10 Aktivitas Terbaik di Akita

Hal terbaik untuk dilakukan di sekitar Prefektur Akita

Foto: © Akita Tourism Federation

Prefektur Akita terletak di Barat Laut Tohoku, membentang di sepanjang pantai menghadap Laut Jepang.

Nama tersebut mungkin terdengar tidak asing bagi pencinta anjing, tetapi Akita memiliki hal menarik selain hubungannya dengan jenis anjing terkenal. Di bawah permukaan, Akita memberikan berbagai penemuan untuk menyenangkan pengunjung di wilayah tersebut.

Dari kebiasaan kuno hewan Namahage hingga kota samurai tua Kakunodate, budaya Akita sangatlah beragam. Bagi penggemar festival, Akita dapat memberikan beberapa hal menarik, melihat lentera bambu raksasa dari festival Kanto di musim panas, atau iglo salju Yokote 'kamakura' selama musim dingin.

Berikut 10 aktivitas terbaik yang dapat dilakukan di Akita, tanpa urutan tertentu:

1. Distrik Samurai Kakunodate

(Foto: Tom Roseveare)

Jelajahi arsitektur tradisional samurai di distrik samurai kuno Kakunodate, di mana Anda akan mengikuti jalan panjang dan lebar yang dikelilingi oleh pohon-pohon tinggi dan populer di musim bunga sakura.

Perhentian populer termasuk Aoyagi Samurai Manor, yang mungkin paling terawat di seluruh Jepang. Properti ini memiliki rumah utama, gudang senjata, beberapa galeri, Museum Rakyat Akita, Museum Alat Samurai, dan taman indah yang menghubungkan semuanya.

Selain tempat yang terawat dengan baik, berbagai kegiatan interaktif akan memastikan kunjungan Anda tak terlupakan. Cobalah memegang pedang samurai, mengenakan helm, dan bahkan mengangkat gerobak Kago tradisional yang digunakan pada Zaman Edo.

Di sepanjang jalan, Anda juga bisa mampir ke Museum Denshokan yang memamerkan kerajinan tradisional. Anda bahkan juga dapat menyaksikan demonstrasi dari pengrajin ahli. Di sini, Anda dapat melihat Kaba-zaiku yang merupakan kerajinan tangan yang menggunakan kulit pohon sakura liar untuk menciptakan pola khas yang unik di daerah Jepang ini.

2. Ando Jozo Brewery

(Foto: Tom Roseveare)

Tempat pembuatan bir tradisional ini telah membuat miso dan kecap selama ratusan tahun di bagian selatan Kakunodate.

Teknik tradisional ini telah diasah selama berabad-abad, serta mengambil inspirasi dari wilayah Hitachi di Ibaraki -- menjadikan Ando Jozo sebagai daerah favorit.

Pengunjung dapat menikmati tur tempat bersejarah serta mencicipi miso / sampel kecap.

3. Museum Oga Namahage

(Foto: Tom Roseveare)

Namahage adalah simbol cerita rakyat tradisional untuk wilayah Oga di Akita. Meskipun secara visual terlihat seperti iblis, mereka dianggap sebagai pembawa pesan para dewa gunung.

Festival Sendo Namahage pada bulan Februari menampilkan pertunjukan seperti kagura yang berlangsung di Kuil Shinzan, sementara saat Tahun Baru mereka akan mengunjungi desa-desa setempat dalam tradisi yang berlanjut hingga hari ini.

Sepanjang sisa tahun, Museum Namahage di Oga tengah adalah tempat terbaik untuk menyaksikan dan mempelajari semua tentang adat istiadat setempat ini dan bahkan mencoba kostumnya sendiri.

Oga Mayama Denshokan yang berdekatan, menawarkan kesempatan untuk mengamati peragaan adat Tahun Baru secara langsung. Layak untuk datang dan melihat drama!

4. Ngarai Dakigaeri

(Foto: © Akita Tourism Federation)

Ngarai Dakigaeri menawarkan pemandangan megah bagi mereka yang berusaha mengunjungi daerah ini, yang sedikit lebih jauh dari Kakunodate.

Ikuti jejak penebangan tua melalui terowongan dan jembatan saat melintasi tepi tebing, jauh di atas sungai biru yang berwarna-warni.

Musim gugur adalah musim tersibuk, tetapi bulan dengan cuaca hangat lainnya memberikan pemandangan yang fantastis dengan sedikit pengunjung.

5. Danau Tazawako

(Foto: © Akita Tourism Federation)

Danau Tazawa di Akita adalah contoh keindahan alam Jepang bagian utara yang menakjubkan. Dengan sejarah yang kaya dan beragam aktivitas bagi wisatawan, baik pencinta hiking, berenang, berperahu, makan, atau bahkan sekadar bersantai di penginapan pemandian air panas, Danau Tazawa memiliki semua itu dan masih banyak lagi.

Di sekitar danau terdapat pemandangan pegunungan yang indah, dan suasana santai akan membantu Anda melepas lelah begitu Anda tiba.

Lake Tazawa
田沢湖
  • Lake Tazawa, Akita
  • Buka 24 jam (Sedang beroperasi)

6. Onsen Nyuto

(Foto: © Akita Tourism Federation)

Terletak di Taman Nasional Towada Hachimantai di Prefektur Akita, segala sesuatu tentang Onsen Nyuto memancarkan gaya dan kecanggihan. Posisi yang indah di lembah pegunungan yang damai yang ditutupi dengan hutan luas yang masih asli, ini adalah satu tempat di mana Anda dapat menemukan pengasingan yang nyata dan pelarian dari kehidupan kota yang seringkali mencekik.

Yang cukup menarik, nama Onsen Nyuto sebenarnya mengacu pada tujuh sumber mata air berbeda yang terletak di sekitar gunung yang sama.

Meskipun semuanya relatif dekat satu sama lain, Anda akan memerlukan transportasi sendiri atau bersiap untuk berjalan beberapa kilometer jika ingin melihat lebih dari satu.

7. Pusat Festival Akita

(Foto: Tom Roseveare)

Festival Kanto Akita, yang diadakan setiap bulan Agustus, adalah tontonan yang menakutkan dan salah satu yang terbaik di Tohoku.

Kanto mengacu pada tiang bambu raksasa yang dihias dengan lampion bambu. Mereka diangkat tinggi-tinggi di sepanjang rute parade oleh para penari cekatan yang melakukan segala macam teknik.

Cari tahu sendiri di Pusat Festival Akita yang buka sepanjang tahun. Selain mempelajari berbagai informasi tentang Kanto dan festival lokal lainnya, mereka yang memesan lebih awal dapat mencoba sendiri seni Kanto, di bawah arahan pengawas terlatih.

8. Kastil Kubota

(Foto: Tom Roseveare)

Terletak di Taman Senshu, Kastil Kubota dibangun ketika klan Satake, pada tahun 1600, terpaksa pindah ke utara menyusul kekalahan di Pertempuran Sekigahara.

Dari lantai atas kastil, Anda dapat melihat pusat kota Akita dan kawasan pusat bisnis, sampai ke semenanjung Oga dan lautan di luarnya.

Lapangan kastil ini menawarkan pemandangan indah sepanjang tahun, terutama selama bunga sakura bermekaran pada Musim Semi. Pada musim panas, bunga teratai mendominasi parit di sekitarnya.

9. Museum Anjing Akita

Pelajari tentang Anjing Akita melalui foto, informasi, dan pameran di Museum Anjing Akita.

Museum ini didirikan oleh Akita Dog Preservation Society, yang bertujuan untuk membiakkan dan memelihara anjing Akita murni di tengah-tengah perkawinan silang yang meluas.

Anjing Akita ditetapkan sebagai Harta Karun Alam Jepang dan museum ini dibangun pada peringatan 50 tahun berdirinya yayasan ini.

Salah satu anjing Akita yang paling terkenal mungkin adalah Hachiko, yang patung peringatannya berdiri di dekat Shibuya Crossing dan terus menarik perhatian banyak orang.

10. Kuliner Akita yang disorot

Perjalanan ke Prefektur Akita tidak hanya tentang jalan-jalan, wilayah ini menjadi rumah bagi banyak hidangan lokal yang terkenal di seluruh Jepang.

Kiritanpo adalah tusuk sate yang ditumbuk, cocok dengan miso dan sering disajikan dalam hotpot, bersama dengan jamur maitake dan ayam hinai. Jenis ayam ini adalah asli Akita dan rasanya enak untuk dijadikan banyak jenis hidangan, termasuk yakitori.

Inaniwa udon adalah varian mie yang tipis dan kenyal dan dianggap sebagai salah satu dari 3 merek udon teratas di seluruh Jepang.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
JapanTravel Featured

Difitur di Japan Travel

Advertising feature

Tinggalkan komentar