sebelum memasuki Taman Nasional. Pemandu wisata kami yang luar biasa, Saori Nagashima, berbicara tanpa henti dengan informasi menarik tentang Taman Nasional. Pengemudi muda kami yang sangat rajin adalah Keita Takayama. Keduanya memiliki kepribadian ramah yang membuat tur ini sangat menyenangkan.

Dari puncak Shiretoko pada hari yang cerah (sangat tidak biasa), Anda dapat melihat Pulau Kunashir (saat ini dikuasai oleh Rusia). Tujuan utama tur ini adalah Danau Shiretoko Goko (Lima Danau). Saat Anda tiba, ada wejangan wajib tentang keamanan dan aturan penampakan beruang. Ada dua pilihan: jalan aman di jalur kayu yang ditinggikan (1,6 Kilometer pulang pergi) atau tur berpemandu berbayar (3 kilometer) di jalur darat. Ada beberapa alasan diperlukannya panduan ini, salah satunya karena habitat beruang coklat, dan kedua untuk mencegah kerusakan ekosistem. Selama perjalanan kami, jalur darat ditutup karena penampakan beruang. Di dek observasi tepi danau, Anda dapat melihat refleksi pegunungan Shiretoko di Danau Ichiko. Pemberhentian lain dalam tur ini termasuk Air Terjun Frepe dengan jalan kaki 1 kilometer yang menyenangkan dan tanda yang mendorong kami untuk membuat banyak suara untuk menakuti beruang, Pusat Alam Shiretoko (pastikan Anda melihat film empat musim selama 20 menit), dan Pusat Konservasi Warisan Dunia Shiretoko.

Kedua tur tersebut memberikan pemandangan menakjubkan yang tidak akan Anda temukan di tempat lain di Jepang.

Taman Nasional ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana manusia dan alam dapat hidup berdampingan sambil mempertahankan Harta Nasional yang indah dan liar.

Cara ke sana

Penerbangan harian dari Tokyo dan kota-kota Jepang lainnya ke Bandara Memanbetsu. Bus dari Bandara langsung ke Utoro dekat pintu masuk Taman.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0

Tinggalkan komentar