Hirosaki

Oleh Andrew Checkley   

Sebuah kota kastil yang berubah menjadi kota kecil, Hirosaki sebenarnya berukuran lebih besar daripada sebagian besar kota-kota pedesaan di bagian luar Aomori—namun lebih kecil dibandingkan ibukota wilayah. Untuk mencapainya, Anda harus menempuh jarak yang cukup jauh di luar rute wisatawan pada umumnya menuju belahan utara Honshu di mana kalau Anda bergerak sedikit menjauh, maka Anda akan tiba di Hokkaido.

Saya menyarankan Anda untuk mengenakan pakaian yang hangat untuk berkunjung ke area ini — kehangatan Jepang selatan memakan waktu cukup lama untuk bisa sampai jauh ke utara. Juga harap ingat bahwa komunikasi dapat menjadi masalah di sini, karena tidak banyak yang bisa berbahasa Inggris (meski hal ini tidak perlu dikhawatirkan kalau Anda menginap di hotel besar).

Bahkan meskipun Anda sudah terbiasa berbahasa Jepang, Anda akan menghadapi Zuzu-ben, dialek Aomori yang sedikit berbeda. Kalau Anda bisa membuat mereka berbicara sedikit lebih lambat, Anda pasti dapat merasakan keramahan, kehangatan, dan sisi ingin tahu (karena tidak banyak orang asing yang berkelana jauh dari Jepang tengah sampai ke sini) dari orang-orang di seluruh penjuru wilayah ini.

Hirosaki, tentu saja, sangat terkenal akan festival sakuranya yang diadakan pada pertengahan Maret, ketika hampir satu juta orang Jepang berbondong-bondong datang ke sini, mengubah kota yang tenang menjadi sebuah destinasi turis yang sibuk. Kota ini merupakan salah satu produsen apel terdepan di Jepang, yang menjadi "omiyage" (oleh-oleh) umum dalam berbagai jebakan turis yang tersebar di tempat-tempat wisata (saya melewati sebuah restoran yang menjual set soba biasa, ditambah dengan setengah potongan apel yang mereka sebut "hidangan tradisional Hirosaki").

Sebagai sebuah kota kastil yang terpencil, Hirosaki mempertahankan satu dari dua belas kastil asli Zaman Edo — meski bentuknya lebih menyerupai kubah yang diperbesar, dikarenakan sambaran petir yang menghancurkan kastil ini pada abad ke-17. Sebuah Buke-Yashiki (distrik samurai tradisional) kecil duduk berdampingan dengan kastil ini, dan kuil-kuil dari berbagai zaman serta kepercayaan tersebar di sekitarnya. Ada beberapa bangunan dari Zaman Meiji yang juga masih bertahan, termasuk rumah penduduk yang menunjukkan benturan menarik antara arsitektur Jepang tradisional dan gaya Eropa abad 20-an dalam taman hias yang sangat cantik—secara harfiah terletak di sudut kastil.

Kebanggaan lain dari kota ini adalah festival besar Neputa pada awal Agustus, di mana gerobak-gerobak berwarna cerah yang disinari cahaya lampu berparade di jalan-jalan kota (kalau sedang tidak dipakai untuk festival, beberapa contohnya akan dipajang di pusat wisatawan). Februari adalah saat-saat diadakannya festival lentera salju, di mana lahan kastil diisi pahatan-pahatan es yang disinari cahaya lembut.

Pada saat-saat lain sepanjang tahun, Hirosaki sulit untuk direkomendasikan karena tempatnya yang terpencil. Bagi yang berwisata ke Jepang untuk liburan singkat, Anda dapat mencari bentuk hiburan yang lebih efisien untuk waktu dan pengeluaran — ada banyak kastil dan kuil yang lebih bagus di wilayah Jepang tengah. Saya mengunjungi tempat-tempat terbaik kota ini hanya dalam waktu dua hari, meski tempat ini sebenarnya juga dapat dijadikan kota awal bagi Anda yang ingin mengunjungi situs warisan alam UNESCO Shirakami Sanchi, yang dapat dengan mudah dicapai dari sini dengan menggunakan kereta.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Vicky Amin

Vicky Amin @vicky.amin632

A traveler, budding travel writer, and amateur author. Writing is my way to redo my amazing journey all over again. I started "Cheating the World" project and with it, I've made two of my annual trips in a form of a book: "Cheating Southern Vietnam", and "Cheating Hong Kong & Macau" (still in Bahasa Indonesia, sorry...). Japan? Of course it's on top of my writing list. It was too good to not be recorded.

Artikel asli oleh Andrew Checkley

Tinggalkan komentar