Festival Kembang Api Kazahaya

Menaruh kebanggaan masyarakat dalam suara ledakan besar

Oleh Rod Walters   
Kapan: Tuesday - Jul 28th 2020 ,  8:00pm - 9:00pm

Pada bulan-bulan musim panas, acara kembang api lokal diadakan di seluruh pedesaan Jepang. Diselenggarakan oleh klub Sundry Rotary Clubs, klub Lions dan kamar dagang, kembang api biasanya sangat spektakuler, merefleksikan kebanggaan lokal area, dan menarik banyak pengunjung dalam hitungan ratusan dan ribuan.

Kazahaya Umi Matsuri (festival laut Kazayaha) biasanya juga menyelenggarakan acara ini. Area Kazahaya, yang dikenal dengan sebutan Hojo, berada di luar Matsuyama dan didominasi pulau Kashima, gumpalan tunggal gunung yang berada di lepas pantai. Kembang api diluncurkan dari dermaga panjang yang menjorok keluar utara Kashima, dan pengunjung festival berkumpul di dermaga dan pelabuhan yang melayani Kashima tepat di seberang air. Mereka yang memiliki koneksi dan waktu untuk mengatur dapat menyewa kapal nelayan, memenuhinya dengan kebutuhan seperti bir dingin, dan bertolak ke kanal, menjulurkan leher untuk melihat kembang api yang berada tepat di atas kepala. Area daratan terdekat dari Kashima ditutup bagi pengunjung yang ingin membayar 5,000 yen untuk meja kemping dengan empat buah kursi, dengan penggunaan sementara fasilitas toilet dan tempat cuci tangan. Selain itu, tidak ada tiket masuk, dan tersedia kursi yang tidak perlu dipesan sebelumnya.

Acara menampilkan pilihan yang sangat tepat dari kembang api yang berdesing dan berputar dengan cepat, berdesis, menciut, bersuara ledakan dan gedebuk besar, dengan bintang, planet, bunga, hati, pohon palem, dan bentuk fantastik lainnya dalam waktu yang singkat. Kembang api terbesar bersuara sangat besar hingga mampu membuat jantung berdebar kencang dan memenuhi keseluruhan lapangan dengan pemandangannya. Saya duduk di dekat seorang pria yang tidak sanggup menahan diri untuk berteriak “Do-on!” (merupakan suara ledakan dalam bahasa Jepang) setiap saat kembang api besar diluncurkan. Harus dikatakan, Saya turut bersimpati. Saya juga mungkin berkata “Do-on!” untuk sekali atau dua kali. Kembang api dan asap, bentuk dari Kashima menjulang dalam kegelapan, dan cahaya pelabuhan dan kapal berputar bolak balik menyajikan sebuah tontonan yang sangat menarik.

Selain kembang api, jajanan makanan yang berbaris sepanjang jalan dan pelabuhan juga sangat menarik. Mereka menjual jajaran yang sangat menakjubkan dari makanan kecil yang umumnya tidak sehat tetapi memuaskan, minuman dingin dari setiap jenis, mainan yang berkelap-kelip dan berputar, dan ikan mas. Dicat meriah dan diterangi dari dalam, jajanan makanan menarik banyak pengunjung. Pengunjung sendiri menjadi tontonan menarik. Masyarakat Ehime sangat suka memakai pakaian tradisional ketika terdapat festival. Para wanita menggunakan pakaian dengan warna cerah, yukata berbunga dengan sabuk terikat tinggi di bawah dada, sementara para pria menggenakan warna yang lebih gelap dengan sabuk terikat rendah di bawah pinggang. Terdapat suara berkeletak dari sandal kayu.

Disarankan untuk pergi menggunakan kereta atau sepeda jika memungkinkan untuk menikmati bir dingin dari kedai bir, dan menghindari kemacetan dari kendaraan yang muncul segera setelah asap mesiu hilang. Stasiun terdekat adalah Iyo-Hojo di jalur JR.

Apakah artikel ini bermanfaat?

Rekomendasikan perubahan

0
0
Dian Retno Mayang Sari

Dian Retno Mayang Sari @dian.retno.mayang.sari

My 2nd home country is my-yasashi-yokoso Japan!

Artikel asli oleh Rod Walters

Tinggalkan komentar