Museum Gotoh

Seni tradisional dan sebuah taman cantik di Tokyo

Oleh Peter Sidell   

Dekat dari stasiun Kaminoge di bagian barat dari pusat Tokyo, Museum Gotoh adalah sebuah tempat bagus untuk menikmati tradisional Jepang dan seni juga kerajinan Asia. Terdiri dari koleksi lukisan dan kaligrafi, keramik dan perlengkapan upacara teh, pedang dan cermin, dan termasuk sebuah ilustrasi berabad-abad dari The Tale of Genji, terkenal sebagai novel pertama di dunia.

Di pintu masuk ke ruang pameran utama ada patung kayu dari enam dewa Buddha bersenjata tampak sengit, tapi apa yang ada di dalamnya mungkin akan lebih damai. Ruangan itu sendiri remang-remang, dengan suasana yang sunyi, pameran ditampilkan dalam panel berbahan kaca. Pertama kali saya tiba, saya melihat pilihan dari keramik Cina indah, berwarna cerah dan kerajinan mangkuk cantik, kendi dan vas yang tahan lama dengan sempurna, meskipun sudah berumur ratusan tahun.

Di kunjungan berikutnya saya melihat lukisan dan gulungan gantung dari akhir abad ke 19 dan awal ke 20. Beberapa subjek tradisional: gulungan tinggi dengan seorang biksu duduk di dasar air terjun, pegunungan hutan terjal, lanskap musiman dengan bunga cherry atau musim gugur dedaunan merah. Ada juga sepasang lukisan yang lebih tidak biasa, satu dengan bangunan bata merah modern, satunya lagi menampilkan kuda di padang rumput penuh bunga liar umum.

Kedua, ruang pameran yang lebih kecil menampilkan benda lain dari koleksi museum. Disini saya telah melihat kaligrafi, patung dan ahli pengrajin pedang, dengan indah sarung dipernis dekoratif dan tertangani.

Sebaik ruangan pameran, di belakang museum ada taman yang luas, sebuah tempat yang cocok untuk berjalan-jalan santai di sekitarnya dan menikmati hawa kedamaian. Bagian atas dari kebun cenderung baik, rumput terawat dengan hati-hati, pohon, semak dan patung dihiasi di sekitarnya, dan beberapa lentera mengintip dari ceruk di pagar.

Bagian bawah taman itu lebih liar, dengan banyak pohon dan rumput tebal di lereng. Di sini kamu juga akan menemukan beberapa kolam ikan mas keruh dan besar, beragam populasi patung Buddha, beberapa berbaris bersama-sama di samping jalan, beberapa duduk sendiri di antara dedaunan.

Benar-benar secara kebetulan, saya ada di sana pada salah satu dari dua hari di tahun ketika rumah minum di taman atas terbuka untuk pengunjung. (Suatu hari di musim semi, yang lain di musim gugur, meskipun saya tidak benar melihat mengapa hal itu tidak terbuka lebih sering.) Rumah minum teh utama ini elegan dan indah diawetkan, dengan tikar tatami yang keren di bawah kaki, dekorasi daun emas pada laci teh, ceruk kecil dengan gulungan menggantung untuk peminum teh sambil merenung. Ada juga sebuah bangunan terbuka depan terpisah, di mana para tamu bisa menikmati minum al fresco sambil mengagumi tanaman hijau di sekitar mereka.

Ketika kamu meninggalkan, ada sebuah toko yang menjual pilihan buku, alat tulis dan hadiah lainnya. Museum ini juga menyimpan sejumlah acara, seperti pembicaraan biasa dan konser sesekali.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Putri Rima Catlya Dewi

Putri Rima Catlya Dewi @putri.rima.catlya.dewi

Artikel asli oleh Peter Sidell

Tinggalkan komentar