Museum Es Laut Abashiri

Keseruan beku di Perbatasan Utara Hokkaido

Abashiri adalah sebuah kota kecil di pesisir utara Hokkaido yang terkenal akan penjara terpencilnya yang menakutkan dan berbatasan dengan es. Penjara itu dibuat untuk menahan para tahanan politik pada Era Meiji.

Namun sekarang, adalah lautan es-nya yang membawa orang untuk berkunjung ke sini -- dan berkat Museum Okhotsk Ryūhyō, Anda bisa melihatnya sepanjang tahun!

Pemberhentian pertama adalah Gunung Tento. Saya naik bus ke puncak, yang memiliki pemandangan ke kota Abashiri, laut Okhotsk, dan pegunungan yang tertutup salju di dekatnya.

Museum di puncak pegunungan memiliki dek observasi untuk menikmati pemandangan yang indah serta seluncuran es dan area kereta luncur untuk anak-anak dan anak-anak besar.

Di dalamnya terdapat potongan-potongan es terapung yang telah dikeluarkan dari laut dan disimpan di ruangan berpendingin dalam untuk dilihat wisatawan pada musim panas. Sebagian besar pameran dalam Bahasa Jepang, tetapi Anda dapat melihat "Sea Angels" atau udang kecil yang hidup di bawah es di dalam tangki.

Hal yang paling menyenangkan adalah saat Anda masuk, mereka memberi Anda kain flanel basah untuk dibawa ke ruang es yang Anda ayunkan selama sekitar 30 detik sebelum membeku dan terlihat seperti potongan ikan kering. Ini sebenarnya jauh lebih mengasyikkan daripada kedengarannya, karena terjadi begitu cepat sehingga Anda yakin itu pasti tipuan, dan banyak orang bergegas mengambil handuk lembut dan segar untuk mencobanya lagi.

Di dalamnya Anda dapat melihat es lebih dekat, juga melihat bentuk dan warna aneh yang ditimbulkan oleh air laut yang membeku.

Seperti halnya semua museum di Asia, hal yang menyenangkan adalah melihat museum itu sendiri dan juga pamerannya karena mereka selalu menampilkan sesuatu dengan cara yang berbeda.

Untuk memasuki ruang es, mereka memiliki pilihan mantel yang dapat Anda pinjam bagi yang berkunjung pada musim panas, tetapi anehnya, ini adalah baju luar abu-abu dan merah marun yang sangat besar yang rasa-rasanya seperti berasal dari novel Dickens. Mengapa? Saya tidak tahu... Saat saya berkunjung pada bulan Februari, dari sini saya naik bus kembali ke pelabuhan dan kemudian melanjutkan pelayaran pemecah es di atas Aurora yang juga dijelaskan oleh artikel hebat JT lainnya.

Sayangnya, pada hari itu tidak ada banyak es laut, dan sebagian besar berada di dekat pelabuhan, tetapi perjalanan ke Tanjung Notoro sangat menyenangkan. Efek perubahan iklim jelas mempengaruhi jumlah es laut yang telah menurun sejak 1980-an jadi pastikan jika Anda berada di area tersebut, Anda mengambil kesempatan ini selagi bisa!

Sebelum berangkat, sangat penting untuk memeriksa dengan operator kapal pesiar mana yang sedang beroperasi karena mereka membatalkan beberapa pelayaran tergantung pada kondisi.

Sangat mudah untuk menggabungkan kedua aktivitas ini karena Anda dapat memperoleh tiket tiket bus yang mencakup beberapa perjalanan dengan bus yang menghubungkan terminal kapal pesiar dan museum Sea Ice, Museum Rakyat Utara, dan Museum Penjara. Perlu dicatat bahwa jadwal dan rute berubah sesuai musim, jadi periksa dulu untuk menghindari menunggu lama atau berjalan lebih lama.

Tiket tersedia di kantor turis di banyak hotel dan penginapan jadi bertanyalah untuk saran dan detail terkahir.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0

Tinggalkan komentar

Thank you for your support!

Your feedback has been sent.