Festival Dansa Gujo-Hachiman O-bon

Mengapa Gujo-Odori adalah hal terbaik untuk dikunjungi di Jepang

 Oleh Sonia Schlesinger   25 Nov 2015

Sebelum naik jalur Nagaragawa, perjalanan terakhir dari Tokyo ke Gujo-Hachiman, saya kesulitan membeli tiket kereta karena saya tidak bisa membaca kanji untuk nama kota. Ketika 3 orang yang sedang antri mengatakan berapa yang harus saya bayar sebelum saya berkesempatan mengatakan kemana saya akan pergi, saya menyadari bahwa semua orang naik kereta dengan alasan yang sama untuk berada di sana, masing-masing menuju ke Gujo untuk menghadiri festival tari di malam pertama dari empat malam sebagai bagian dari acara tahunan Odori.

Jalur Nagaragawa membawa kami lebih dalam ke pegunungan dan tampaknya populasi kereta harus berkurang karena kami mencapai sudut yang lebih terpencil dari Sungai Nagaragawa, tapi banyak orang dimana-mana, dan sudah merupakan pengertian umum untuk mengantisipasi pertumbuhan penumpang berpakaian Yukata, sampai kereta berhenti di Gujo dan dikosongkan.

Ini adalah tindakan penyeimbangan yang sangat halus untuk mencoba melihat segala sesuatu yang Anda inginkan ketika bepergian, tanpa menjejalkan kesibukan setiap hari sehingga Anda akhirnya tidak melihat apa-apa. Gujo-Odori adalah solusi terbaik, memberikan semua hal yang terbaik dari Jepang dalam satu tempat.

Kereta klasik pedesaan: Kereta satu gerbong jalur Nagaragawa yang berwarna merah muda kemerahan adalah kereta klasik pedesaan Jepang, cukup terpencil sehingga pintu tidak terbuka tanpa dorongan dari tombol penumpang yang dioperasikan agar terbuka. Seperti banyak jalur lainnya, pemandangan menjadi semakin indah ketika semakin jauh masuk ke lokasi yang menyerupai kehidupan kota, dengan lebih sedikit Family Marts per kilometer persegi dan jembatan dengan warna merah terang di atas sungai yang sangat jernih dan arus yang tersebar karena batu yang sangat halus, semua dengan latar belakang bukit yang semakin-hijau semakin-tinggi.

Keramaian, kostum, kafe: Beberapa melakukan perjalanan ke Jepang untuk ke lokasi keramaian, fashion Harajuku, dan kafe-kafe kecil dan bar, masing-masing dengan kekhasan bahwa karenanyalah Tokyo terkenal. Semua ini dapat ditemukan di malam musim panas ini di Gujo dari pertengahan Juli sampai Agustus sampai akhir pekan pertama pada bulan September: 30-60.000 orang berdansa dalam barisan melalui hanya empat jalan yang relatif sempit dan tentu saja meniru kepadatan Tokyo pada jam berapapun dari hari tersebut. Dan sementara sejumlah penari memakai Yukata dan Geta (toko pinggir jalan geta tetap buka sepanjang malam selama Gujo Odori siapa tau Anda memutuskan sepanjang jalan bahwa Anda ingin ikut berkontribusi ke pesta dansa disinkronkan bunyi sepatu) atau menari dengan memakai t-shirt, ada gadis-gadis mengenakan rok sekolahan dan kaus kaki selutut, pria mengenakan rok dan lipstik, anak-anak berkeliaran dalam plastik yang kedodoran, rambut bercahaya yang terkena angin, dan salah satu pria berdana ketika saya berada di sana mengenakan baju penyu, jerami rok hula, dan piring plastik sushi sebagai topi.

Ketika Anda berjalan masuk dan keluar dari jalan Shinmachi dan Hashimotocho sepanjang malam, Anda akan melihat Cafe Ito, berdinding kayu dan kosong kecuali untuk deretan kursi depan yang sehingga Anda dapat menonton tarian, dan kafe lainnya menghadap sungai, atau Anda akan berhenti di bar kecil dengan dinding yang dicat aneh untuk memulihkan diri.

Sejarah: Antara kafe, kostum, dan keramaian, malam itu menggambarkan Tokyo itu sendiri dengan sempurna, tetapi semua suara musik Jepang dari berabad-abad, dan untuk tujuan replikasi tradisi periode Tokugawa. Jika ada cara bagi Anda untuk hidup dalam sejarah di Jepang maka acara inilah tempatnya.

Mendaki Fuji: festival menari selesai pada jam lima pagi. Tiba-tiba matahari sudah naik setinggi pegunungan sekaligus, hanya ketika, buram dan kelelahan, Anda bertanya-tanya apakah hal itu tidak pernah terjadi. Seperti halnya, bernyanyi semakin keras, menari menjadi semakin bertenaga, diakhiri dengan lagu Matsusaka untuk menyambut pagi hari. Sembilan jam menari menghasilkan kelelahan fisik yang tidak berbeda dengan mendaki Gunung Fuji, hal lain, jika lebih terkenal, ziarah ikon Jepang. Hadiahnya, ketinggian yang muncul dengan sinar matahari pagi, sama-sama hebat.

Onsen: Ketika Anda keluar dari pedesaan di jalur Nagaragawa keesokan harinya, singgah ke Minamikodakara Onsen untuk bersi-bersih setelah malam yang panjang dan nikmati pengalaman onsen di Jepang: ada satu yang langsung disajikan di dalam stasiun dengan harga 200 yen. Duduk sebentar di Rotenburo yang dibuat rumit, menggunakan kursi pijat, dan kemudian kembali ke arah Nagoya dan akhirnya Tokyo, atau kemanapun Anda ingin menghabiskan hari yang tersisa.

Bonus: Terlepas dari semua buku panduan jenis wisata yang tiba-tiba menawarkan kota kecil di sisi sungai ini, kota ini mungkin menjadi salah satu yang Anda cari di seluruh Jepang. Gujo Odori berasal sekitar 400 tahun yang lalu sebagai lokasi dimana warga kota bisa berinteraksi terlepas dari posisi sosial. Hari ini, tidak hanya tarian tradisional itu sendiri, tapi maksud aslinya telah diawetkan. Wisatawan asing sering berkomentar tentang sifat tertutup dari Jepang - bahwa tidak peduli berapa banyak buku panduan menyebutkan tempat yang perlu Anda kunjungi, berapa banyak makanan yang Anda makan atau bahasa yang Anda pelajari, entah bagaimana Anda selalu mencari yang lain. Hal ini tidak dapat dibenarkan di Gujo Odori di mana dua tahun mencoba dengan semangat untuk mempelajari gerakan yang dilakukan pria 50 tahun dan wanita 80 tahun dengan sukacita dan apik, dan dimana umumnya remaja-remaja nakal mungkin menjadi orang yang paling senang.

Demikian juga, sebagai wisatawan asing di Gujo, apakah wisatawan asing berarti dari Tokyo atau sisi lain dunia, jika Anda cukup gila untuk secara sukarela menghabiskan sepanjang malam terjaga dan menari di tengah hujan lebat atau, dalam dinginnya tengah malam yang cerah dari kota di pedalaman gunung, Anda akan mendapatkannya, antara bakiak kayu geta dan permainan shamisen memetik, lokasi yang berada di tengah-tengah itu semua.

Ditulis oleh Sonia Schlesinger
JapanTravel Member
Diterjemahkan oleh Annisa Maghfirah

Eksplor sekitar

Gabung diskusi