Kuil Tiga Saudari Sengoku, Fukui

Peristirahatan kakak-beradik ternama dari Era Sengoku

Oleh Takako Sakamoto   

Three Sisters Shrine atau Kuil Tiga Saudara Perempuan berdiri di Reruntuhan Kastil Kitano-Sho di kota Fukui, di samping Kuil Shibata. Jika Anda terbiasa mendengar soal Periode Sengoku di Jepang, Anda mungkin mengenal tiga bersaudara yang ternama, terhormat, dan cantik ini. Mereka adalah anak-anak perempuan dari Oichi, saudara perempuan cantik dari seorang tokoh dalam sejarah Jepang, Oda Nobunaga.

Setelah pembunuhan Oda Nobunaga, dua orang terkemuka, Toyotomi Hideyoshi dan Shibata Katsuie, memperebutkan hak untuk menjadi penerus Nobunaga. Pada akhirnya, Hideyoshi memenangkan kontes, yang mengakibatkan Oichi dan suaminya Shibata Katsuie harus bunuh diri di Kastil Kitano-Sho yang terbakar ketika tentara Hideyoshi menyerang mereka pada tahun 1583. Namun anak-anak perempuan dari Oichi berhasil diselamatkan dari kastil yang terbakar. Toyotomi Hideyoshi, yang membunuh orang tua mereka, menjadi wali sah mereka dan merawat mereka dengan baik karena mereka bukan anak sebenarnya dari musuhnya Katsuie, tetapi keponakan dari mantan majikannya, Nobunaga. Hideyoshi mengagumi dan menghormati Nobunaga, dan selama ia bekerja di bawah Nobunaga, Oichi, adik perempuan Nobunaga yang cantik, adalah putri bagi Hideyoshi yang merupakan seorang putri yang tak tersentuh dan tak terjangkau. Satu teori mengatakan bahwa Oichi, mengetahui rahasia kekaguman Hideyoshi terhadapnya, serta ambisinya untuk mendapatkan dia begitu dia mencapai kekuasaan, menikah lagi dengan bawahan kuat lainnya dari Nobunaga, Shibata Katsuie, untuk menangkal keinginan buruk Hideyoshi untuk mendapatkannya. Bagaimanapun, Hideyoshi memenangkan pertempuran, di mana Oichi dan Katsuie tewas di kastil yang terbakar. Hideyoshi merebut kekuasaan dan menjadi penguasa Jepang setelah kematian tuannya, Nobunaga. Di bawah asuhan yang baik dari penguasa Hideyoshi, apa yang akan terjadi pada ketiga bersaudara perempuan cantik yang ibunya berada di luar jangkauannya?

Saudari #1: Chacha

Dia adalah yang tertua dari tiga bersaudara, dan mungkin yang paling cantik. Ketika diselamatkan dari Kastil Kitano-Sho yang terbakar, dia baru berusia empat belas tahun. Hideyoshi pada usia kira-kira lima puluh satu tahun, mengangkatnya menjadi kekasihnya saat ia berumur sembilan belas tahun. Seperti yang saya sebutkan di atas, Hideyoshi diam-diam menginginkan Oichi, ibu Chacha, dan dikatakan bahwa Chacha paling mirip ibunya di antara ketiga kakak-beradik itu. Saya bertanya-tanya bagaimana perasaannya ketika dia harus menjadi simpanan dari pria yang membunuh ibunya sendiri? Apalagi ayah kandungnya, Azai Nagamasa, juga pernah dibunuh oleh pasukan Hideyoshi di masa lalu. Namun, hal semacam ini sering terjadi di seluruh Era Samurai Jepang, di mana pemenang mengambil semuanya, termasuk istri dan anak-anak dari mereka yang kalah. Hideyoshi sangat menyayanginya, bahkan ia memiliki sebuah kastil (Kastil Yodo di Kyoto) yang dibangun hanya untuknya, yang memberinya nama samaran, "Yodo Gimi", kastil kekasih. Dia kemudian melahirkan dua anak laki-laki untuk Hideyoshi, tetapi anak laki-laki pertama meninggal karena sakit, sehingga anak laki-laki yang lebih muda Hideyori menjadi satu-satunya pewaris Hideyoshi (walaupun Hideyoshi memiliki lebih dari 100 gundik, mereka tidak beruntung dan Chacha adalah satu-satunya gundik yang hamil dan memiliki anak... keajaiban dari keajaiban!?). Karena Chacha adalah ibu dari pewaris Hideyoshi, kekuatannya meningkat, tentu saja, dan dia memerintah di Klan Toyotomi sebagai ratu sampai Tokugawa Ieyasu dan pasukannya menghancurkan mereka di Istana Osaka pada tahun 1615.

Saudari #2: Hatsu

Dapat dikatakan bahwa di antara ketiga kakak-beradik itu, Hatsu adalah satu-satunya yang menjalani kehidupan yang "relatif" damai dan bahagia. Dia menikah dengan Kyogoku Takatsugu, yang kemudian menjadi penguasa Wakasa Obama Han (sekarang kota Obama di Fukui). Kyogoku Takatsugu adalah bawahan Toyotomi Hideyoshi, tetapi setelah Hideyoshi meninggal ia mengikuti perintah Tokugawa Ieyasu, dan dengan demikian melindungi keluarganya makmur sampai Restorasi Meiji. Ketika suaminya meninggal, Hatsu menjadi seorang biarawati, dengan nama "Joko-in" kecuali peran yang dia mainkan sebagai mediator di Pengepungan Osaka, di mana kakak perempuannya Chacha dan putra Chacha meninggal seperti yang disebutkan di atas, dia menghabiskan sisa hidupnya dengan damai di kuil Joko-ji di kota Obama, Fukui.

Saudari #3: Go

Go juga memiliki kehidupan yang bergejolak seperti kakak perempuan tertuanya, Chacha. Dia menikah tiga kali, dan setiap pernikahan bersifat politis, yang dipaksakan kepadanya oleh Hideyoshi. Tapi ketiga kalinya dia beruntung karena menikah dengan Tokugawa Hidetada, yang merupakan pewaris Ieyasu dan menjadi Shogun kedua dari Keshogunan Tokugawa (meskipun dia tidak tahu itu ketika dia menikah dengannya). Karena itu, dia menjadi musuh kakak perempuannya, Chacha. Ayah mertuanya, Ieyasu, membuat putrinya menikahi Toyotomi Hideyori, satu-satunya pewaris Hideyoshi, yang membuktikan bahwa Ieyasu tidak berencana untuk menghancurkan Klan Toyotomi, awalnya. Namun, saudara perempuannya, Chacha, melihat istri putranya sebagai mata-mata Tokugawa, dan berusaha menyabotase hubungan mereka sebanyak mungkin. Pada akhirnya, Tokugawa memutuskan untuk menghancurkan Klan Toyotomi, dan menyerang Kastil Osaka tanpa ampun, dengan anak Go di dalam kastil. Namun, Chacha membebaskan istri putranya (anak dari Go) sebelum dia dan putranya Hideyori bunuh diri. Saya ingin tahu apakah itu adalah cinta seorang kakak dari Chacha untuk Go atau dimaksudkan untuk menunjukkan kepada Tokugawa Ieyasu bahwa meskipun Tokugawa itu hina, mereka terhormat. Dia meninggal pada 1626, sebelas tahun setelah saudara perempuannya, Chacha, dibunuh oleh keluarganya. Dia dimakamkan di Kuil Zojo-ji di Tokyo. Batu peringatannya berada di halaman Kuil Kurodani (Kuil Konkai Komyoji) di Kyoto.

Kuil Tiga Saudara Perempuan dibangun pada tahun 1998, bersamaan dengan rekonstruksi bangunan Kuil Shibata dan Kuil Rubah di lokasi Reruntuhan Kastil Kitano-Sho. Di sini, patung mereka berdiri bersama patung orang tua mereka, Oichi dan Shibata Katsuie. Meskipun hidup mereka tragis, sekarang mereka beristirahat dengan damai di tempat mereka semua pernah hidup bersama dengan bahagia untuk waktu yang singkat selama hidup mereka yang penuh gejolak.

Seri Reruntuhan Kastil Kitano-Sho:

  1. Reruntuhan Kastil Kitano-Sho
  2. Kuil Shibata Dalam Reruntuhan Kastil
  3. Kuil Tiga Saudara Sengoku
  4. Kuil Rubah Di Dalam Kuil Shibata

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Novia Mardasari

Novia Mardasari @novia.mardasari

From Indonesian. Always has reason to visit Japan every year. I'm particularly fond of exploring off the gardens, tea houses, unique dessert, place with good view for enjoy the tea hahaI love learn new things and travelling. My life goal is to learn as many languages as possible! (and visit so many country, of course:) )I like Dango, Berries and Matcha !!!!!!

Artikel asli oleh Takako Sakamoto

Tinggalkan komentar